Gunung Ciremai: cantiknya puncak tertinggi se-Jawa Barat

994430_10201335726780676_2058145784_nYah, kenyataannya emang ga ada matinye pendakian gunung lagi gunung lagi dan gunung lagi di trip gue akhir-akhir ini. Karena emang lagi ga ada kesempatan buat traveling kota diluar jawa apalagi jadwal liburan gue yang lagi ga akur sama pandi dan bikin adnin travelmate gue direbut paksa sama si celeng pelo yang satu itu huh. Yaps, kali ini gue mau ceritain tentang pendakian gue ke ciremai hehe pernah dengerkan? itu loh gunung tertinggi se-Jawa Barat hehe nyombong dikit :p. Kali ini rombongan kampus gue merengek-rengek minta dibawa ke gunung haha awalnye mau ke gunung Gede tapi ribet juga perizinannye hehe akhirnya Gunung Ciremaipun menjadi pilihan, kebetulan juga temen-temen SMA (read:Palaoncom) gue pada mau kesana diwaktu yg hampir sama, awalnya juga mau gue gabungin aje sama temen-temen SMA gue tapi takdir berkata lain studio gue belom juga kelar sampai di detik detik liburan. Dan rombongan kampus gue yang tadinya rame akhirnya menyusut jadi 3 biji doang dan orangnya itu lagi itu lagi yaps, untuk kedua kalinye gue cabut hiking sama Gagas dan Arif alias Arsum, sebelumnya kita juga pernah hiking memalukan ke jayagiri plus Adit dan Harris haha dan awalnya mereka juga mau ikut ke Ciremai ini tapi harris udah kelewat kangen sama keluarganya di Bali dan Adit lagi ga dapet izin sama bonyoknye gara-gara lagi musim ujan dan gue juga udah berusaha ngajak cewe lain biar gue ada yang nemenin pipis, yah tapi apa daya gue teteplah jadi yang paling cantik sendiri, Tifa super sibuk ngurusin kampus dan Rani udah harus berangkat ke Toraja buat natalan disana, huft huft huft. Yak, dengan modal nekat, bismillah, cabut cabut aje deh percaya aje kalo” Tuhan selalu bersama anak-anak sholeh dan anak gembel” kata-kata ini gue kutip dari si miris Fafa, hehe.

(23/12/2013) siangnya kita semua masih sibuk sendiri-sendiri karena segala pengumpulan tugas masih menghantui padahal di jadwal harusnya udah mulai libur tgl 21 huh. Tapi kita super excited sama perjalanan ini bahkan karena kita udah terlalu suntuk sama studio yang bikin kita ga tidur, ga senyum, dan ansos hehe. Jam 4 sore kita packing ulang barang bawaan dan sama persis kayak waktu ke Jayagiri bawaan Gagas overload, super ngakak pas dia cerita ini semua udah disiapin dan disuruh bawa sama umi abinye, gila muka sangar ternyate anak mami, super komplit bawaannye, super berlebih haha engga kayak gue sama Arsum yang seadanye, biasa kalo yang satu itu emang keluarga gunung jadi selalu didukung terus hahaha gue cuman bisa ketawa deh saking irinye haha. Jam 5 sore dengan terburu-buru kita langsung cabut ke stasiun dengan dianter Adit, iye biasa naluri emak-emak gue keluar super panik takut ketinggalan kereta jam 18.15 dan takut kena macet juga maklum libur natalan kayak gini Bandung emang menakutkan, hehe. Tapi ternyata cuman 30 menit doang buat sampe ke Stasiun dan kereta belum berangkat cung, hehe jadi malu maap ye bikin panik :). Setelah beli minum kita langsung aja deh cari tuh gerbong kereta dan langsung duduk di kereta Ciremai Ekspres yang selanjutnya nama kereta ini menjadi nama tim pendakian kita kali ini, haha. Gue duduk dipaling pinggir deket kaca samping gue Arsum terus sampingnya lagi baru Gagas, kursi bagian depan kita isinya cewe semua kata 2 kunyuk itu sih yg paling cantik yang paling tengah tapi sayangnya sepanjang jalan yang cantik diem aje ga ngajak kita ngobrol sedangkan sisanya jadi seru sendiri nyaranin nyicip ini lah, ntar ngangkot inilah terus kesonolah dan kita cengo karena emang diantara kita bertiga ga ada yang pernah ke Cirebon, haha ketauan banget deh begonya malu sama carrier yang segede gaban kalo kata gue “gayanye selangit otaknye setanah” itulah kita bertiga pada saat itu, haha. Tapi kita emang super ramah sampe satu baris tempat duduk kereta jadi ngobrol sama kita haha biasa kita tuh ramah kalo ada maunya secara kita gak tau Cirebon itu kayak apa jadi ramah ramah dikit siapa tau dapet tebengan hehe. Tapi karena kita super capek akhirnya tumbanglah satu-satu  gue tidur duluan, disusul Arsum terus Gagas yang sebelumnya asik baca majalah Tempo. Jam setengah 11 malam akhirnya kita sampai juga di Stasiun Cirebon euy, sadar kalo kita cuman bertiga dan pasti susah banget transport ke Patulungan akhirnya mata gue langsung jelalatan cari bocah-bocah yang bawa carrier gede juga dan akhirnya gue bertemulah dengan Wildan sang penyelamat kita ketuanye Ciremai Ekspres, haha. Dari jauh gue udah ngeliat doi bawa carrier gede pake sepatu gunung, celana loreng-loreng langsung aje gue tebak “mau ke ciremai yah? Bareng dong biar ongkosnya murah, hehe” dengan muka sumringah dan sok asyik khas gue banget. Wah ga nyangka disambut hangat sama tuh bocah yang ternyata bawa pasukan 11 orang tapi sedihnye tetep aje ga ada yang bisa nemenin gue pipis alias ga ada ceweknye yasudahlah gue punya trik yang lain biar bisa pipis dengan aman kok, hehe. Nah, tapi berhubung udah tengah malam akhirnya kita menginap dulu di Masjid Raya At-Taubat Cirebon yang gue kira kita bakal diusir karena mau numpang tidur eh malah ramah banget tuh satpam malah gue disuruh tidur didalem karena gue cewek tapi gue sendirian dan jadi ketakutan sendiri didalem masjid yang geuuudee buuaanget udeh ga tau deh itu yang lagi solat malam manusia atau jin yang penting mereka baik hihihi. Dan gue bener-bener cuman numpang tidur doang soalnye pas banget gue lagi …. hehe “dapet” biasa cewek bahkan gue pake kutek biar bisa pamer ntar dipuncak Ciremai kalo ada makhluk cantik yang nyampe puncak loh hehe. Sebelum tidur yah kita sih ga mau melewatkan kesempatan ini dong, apalagi kalo bukan keliling kota Cirebon dimalam hari sekalian cari makan hehe. Dan suka banget deh gue sama kota ini, sepi, rapi, dan banyak orang baiknya hehe di deket masjid itu juga katanya deket sama Pantai dan Keraton Cirebon yah tapi sih kita ga berhasil nemu dan terakhir gue tau ternyata kita bertiga semalem salah jalan makanye ga ketemu, miris ye kita huhuhu. Yang penting kite bisa makan dengan lahap hehe disini makan gue emang lahap tapi lama soalnye baru dapet ijin dari enyak  yang tebakannye jitu tau aje aye mau kemane hehe gue kira kalo gue ngaku ke gunung ga bakal diijinin ternyata nyokap emang udah nyerah dan ngebiarin gue ke gunung hihihi tengkyu loh ibu Yul tersayang  :* hehe akhirnya tenanglah gue.

1486902_10201335725020632_194230861_n
Ciremai Ekspres

(24/12/2013) Jam 4 subuh gue udah bangun dan gak bisa tidur lagi akhirnya gue keluar dan nemuin anak-anak yang lagi bergeletakan di teras masjid awalnye mau ngajak keliling-keliling lagi tapi gue ga tega bah nyenyak kali mereka tidurnya karena ga ada yang bisa diajak ngobrol akhirnya satpampun gue syikat haha jadi ngobrol gue sama pak satpamnye hehe dan jam 4 pagi itu temen2 SMA gue yang kebetulan naik lebih dulu barulah ngabarin kalo mereka jadi nambah 1 hari karena kejebak hujan di atas, mulailah khawatir, gue takut perbekalan kita kurang sedangkan carrier udah berat aje dan ga sanggup kalo harus nambah lagi yaps, sekali lagi “kita ga sendirian Allah akan selalu bersama kita” yang ini gue ngutip dari para jomblo-jomblo miris yang kesepian haha yah oke bismillah, yakin! Jam6 pagi mobil angkot sewaan Wildan udah siap ngebawa kite ke Palutungan dan rombongan gue ini udah tau banget kalo gue benci sama rokok akhirnya mereka langsung mempersilahkan gue duduk di jok depan bareng pak supir hehe makasyih loh kalian udah pengertian sama aku soalnye para cowo cowo ini mau ngerokok dulu di mobil ehh dasar kampret ternyata pak supirnye juga perokok disemprotlah gue dengan asepnye, asyeeeemm mending gue duduk dibelakang,  anak-anak juga ga jadi ngerokok, akhirnya kepala gue keluar jendela biar terhindar dari asep rokoknye pak supir. Tau gak lu gue kayak alay alay gitu yang kepalanye keluar keluar pas mobil jalan hahaha siyalnye Gagas sama Arsum malah ketawa ngeliat penderitaan gue huhuhu :’(. Wihh asyiik banget ternyata kota Cirebon dipagi hari jalanannye lebar sepi tertata dan pemandangannye wassyiik sekali udaranye sejuk muka gue keluar dari jendela sambil senyum senyum ga jelas gitu minta dikelitikin sama angin hihihi gue kan udah bilang gue alay so what? haha. Jam7 pagi akhirnye kita sampai di desa … gue lupa nama desanye ape sob pokoknye didaerah patulungan aje hehe turun angkot perut udeh laper lagi hihihi abis naro tas kita langsung capcus ke warung deket tempat perizinan dan langsung mesen nasi telor dadar dikecapin dengan harga 6rb hihihi mayanlah amunisi kite akhirnya full kembali dan jam8 pagi kitapun sudah siap untuk menyapa Gunung Ciremai huahahaha. Setelah berdoa kita langsung disambut oleh teriakan-teriakan kerbau peliharaan penduduk desa  yang ikut menyemangati tim kita ini “semangat ciremai ekspres kya kya kya awh awh awh!” -___- najong //skip//  buat sampe ke pos 1 Cigowong jalananye masih asyik masih banyak datarnye deh tapi saking asyiknye rombongan kite kepecah jadi 3 bagian yang satu tim yang melesat bagai angin, satu lagi tim unta yang ga cepet ga lama dan yang terakhir tim santai kayak dipantai selow kayak di pulow haha dan gue termasuk tim unta bengek hehe. Awalnye kita langsung disambut sama hutan pinus kemudian semak-semak terus hutan heterogen disini gue masih oke masih sering becanda, masih sering sok-sokan haha dan akhirnya sampai juga kite di pos 1 dan langsung disambut sama tim yang melesat bagai angin yang galau banget pengen masak tapi kompornye sama gasnye dibawa sama tim nyantai kayak dipantai selow kayak dipulow jadinye bengong deh kayak ayam mau mati haha dan tanpa pikir panjang 2 orang dari mereka langsung lari nyusul tim belakang buat ngambil kompor haha gue kira buat batuin bawa carrier haha. Kocak bener deh ini anak-anak mayoritas kebanyakan masih SMA tapi masyaAllah bongsornye maklum anak Abas (Anak Basket) dan bikin Arsum keliatan paling “kecil mungil” sendiri hhehe gue bilangnye kecil mungil loh sum bukan pendek hahahahaha. Dan bener aje ini tim super cepet langsung mereka balik lagi bawa gas dan kompor yah bawa carrier juga sih ternyata mereka anak-anak yang baik haha dan siap untuk masak kebetulah di pos ini ada sungai yang mengalir dan menjadi satu-satunya pos yang ada air untuk perbekalan. Sedangkan gue, Gagas, Arsum ga ada rencana buat masak buat makan siang kita terus cuman minum susu, makan roti dan perbekalan yg ga perlu dimasak dan memutuskan untuk pisah dari rombongan abas ini karena kite takut ngerepotin gitu secara kite udah nebeng minta makan pula hehe dan akhirnya kita duluan nerusin trekking dan janjian ketemu di puncak, amin hehe.

Yaps, sekarang kita bertiga lagi semoga lancar dan yang jelas jangan sampe tersesat, selamat sampe tujuan hehe. Trek selanjutnya menuju Pos 2 Pangguyungan badak mulai menanjak tapi masih terkendali lah sob yah paling cuman ngos-ngosan doang terus lanjut ke Pos 3 Blok Arban ternyata tanjakannya makin jadi makin licin makin terjal makin keabisan kalori, dan mulai deh kita banyak istirahat buat makan dan makan lagi dan yang terpayah adalah di Pos 4 Tanjakan Asoy sesuai namanye treknye beneran tanjakan doang yang asoy dah bikin kepala keleyengan jantung gue mulai sakit karena kekurangan oksigen dan guelah yang paling sering istirahat dan paling ngerepotin dibandingkan 2 kunyuk tea hehe tengkyu banget buat Arsum yang rajin ngedorong gue setiap tanjakan dan Gagas yang narik gue juga dan makasyih makasyih udah nyemangatin akuh hahaha tapi akhirnya kita sampailah di Pesanggrahan jam 3 sore niatnya kita mau ngecamp di Gua Walet tapi apa daya langit udah mendung dan takut dijalan hujan akhirnya kita putuskan untuk ngecamp di Pesanggrahan. Dan bener aje baru aje tenda dibediriin langsung turun hujan dan kita belum sempet bikin saluran air disekitar tenda tapi karena hujannya semakin deras akhirnya pekerjaan itu diambil oleh 2 kunyuk maco eta dan urang mah beres-beres tenda weh. Dan baiknya mereka ga nyuruh gue langsung masak tapi tidur dulu sebentar ntar malem barulah kita masak coy, hehe. Berhubung gue langsung pake sleeping bag so pasti gue yang paling beneran molor dan itu enak banget hihihi maklum capek coy jadi tidur dimane aje tetep rasanye nikmat sama kayak kalo lagi makan pas laper makan ape aje jadinya nikmat hihihi tapi ga lama 2 kunyuk eta ngebangunkeun urang ngarengek-rengek hayang dimasakkeun makanan, eta cacing perut teu bisa diajak kompromi edaan. Akhirnya guepun bangun karena guepun kelaperan dan mulailah kita masak nasi dan ngebakar marshmallow hideung yang bikin gue ga berselera haha dan suseh banget masakin Arsum makan telor ceplok ga mau direbus ga mau pokoknye milih-milih deh die beda jauh sama Gagas yang kayak tong sampah yang segalanye dimakan sampe pantat ayam aje kalo kita ga kasih tau dan ga kita jijik-jijikin  itu pantat ayam dan isinye pasti dimakan uwweeekk dan selama perjalanan ini emang die yang selalu jadi tong sampah kita berdua haha tengkyulah sob. Malam itu kita makan nasi telor orak arik, sosis goreng sama abon sapi hihihi mayanlah seret seret gimane gitu hahaha niatnye bawa brokoli eh terus gue mikir lagi entar yang ada pencernaan kita jadi lancar dong haha soalnye gue masih belum menemukan kebanggaan buat boker di gunung haha jadi belum mau nyoba deh hahaw. Walaupun masih hujan tapi makanan kita akhirnya mateng juga dan langsung deh kite abisin dan habis kenyang langsunglah tidur hehe soalnya jam 12 malam  kita udah harus bangun lagi buat persiapan summit attack.

1176251_10201335730180761_515112375_n

(25/12/2013) Pukul 00.00 alarm jamnye Gagas ngebangunin kita yang lagi asik ngebo tapi kita juga semangat banget nih buat muncak jadi langsunglah kita bangun dan mulai masak air buat nyeduh susu jahe sama mie hehehe mayan makan lagi. Jam 01.00 kita mulailah summit attack menuju puncak Ciremai semoga lancar dan menyenangkan hehe tapi  sialnye karena dari tadi gue make headlamp gue buat cahaya pas masak jadilah headlamp gue redup disusul headlampnya Gagas dan gantian jadi Arsumlah yang mimpin summit attack karena senter doilah yang dari awal perjalanan kita ejek malah yang paling tahan sampe puncak hihihi ini namanye kualat sih hehe. Menuju Pos 5 Sanghyang ropoh tanjakannya masih tanjakan hutan dan sampe disana mulailah disambut sama padang bunga edelweis yang sayang banget lagi lagi gue ga bisa liat mekarnye huhuhu masih kuncup cup cups haha tapi pas liat kebelakang waw udah berasa kita tinggi banget deh pemandangan kelap kelip lampu kota keliatan kecil dan jauh banget dibawah itu keren banget rasanya haha tapi semakin lama tanjakannye semakin curam berbatu, headlamp gue juga semakin lama semakin redup dan akhirnya tak berguna haha cahaya kurang bikin keseimbangan gue juga berkurang belum energi terkuras habis setiap summit attack kayak gini kita semua udeh ngerangkak naik pelan pelan kayak rock climbing di tebing curam haha licin pula lagi,  ga sedikit kita akhirnya tergelincir jatuh hehe tapi kita masih bisa sanggup bangkit dari kenyataan kok hehe dan semakin naik keatas anginnya semakin kencang haha kayak peribahasa ye, suhunya semakin rendah pula segalanya udah gue pake mulai dari jaket, sarung tangan, kupluk, kaos kaki tapi emang dingin banget tapi karena kita terus bergerak jadi dinginnye ga kerasa dan setelah melewati Gua Walet semangat kita penuh lagi karena artinya kita udah deket menuju puncaknye coy hihihi.

1536472_10201335736500919_1300876113_n

Pukul 03.30 akhirnya kita sampai juga di Puncak Ciremai haha dan kitapun sadar kalo kita berangkatnye kepagian harusnye jam 2 pagi kita baru berangkat dari Pasanggrahan dan di Puncak anginnya super kenceng dan dingin banget karena kita gak kuat sama dinginnye akhirnye kita turun sedikit kebawah dan berlindung dibawah pohon edelweis dan disana belum ada rombongan lain yang datang Puncak masih punya kita bertiga sob jadi kita tetep dibawah pohon sambil menunggu timnye wildan dateng haha tangan gue hampir aje beku gara-gara kedinginan akhirnya terus aje gue gerakin dengan usap-usapin punggungnye Gagas sama Arsum yang juga kedinginan parah, haha gue kira tuh dua kunyuk Bandung kuat sama dingin ternyate sama aje kayak gue orang Tangerang yang udah terbiasa dengan udara panas dan gak kuat dingin hahaha. Dan gak lama kemudian kita dipertemukan kembali dengan timnye Wildan dan bergabunglah kembali kita dengan mereka. Langit masih gelap dan kita asik ngobrol ngobrol aja rame-rame dipuncak sambil berharap sunrise dateng dengan sangat indahnya hehe tapi karena ketutupan kabut kita jadi ga bisa ngeliat sunrise deh huhuhu. Gapapa sih soalnye kebanggaan sampe puncak itu luarbiasa mengalahkan ekspektasi kita yang sering kali gagal hehe tetep rasanye seneng aje karena berhasil juga sob kita memijak tanah tertinggi di Jawa Barat ini hihihi dan sebagai gantinye pemandanagan caldera, kota Cirebon dan Pantai utara yang mempesona bikin muka yang tadinya bete karena kecapekan jadi sumringah dan mengucap syukur tiada tara kepada “ Allah Yang Maha Kuasa yang atas kesempatan-Nya, aku diusia mudaku ini bisa menikmati alam yang sebegitu kayanya yang membuat ku terus bangga menjadi orang Indonesia.” Sabi ga kata-kata gue hihihi cerita awal boleh dong pake kata-kata yang aneh aneh tapi setiap kesimpulan itu harus baguslah yah hihihi pemandangan kayak gini ga mungkin kita sia siain dong gue yang udah ngebet banget foto di puncak sambil mamerin kutek gue ada dibarisan depan minta di fotoin hihihi dimana icon feminin  tapi kuat harus gue tunjukin disini, sambil pura-pura  lupa kalo dari tadi yang minta istirahat terus adalah gue karena lemahnye gue hahaha dan dengan minjem bendera merah putih punya rombongan sebelah akhirnya foto kece kita bertiga bawa bendera merah putih di Puncak Ciremai terabadikan sudah haha.

1505618_10201335733780851_1617056801_n1554507_10201335733020832_659308991_n

Tapi karena sadar kalo pas turun puncak gue bakal lama banget karena super bikin sakit dengkul gue akhirnya kita ga lama-lama dipuncak lagipula gue udah ngebet pulang ke Tangerang soalnye sahabat segalanya bagi gue besok ulang tahun sob siape lagi kalo bukan Adnin Mustika Hayatun Nufus dan tengkyu banget buat Gagas dan Arsum yang ngertiin gue banget dan jadi ngebatalin rencana buat jalan-jalan Cirebon demi mulangin gue ke habitatnye hehe “lu harus terima kasih sama mereka tuh nin, haha”. Jam 6 pagi kita langsung turun dari puncak dan gue super lupa banget ngebawa oleh-oleh batu atau pasir dari puncak Ciremai sedih deh rasanya kan udah capek-capek ke puncak huhu dan cuman tiket kereta Ciremailah satu-satunya yang bisa gue masukin ke treasure box gue huhuhu. Turun gunung emang lebih ga bersemangat dibandingkan naiknye karena semangat menuju puncaknya ya udah kelar dan udah puas karena kita berhasil sampe puncak. Dan seolah gantian giliran gue yang lebih bersemangat dibandingkan Gagas atau Arsum katanya sih turun itu semangat muncaknya udah ilang kan udah ga ada lagi yang dituju kecuali pulang, beda sama gue yang semangat banget buat balik bukan cuman balik ke Bandung tapi yah ketanah kelahiran gue kota Tangerang tercinta hehe maklum udah sebulan aye gak pulang-pulang udeh kepalang kangen sama enyak dan keluarga aye (lebay sih) belum lagi si pantat (read: Adnin) ulang tahun jadi walaupun gue turunnye pelan-pelan yah tapi semangatnye full dong coy, hehe. Dan turun itu yang menjadi penting adalah sepatu lu hehe dan lucunye sepatu 1jt punya bos Gagas ternyata kalah juga sama sepatu 340rb punya gue, yeeaay emang semuanye tergantung amal dan ibadah deh haha sepanjang jalan sepatu yang ngehits itu kita bully terus haha sampe akhirnya kita kasian juga sih ngeliat kaki doi yang mulai lecet lecet dan ga nyaman sama tali sepatunya hehe.

Sampai di tenda kita baru sadar dari tadi kita terlalu fokus sama perjalanan yang melelahkan gak sadar kalo dari tadi kita dikasih bonus terus sama pemandangan yang indah dan gak biasa banget kita liat sambil istirahat gue mencoba “merasakan” alam, gue asik duduk setengah tiduran bersandar di batang pohon mati yang ada di tengah-tengah tempat ngecamp kita, Arsum sama Gagas juga asik duduk santai diatas ponco yang kita gelar, kebetulan pada saat itu yang ngecamp di Pesanggrahan cuman kita bertiga jadi kerasa banget hutan disekeliling kita itu cuman punya kita, dan beneran tentram banget ngeliat langit yang biasanya warna putih dari cat plapond ruangan yang monoton sekarang adalah  perpaduan antara warna hijau dari dedaunan pohon-pohon tinggi dan biru muda dari langit pagi yang cerah. Suara yang biasanya adalah suara bising dari kendaraan dan sejuta umat manusia tapi sekarang adalah suara angin, suara kita bertiga, dan suara burung yang kita juga udah gak tau lagi itu burung jenis apa itu bener-bener suatu nikmat yang harus disyukuri loh hehe ini baru namanya liburan! Dan emang inilah yang bikin semua orang nagih buat kembali lagi ke gunung, gunung dan gunung lagi karena penghilang penat banget yah karena semua manusia akan lebih nyaman kalo semakin berada di lingkungan yang alami. Habis istirahat sebentar kita langsung masak lagi buat sarapan, Arsum sama Gagas makan nasi, mie, telor, sosis campur abon sapi sedangkan gue makan oatmeal, susu  sama telur setengah mateng yang sesekali digerecokin sama Gagas tapi kalo Arsum jelas dia gak suka banget sama jenis makanan yang gue makan pas sarapan dan jadi mual sendiri hahaha kasian. Abis makan gue langsung masak lagi buat bekel kita diperjalanan pulang sedangkan Arsum dan Gagas langsung beresin tenda dan ngeluarin segala isinya. Jam 9 pagi kita udah selesai packing dan siap untuk turun pulang kebetulan diwaktu yang bersamaan tiba-tiba ada rombongan dari bawah yang baru sampai Pesanggrahan dan berniat istirahat dan ngecamp disana jadilah kita bergantian tempat dan waktunya meninggalkan tempat ngecamp kita itu setelah berdoa dan pamit sama rombongan yang baru datang kitapun langsung meneruskan perjalanan pulang.

Yaps, sekali lagi gue bilang turun emang lebih menyakitkan dibandingkan naik ditambah sekarang kita turun dengan ngebawa carrier yang lumayan berat bener-bener menyiksa lutut kaki sama pundak lu deh haha ditambah treknya yang basah bekas hujan semalam bikin tanahnya jadi licin dan sering kali kita jatuh kepeleset gara-gara salah narik dahan pohon dan kakipun udah lecet sana lecet sini deh gara-gara salah numpu setiap menjatuhkan diri untuk turun. Tapi enaknya memang waktu turun bakal lebih cepat dibandingkan naik jadi jam 12 siang kita udah sampai lagi di Pos 1 Cigowong dan langsung disambut sama rombongan melesat bagai angin yang lagi asik masak-masak  haha dan betapa rajinnya mereka karena mereka bener-bener sempet banget buat bikin agar-agar dan manfaatin dinginnya air sungai Cigowong biar cepet ngebekuin agar-agarnya dan kitapun jadi beruntung banget jadi tukang nyicipin masakan mereka hihihi. Disini asik banget berinteraksi sama anak gunung lainnya dan kebanyakan dari mereka sedikit kaget pas tau rombongan gue emang isinya cuman bertiga itupun ada gue yang cewek sendiri hehe jadi bangga gimana gitu hehe dan langsunglah kita dapet tawaran pendakian inilah itulah kumpul-kumpul di Papandayanlah, Merbabulah, Mahamerulah, Rinjanilah yah tapi kita cuman bisa bilang okelah liat nanti mas, bang, a  hahaha.

Jam 1 siang kita lanjut trekking lagi, turunanya mulai manusiawi dan gue udah bisa lari pelan-pelan buat turun gak kayak biasanya yang gue turun kayak siput dan bikin Arsum jengkel hahaha soalnye gue takut ga bisa ngerem dan jatuh kalo lari di turunan curam berbatu hehe dan gak lama kita berjalan jam 3 sore akhirnya kita sampai di persawahan milik penduduk desa, disini ada yang lucu pas kita mau turun kebawah di jalan setapak persawahan yang sempit tiba-tiba ada anak muda ngendarain motor yang mau lewat dijalan yang sama dan karena jalanan cuman muat sama itu motor akhirnya kita minggir ke sawah biar anak itu bisa jalan ke atas, eh ditengah jalan doi kesusahan banget buat ngendarain motornya sendiri karena jalanan yang penuh sama lumpur, dengan hati malaikatnya Arsumpun turun dan bantuin ngedorong motor si anak muda itu dari belakang, eh bukanya tuh motor lancar naik ke atas malah badan si Arsum disemprot sama lumpur-lumpur dari ban motor si anak muda yang terus berputar di lubang lumpur yang sama hahaha ngeliat peristiwa kayak gitu gue sama Gagas cuman bisa ketawa ngakak kasian ngeliat komuk Arsum yang jadi bete gara-gara seluruh badannya kotor sama lumpur dan pas gue tanya mau ngapain anak muda itu keatas dengan muka polosnya anak itu bilang cuman mau main doang hahahaha gue kira mau ngambil hasil panen gitu makanya bawa motor ternyata cuman mau maen doang toh mana si Arsum jadi bau kotoran kebo lagi haha bener-bener dah itusih  namanye “air susu dibalas dengan air tuba” hahaha sum sum sum udeh ga tahan banget rupanye mau cepet-cepet luluran haha.

Dan sampailah kita di pos perizinan pendakian jalur Palutungan lagi karena udah gak betah sama badan yang super kotor akhirnya sesampai disana kita langsung gantian mandi numpang di rumah salah satu ibu-ibu baik hati penjaga warung hehe si Arsum masih sibuk ngurusin lumpur di sepatunya sedangkan Gagas sibuk bulak-balik jajan diwarung ibunya dan gue karena kebetulan udah ada sinyal sibuk ngabarin ke orang-orang yang gue sayang yang  ngekhawatirin gue kalo gue udah selamat sampai tujuan hihihi. Sambil istirahat kita semua juga nunggu rombongannya Wildan lagi biasa mau numpang nebeng lagi hehe awalnya kita berniat buat kembali ke stasiun tapi karena rombongan Wildan pulang naik bus dan mereka gak keberatan buat kita repotin lagi akhirnya kita lagi lagi ngikut rombongannya Wildan hehe “tengkyu dan!”. Pulangnya kita gak lagi nyewa angkot tapi naik mobil pick up, gue sama Gagas di depan sedangkan 12orang lainnya empet-empetan tapi rame dibelakang dan lagi-lagi supirnye perokok yang bikin bengek gue kambuh lagi hampir gue mau pindah posisi biar Gagas aje yang deket supirnye dan gue di pinggir aje eh pak supirnye langsung ngerti dan langsung matiin itu rokok, nah gitu dong dari kemaren aje gue dapet supir yang tau diri kayak gini kan jadi ga nyusahin gue hehe malah sepanjang jalan itu supir jadi nyeritain pengalaman hidupnya yang abis bangkit dari keterpurukan haha kocaklah pokoknya gue sih iya iya aja mencoba sok asik kayak biasanya haha dan gak kerasa kita sampai juga di tempat yang mereka sebut terminal yang jujur lebih mirip ruko-ruko mati dibanding terminal haha.

Jam setengah 6 sore akhirnya bus menuju Bandung datang juga, kitapun langsung aja masuk dan duduk santai di dalam bus yang sepi penumpang, carrier udah disusun dibelakang, dan waktunya kita duduk selonjorin kaki yang rasanya udah mau copot dari tadi haha dan karena super capek akhirnya kita semua tertidur sepanjang jalan haha. Sepanjang jalan nyokap Gagas sama nyokap gue gantian ngehubungin kita cuman nyokap Arsum doang yang kayaknye anteng anteng aje percaya sama anaknye akan baik-baik saja haha dan bahkan baru kali itu prestasi nyokap gue yang selalu ngehubungin gue setiap jam terkalahkan sama nyokap Gagas yang jauh lebih sering dibandingkan nyokap gue hahaha edan gak tuh? Dan nyampe terminal Cicaheum, Bandung kita juga langsung dijemput sama nyokapnye Gagas yang berhasil ngegagalin rencana anaknye buat nginep di kampus. Eh ternyata nyokap si kunyuk emang beneran super asik dan gaul banget dan excited banget dengan kita yang naik gunung hahaha.

Jam 12 malem akhirnya gue sampai juga di kosan tercinta dan langsung ngebo karena udah gak kuat lagi super capek dan pegel-pegel diseluruh tubuh dan besok paginya guepun udah bangun dan mulai packing lagi dan siap-siap ke kota Tangerang tercinta dengan kaki yang tergopoh-gopoh tapi dengan semangat sejuta rindu hahahaha dan liburan guepun dilanjut di kota itu 🙂 hehe keren kan?

1551689_10201335731180786_1682560153_n

Sampai bertemu dipendakian berikutnya dadah! hahahaha

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s