Dari Bukit Moko sampai Gunung Papandayan

surga yang kami intip
surga yang kami intip

Semenjak pendakian ke Gunung Semeru libur semester kemarin, entah kenapa tujuan liburan gue jadi gunung terus haha padahal gue itu pengen tamatin kota-kota di Indonesia, pulau kalimantan, sulawesi  apalagi papua aja kota-kotanya belum ada yang pernah gue sentuh. Dan liburan long weekend lebaran haji ini malah gue pake dengan trekking ke Gunung Papandayan, haha. Ini gara-gara ulah Adnin Mustika yang mendadak pengen ikut dan Ichsan Kamil yang bikin gue jadi pengen naik gunung lagi, well lagipula kayaknya ga memungkinkan untuk pergi ke pontianak atau makasar dalam waktu liburan 3 hari dan dengan celengan yang baru aja disapu bersih sama liburan semester kemarin. Awalnya sih gue, Adnin, Pandi dan rombongan Semeru yang lain berniat ke Moko, Bandung buat liburan bareng  tapi emang garing sih kalo cuman moko doang dan akhirnya kita bertiga nerima ajakan rombongan sebelah (read: Pala Oncom) buat naik ke Papandayan, tapi mendekat hari-H satu-satu anak-anak ngebatalin pendakian termasuk didi, ucup, andri, andini, jaka dkk payah deh mereka padahal pasti lebih seru kalo ada mereka, hehe soalnya nambah banyak orang yang bisa dicengin haha *canda ;-). Dan akhirnya fixlah yang ikut ke papandayan ada 12 orang ; bang ichsan, bang apip, bang opung, bang wiko, bang panji, “teh” demon haha mereka-mereka ini generasi masa lalu dan tentu aja kita kita yang kece dari generasi masa kini ikut meramaikan papandayan hihi termasuk gue, adnin, pandi, om, lia, dan galuh yang mendadak banget mutusin ikut di 4 jam sebelum berangkat.

Jum’at (11/10/13), malam itu Adnin dan Pandi bakal  nyampe Bandung dari arah yang beda, Adnin dari depok sedangkan  Pandi dari Surabaya dan keduanya bikin gue khawatir karena bandung lagi ga aman kalo malam belum lama temen seangkatan gue masuk rumah sakit karena dibacok sama “geng motor” yang berniat merampok motornya dan isunya malam itu adalah malam pelantikan geng motor yang bakal beroperasi lebih banyak dari biasanya, agak becanda ya kayaknya tapi ini beneran meresahkan warga bandung khususnya para mahasiswa dan bikin gue khawatir pas Adnin tiba-tiba gak bisa di hubungin padahal Galuh udah siap buat ngejemput doi di leuwih panjang dan pandi juga sama persis pelonya kayak adnin, tapi untungnya mereka sampai dengan selamat, fiuh. Mereka datang ke Bandung tentu aja buat ngilangin rasa penasaran mereka dengan keindahan bukit Moko yang ada di “jalan-jalan men” haha nyatanya setelah melalui trek motor yang terjal berbatu dan berbahaya ternyata keindahan bukit Moko juga di luar ekspektasi kita, pokoknya 2 kata untuk Moko “BIASE AJE” kita disono kayak anak ilang lagi maen di tanah merah haha

5843_10200658771819501_909148017_n

Bukan anak Alay yang main di tanah merah
Bukan anak Alay yang main di tanah merah

No! no! no! bukan kok mungkin emang kitanya aja yang lagi ga beruntung dapetin sunrise dan pemandangan yang okenya kemaren untuk kalian yang mau nyoba silahkan datang aja dan nikmati sendiri keindahan bukit moko ya hehe  tapi gue, adnin, pandi, demon, billy, dan galuh tetep ga lepas dari ketawa setengah waras khas kita kok, hehe mayanlah ngobrol santai sambil makan inter(net) indomie telor tanpa kornet dan minum bandrek diatas bukit dengan pemandangan kelap kelip cahaya kota bandung, menghilangkan penat sih hehe. Untung aja kita jadi ke papandayan kalo enggak beneran garing deh long weekend cuman ke Moko doang  haha tapi masalahnya kita jadi kurang tidur jadi kurang siap banget buat ke Papandayan tapi dengan modal nekat malamnya sepulang dari Moko kita langsung cus ke Papandayan tapi untuk kali ini kita ninggalin Billy yang lebih asik tidur dan main dota dibandingkan dengan ikut ke Papandayan padahal doi ngakunye mau belajar buat uts, oke cukup tau aja deh buat billy! hahaha *canda.

Sabtu, (12/10/13) Jam setengah 8 malam gue, adnin, demon, pandi, galuh berangkat dari kosan gue menuju terminal Cicaheum sedangkan yang lainnya berangkat dari Tangerang menuju Garut, nanti di Garut barulah kita bersatu haha. Sampai di terminal Cicaheum kita bingung banget karena bus ke garut udah ga ada yang berangkat malam ini, jalan satu satunya ya naik mobil elf itupun kalo masih ada, ya setelah luntang lantung beberapa menit di terminal akhirnya sebuah elf kosong menuju garut akhirnya datang dan langsung deh kita naik ke mobil Elf. Dan ini mobil demen banget muterin terminal cicaheum berkali-kali biar dapet penumpang tapi yasudahlah selama lamanya mobil ngetem toh tetep aja kemungkinan kita yang dari Bandung yang bakal nyampe duluan di Garut dibandingkan tim Tangerang yang jago banget ngaret haha. Bener aje, jam 12 malam kita udah sampe di terminal Guntur, Garut dan langsung deh kita cari tempat untuk bernaung dan mengisi amusi dengan makan ayam bakar bekel dari nyokap gue kemudian tidur sambil menunggu Tim ngaret yang tak kunjung datang haha. Maklum kurang tidur dari kemaren, jadi nemu tempat untuk bersandar dikit langsung ngebo deh kita haha. Jam 2 pagi kalo gue ga salah liat jam haha gue akhirnya di bangunin adnin karena tim ngaret udah nyampe Garut dan kitapun pindah tempat untuk melanjutkan tidur sampai besok paginya haha.1401502_10201418758224354_781067691_o

Minggu, (13/10/13) Jam 7 pagi kita mulai deh tarik napas panjang dan langsung menata diri tumpuk tumpukan ber16 orang di dalam satu angkot haha biar ada ceritanya gitu padahal biar irit haha. Sepanjang jalan gue asik meratiin kota Garut yang gue ga nyangka ternyata damai banget kotanya, sejuk udaranya, ramah penduduknya dan keren pemandangannya, ga lebay loh ini serius haha. Terus sebelum kita masuk kawasan gunung papandayan kita ganti mobillah sama yang kerenan dikit, mobil pick up haha setidaknya lebih setronglah buat nanjak ke camp david, haha. Perjalanan ke Camp David ga beda jauhlah sama perjalanan ke Ranu Pane, Malang haha jalanannya terjal berbatu, semak-semak dikanan kirinya suka menampar muka tiba-tiba, dan yang paling pedes adalah ketika lo kebentur besi pegangan dipinggir mobil sampe biru-biru haha tapi pemandangannya sumpah keren sih engga Papandayan engga Semeru masing-masing punya keindahan sendiri-sendiri yang bersyukur banget bisa kita nikmatin hihihi. Jam 9 pagi akhirnya sampai juga di start point pendakian Gunung Papandayan, yaps di Camp David. Di sini sambil istirahat sebentar kita packing ulang dan ninggalin bawaan yang dirasa ga perlu daripada ngeberatin doang. Jam10 kitapun udah mulai jalan pelan-pelan menuju tegal alun. Trek awal langsung tanjakan berbatu yang langsung bersisian dengan jurang yang terus mengeluarkan belerang yang baunya kayak telor busuk haha, trek kayak gini asik sih berasa banget lagi berjalan membelah gunung karena jurang dimana-mana dan ga ada pohon yang ngalahin tinggi lo dan kanan kiri itu gunung papandayan yang tentu aja indah banget. Dua jam kita trekking menanjak akhirnya sampai di hutan mati, langsung deh kita cari spot untuk istirahat yang gak bau belerang. Buka carrier dan mulai santap perbekalan yang ga beda jauh sama pendakian sebelumnya haha yaps, roti tawar dan susu kental manis tapi kali ini kita ga bawa madu rasa soalnya bete ngedenger namanye haha. Suhu di hutan mati saat itu juga udah mulai turun entah karena awan mendung atau memang diketinggian tinggi tapi waktu itu masih jam 12an siang loh. Abis ini kita lanjut trekking menuju Tegal Alun. Sepanjang jalan ga beda jauh dengan trekking ke Semeru selalu ketemu rombongan lain hihihi mungkin karena longweekend kali yah jadi banyak banget yang naik ke Papandayan termasuk temen kampus gue yang ternyata banyak juga yang ke Papandayan dengan rombongan yang beda-beda, sampe gue udah dapet bocoran duluan kalo trekkingnya cuman 2 jaman juga ke Tegal Alun dan gue bingung sebenernya puncaknya dimana haha terakhir gue baru tau kalo puncak Papandayan itu ga jelas letaknya dimana setelah meletus dan pemandangan dipuncakpun ga terlalu bagus katanya jadi rombongan gue lebih milih untuk trekking sampai Tegal Alun aja terus turun ke Pondok Seladah untuk ngecamp, haha.

with superpelo
with superpelo
jejak jejak langkah kami
jejak jejak langkah kami
Hutan Mati
Hutan Mati

Tegal Alun

Trekking ke Tegal Alun lebih terjal lagi dibandingkan trekking di Hutan Mati, vegetasinya banyak tapi ya kebanyakan bukan pohon tinggi sih pohon perdu perdu gitu tapi beda banget sama hutan mati, jelaslah yah namanya juga hutan mati yang keliatan cuman batang-batang pohon yang udah mati sama jalan berbatu kapur akibat dari lahar yang dikeluarin si gunung pas meletus, jadi dari hutan mati yang kering banget kita langsung trekking ke Tegal Alun dikelembaban yang tinggi, mayan bikin kulit perih haha. Saat itu, langitnya juga udah mulai galau, gelap mendung rintik rintik berangin menipu haha iya karena sampe di Tegal Alunpun alhamdulillah sih gak sampe hujan soalnya kita juga ga ada yang bawa ponco, semua bawaan kita tinggalin di Hutan Mati karena takut keberatan kecuali jaket tebel karena udaranya memang mulai dingin, hehe. Tanjakan dan tanjakan terus pelan pelan tapi sampai juga kita di Tegal Alun, wwiiiiiihhh. Tegal Alun itu padang edelweis yang luas yang dikelilingin sama hutan tapi sayang pas gue dateng bunganya belum ada yang mekar jadi aromanya ga terlalu kecium deh dan jadi ga keliatan kayak padang edelweis, haha tapi suasananya yang gue rasain sih tetep tenang, lapang  meskipun berada diantara rombongan pendaki lain, cuman duduk duduk santai atau tiduran dirumput tapi rasanya bener-bener enak deh gak nyentuh rutinitas meja studio sama sekali, haha. Tapi karena takut kesorean buat ngediriin tenda di pondok Saladah akhirnya kita langsung turun dari Tegal Alun. Yaps disini mulai deh semua orang menjadi gila, si botak, bang ichsan, dan bang wiko tiba-tiba maen perang-perangan pake ranting pohon tanpa ngeliat umur mereka yang sudah tua haha ngeliat mereka jadi kayak lagi nonton “si bolang” tapi versi om om haha. Eh ditengah jalan tiba-tiba ada yang mau ikutan juga maen perang-perangan tapi salah strategi atau salah niat gue juga ga ngerti haha iye bang panji tiba-tiba jatoh gara-gara mencoba loncat ke batang pohon, setdah mane badanye gede banget, badannya langsung ke banting ke tanah dan doipun menjerit kesakitan. Dan sepertinya sakitnyapun parah akhirnya setengah rombongan dipecah dan disuruh duluan karena langit juga mulai hujan lagi sedangkan tenda juga belum ada yang siap dan guepun akhirnya duluan. Perut udah mulai keroncongan pas udah nyampe hutan mati, makan roti juga udah enek lambung gue maunya nerima nasi haha maklum orang udik, akhirnya gue menghabiskan susu ultr* buat nampung energi sampe di pondok seladah. Setelah istirahat, kita langsung capcus ke Pondok Seladah.

Dari Hutan Mati ke Pondok Seladah ya ga terlalu jauh kok trekkingnya turun lagi jadi cepetlah buat kesana. Sebelum sampai kita juga ngisi air dulu di selang-selang yang sudah disediakan buat minum dan masak hehe. Sayangnya udah mulai hujan rintik-rintik jadi dengan terburu-buru kita pasang tenda langsung masak haha dan ga pinter deh kita ngebagi porsi makanan buat sore itu dengan paginya jadi pas sorenya, makanan kita kurang banyak dan bikin penghuninya masih kelaperan ga kayak besok paginya yang kebanyakan makanan sampe buang-buang *ups, hehe. Dan berhubung gue baru tidur 2 jam pas hari jumat akhirnya gue tepar duluan dan menghabiskan malam di Pondok Seladah dengan tidur lelap, hahaha begitu juga si Adnin, Pandi, dan Galuh yang senasib sepenanggungan sama gue haha.

silhouette
silhouette

Senin (14/10/13), Subuh subuh si botak udah berisik ngebangunin kite karena doi semangat banget buat liat sunrise haha, gue juga jadi semangat sih haha maklum gue kan udah cukup tidurnya jadi begonya berkurang hehe. Abis solat subuh, langsung deh kita cus menuju hutan mati berharap disana kita bisa ngeliat sunrise yang keren. Tapi berhubung tim kebo dan tim begadang menghabiskan malam yang berbeda akhirnya tim begadang yang super lelet kita tinggal deh maklum mereka baru tidur jam 2 pagi ceunah jadi lama banget siapnya, haha. Menuju Hutan Mati kita lewat semak-semak dan hutan kecil dulu yang sedikit ngebingungin dan hampir aja kesasar ke Tegal Alun gara-gara ngikutin orang yang cepet banget jalannya dan ternyata mereka mau ke Tegal Alun bukan ke Hutan Mati, haha. Tapi gara-gara kita jalan hampir ke trek menuju Tegal Alun kita jadi nemu spot foto yang oke banget nget nget, haha soalnya kita langsung berada di atas jurang yang tingginya berpuluh-puluh meter dengan view sebrangnya adalah bukit bukit menjulang dan jadi tempat munculnya matahari pagi huaaaa, keren deh keren ga boong. Tapi harus hati-hati nih ga boleh bego kalo disini soalnya banyak pasir lembek atau batu licin yang gampang banget bikin lu kepleset dan hati-hati ajah jangan sampe jatoh apalagi langsung bersisian sama jurang yang super curam yang diujungnya adalah batu-batu besar dan belerang yang super panas. Well, sisi lainnya adalah pemandangan yang super keren, hahaha memang ini nih yang dinanti-nanti kalo udah capek nanjak atau trekking haha yaps boleh ngintip surga sebentar haha.

with travelmate
with travelmate

Jam7 pagi gue udah harus kembali ke Pondok Seladah karena uap panas belerang udah mulai mengarah ke arah spot gue berdiri dan kitapun belum masak dan harus kembali pulang karena besoknye lebaran cuy, haha. Okelah kitapun kembali ke tenda, kita obrak-abrik perbekalan makanan kita dan ternyata banyak juga makanan yang belum dimasak yaa tapi mie instan… huhuhu gue pengen brokoli pengen sayur pengen telor pengen daging haha banyak maunya emang tapi yaps pendakian berikutnya gue harus bawa brokoli aja deh sama telor biar sehat, masa pulang naik gunung malah sakit-sakitan haha. Makanan yang udah dimasakpun ga semuanya abis ya emang kita juga udah enek banget makan nasi, sosis, sama mie haha pengen buru-buru pulang, secara lebaran haji gitu pasti nyokap udah nyiapin makanan enak hehe. Setelah makan kita langsung deh beres-beresin tenda dan packing lagi haha, setelah rapi dan sudah dipastikan sampah kita sudah aman kitapun memulai kembali trekking menuju Camp David.

Jalan menuju Camp David ga sama kayak jalan pergi, jelas trek pulang ke banyakan turun tapi trek yang ini super curam turunnya jadi harus bener-bener yakin nyari pijakan dan pegangan yang kuat deh soalnya treknya berbatu licin kadang berpasir jadi yah mantaplah bikin dengkul gue pegel haha. Ga kerasa kita udah sampe di Camp David, setelah ganti baju, istirahat solat kita langsung cabut dan kembali pulang yaa takut kemaleman pulang secara malam itu malam takbiran kasian kan orang rumah pasti mendamba-dambakan kehadiran gue hihihi. Selama perjalanan pulang Garut-Tangerang gue berusaha buat tidur karena masih ada satu janji lagi nih buat ketemu Gisti bareng adnin juga, dan kita ngerencanain buat nginep bareng malem itu huh, tapi gara-gara duduk bareng Adnin sama Pandi yang ada gue digangguin mulu bukan sebaliknya, di jam-jam terakhir akhirnya gue bisa tidur juga disusul dengan Adnin, Pandi dan jam 11 malam barulah kita sampai di rumah masing-masing. Karena gue dan Adnin super capek akhirnya kita ngebatalin acara nginep bareng sama gisti dan diganti dengan ketemu besok siangnya sebelum kita semua menuju kota rantauan masing-masing. Yah, begitu sih tentang perjalanan gue yang semakin hari semakin ketemu banyak banget orang-orang yang ga pernah bisa diduga, jadi inget, awalnya kan gue cuman berdua Adnin backpacking ke Bandung, Jogja, Solo, dan Surabaya dua tahun lalu yang menjadi perjalanan pertama kita yang ga bakal pernah kita lupain, hihihi. Yaaps, memang seburuk apapun perjalanan malah mungkin itulah yang dicari, sesuatu hal yang baru pasti berkenang dengan baik, sayonara di akhir tahun 🙂

sayonara!
sayonara 🙂

video dokumentasi kami http://www.youtube.com/watch?v=lBZzAG6_9ng

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s