Tentang saya, sahabat, Tuhan dan Mahameru

1231260_10200738847009899_2049820945_nGa nyangka liburan semester 4 ini ditutup dengan petualangan yang bener bener baru dan luar biasa banget bagi gue dan temen temen gue, perjalanan yang dari awal aja butuh persiapan fisik, mental, dan materil yang ga sedikit. Mulai dari obrak abrik internet buat nyari tiket, rutin jogging setiap sore walaupun dalam keadaan sedang beerpuaasaa, panas panas ke pasar senen cuman buat ngurusin tiket dan cari peralatan yg murah meriah, dan harus ngeluarin jurus gombal rayu sujud sungkem ke ortu biar dikasih izin. Belum lagi temen gue yg super kampret karena kecerobohan dia sendiri harus ngebatalin segala-galanya di H-1 sebelum berangkat yang berimbas juga kepada gue yang tiba-tiba ga dikasih izin karena bakal berangkat sendirian dari bandung ke malang tapi gue juga harus berterima kasih karena doi udah minjemin sleeping bag yang anget banget dan mau nemenin gue keliling bandung buat nyari sepatu hahaha. Fiuh, tapi semuanya udah gue laluin tanpa penyesalan sedikitpun dan dimulailah petualangan gue dan 8 orang temen gue yang memang berasal dari planet yang sama yang kali ini beruntung banget bisa menginjakan kaki di Mahameru gunung tertinggi di pulau Jawa.

Temen gue yg pertama, siapa lagi kalo bukan si ratu pelo a.k.a Adnin Mustika Hayatun Nufus yang punya bemper segede gaban dan patut dipertanyakan kejiwaannya haha sayangnya kita itu bagai air ujan dan cahaya matahari yang kalo bersatu bakal jadi pelangi yg bisa mewarnai hari hari hahaha. Temen gue yg kedua, yang juga ga pernah absen ikut backpacking bareng gue, si raja pelo, Irvandi Syahputra yang selalu inget papa kemanapun “ipan” pergi haha. Selanjutnya ada Andri yang cerewetnya bukan main dan semakin gak jelas kelakuannya semenjak doi tau kalo si Ocha, temen sebangku gue dari kelas 1SMA juga ikut hiking bareng kita, belom lagi Billy dan Dimas yg kita pungut dari baduy dengan segala kegalauan cintanya. Yang terakhir Didi dan Martin sang fotografer dan chef handal yang beruntung banget kita bawa.

Minggu (19/08/13), hari pertama petualangan kita yang dimulai dari atas dua kereta api, sedihnya gue memulai petualangan gue ini sendirian kayak anak ilang. Tapi gue manfaatin kesendirian gue itu buat tiiiduur, secara kereta eksekutif lumayan nyaman dong hahaha *sombongdikit. Paginya gue ketemu dengan mereka di stasiun malang kota baru. Setelah ngurus transportasi kita langsung aja nyarter angkot ke pasar tumpang. Setelah makan siang dengan nasi Empog, jeep merah yang macho banget udah siap membawa kita lebih dekat dengan semeru, beuuh peeecaahh bro. Awal perjalanan masih santai, masih bisa lepas tangan dan sok sokan kayak burung yang lagi terbang dengan muka penuh angan angan hahaha tapi setelah masuk kawasan bromo tengger semeru, goyangan jeep makin nakutin, sesekali ketampar ranting atau kepentok pegangan besi jeep yang mayan bikin biru biru, belum lagi kanan kiri jurang dan bikin jantung Martin kumat tapi emang bener sih pemandangannya bikin lu ga berhenti ngucap syukur sama Tuhan, ga boong keren banget. 2,5jam kira kira kita naik jeep dan akhirnya berhasil menapakan kaki di Ranupane. Di Ranupane ini segala perizinan dan perlengkapan lu diperiksa dan karena rombongan gue newbie banget dalam urusan naik gunung jadi kita sih ga mau sombong dan mau bagi bagi rezeki lah buat nyewa porter hehe porter kita namanya mas untung, emang beruntung sih belum mulai pendakian kita udah ngerepotin mas untung dengan numpang tidur dirumahnya dan selalu disiapin makanan sama si mbah hehe.

Ranu pane

575202_10200738826369383_2008273136_n

Tapi malamnya suhu di Ranupane semakin rendah dan bikin gue menggigil parah dan ga bisa tidur. Bukan cuman menggigil, dinginnya itu udah nyampe ke tulang rusuk gue sebelah kanan bawah dan tentu aja gue meringis kesakitan tapi sialnya pas temen temen gue mendekat dan nanya ke gue sakit apa, gue tanpa mikir panjang bilang ke mereka “sakit hati” yahhh sialnya mereka mikir gue becanda terus mereka ketawa deh bukannya nolongin gue padahal kan maksud gue emang sakit di daerah hati/liver setelah mereka tau gue serius baru deh mereka menyelimuti gue dengan sleeping bag dan mindahin gue ketempat yg lebih hangat tapi tetep aje ‘sakit hati’ gue ini selalu diungkit ungkit selama perjalanan sebagai ungkapan kesedihan hati gue huhuhu šŸ˜„ padahal ga gitu maksudnya.

Besoknya kita mulai packing dari awal, memilah milih lagi perlengkapan yang memang bener-bener penting aja jangan sampe kekurangan barang atau kelebihan barang yang bikin carrier lu nambah berat dan menghambat hiking lo. Packing barang juga ada tekniknya loh, ga ngasal, gimana caranya biar barang-barang lo yang banyak masuk dalam carrier yang kecil dan pas dipake carrier lo ga berasa berat deh. Tekniknya ya taro barang paling berat di punggung dan di pundak jangan sampe berat carrier lo jatuhnya ke pinggul, ini bakal bikin kaki lo ga bebas bergerak dan yang paling penting semua barang harus masuk ke carrier jangan sampe aja yang digantung diluar carrier apalagi kalo lo trekking di hutan yang lebat, itu ganggu banget. Terakhir beratnya harus seimbang jangan sampe berat sebelah, seimbang antara kanan dan kiri pundak lo biar pundak lo ga kesakitan sebelah hehe. Ini hasil pengalaman gue packing berkali-kali terutama pas perjalanan ke sempu dan baduy yang teknik packing gue masih kacau balau dan bikin pundak sakit, hehe.

Nah, kita udah siap deh cabut dari rumah mas Untung langsung ke start point di pos Ranupane. Sambil nunggu Billy sang ketua ngurus administrasi, kita sih foto foto dulu dan mulai deh ketemu sama makhluk paling miris yang ngaku ngaku jadi travelmate kamu kamu, haha yang udah naklukin banyak gunung tapi belum ada satu cewepun yang berhasil doi taklukin siapa lagi kalo bukan Fafa, haha *canda fa. Sambil nunggu guepun keliling buat nyari souvenir Mahameru, awalnya gue mau banget beli bunga Edelweis buat di kamar apa daya bunga Edelweis ga boleh dijualin di Ranupane ga kayak di Bromo yang bisa dibeli seharga 20rb huhu padahal gue pengen banget šŸ˜„ tapi berhubung gue nemuin badge Mahameru dengan warna merah putih yang sering gue liat di jaket himpunan senior gue yang tiba-tiba aja keliatan lebih ganteng dibandingkan sebelumnya jadilah gue beli badge itu dengan berangan angan guelah cewe yang pertama kali make badge mahameru di lengan kanan jaket himpunan IMA-G hahaha yah mayan lah.

1176292_10200738878850695_25006144_nJam 09.50 kita mulai berbaris kayak anak TK sok sokan ngerti banget trekking ke sana haha nah bener deh ga betah banget, baru sebentar, barisan udah acak acakan siapa yang di depan siapa yang dibelakang ga pedulilah haha. Trekking awal ke Ranukumbolo sedikit nanjak jadi baru aja jalan udah istirahat jalan lagi istirahat lagi dan semakin lama malah semakin kebanyakan istirahatĀ  akhirnya kita bikin peraturan kalo mau istirahat cuman boleh buat ngatur napas doang ga boleh duduk sebelum 4 set yang 1 setnya sama dengan 200 langkah kaki tau dah bener apa engga yang ngitungin si Andri soalnya haha. Dan untuk sampai ke Ranu Kumbolo harus ngelewatin 4 pos yang bisa dijadiin tempat buat istirahat dan disaranin banget kalo lagi hiking kayak gini cari asupan makanan yang ga ribet dan ngasih energi yang mayan lah kayak kurma, coklat atau gula aren. Rombongan gue bawa semuanya tapi sampe akhir petualangan kita yang abis ternyata cuman coklat dan kurma doang hahaha padahal mayan susah tuh nyari gula arennya haha. Sebenernya ada 2 jalur buat ke Ranukumbolo yang satu muterin bukit-bukit yang satu lagi lewat aye aye yang jalurnya lebih pendek tapi tanjakannya tak berujung haha lebih baik sih kalo pergi lewat jalur yang muterin bukit-bukit selain biasanya ramean bareng rombongan lainnya jalur yang ini juga lebih banyak pemandangan kerennya nanti baru deh baliknya dari ranu kumbolo ke ranupane lewat jalur aye aye soalnya jalurnya jadi lebih cepet dan lebih banyak turunannya hahaha yah cocoklah buat orang yang lemah kayak gue hehe. Tujuh jam kita trekking dan akhirnya nampak juga air tenang Ranu Kumbolo huaaa rasanya pengen banget langsung nyeburr eiitss tapi jangan ngikutin yang ada di film 5cm yah soalnya itu hanya ilusi belaka haha yang bener itu Ranu Kumbolo ga boleh buat berenang selain karena kedalamannya yang pernah memakan korban juga buat menjaga kebersihan Ranu Kumbolo karena airnya bakal menjadi modal nutrisi kita selama disana dan sebelum kita menemukan sumber air berikutnya di sumber mani deket kalimati.

Ranu kumbolo

563407_10200739339942222_2073095878_n
Ranu kumbolo

Dan akhirnya kitapun sampailah di surganya gunung Semeru, Ranu Kumbolo. Berhubung kita nyewa porter jadi kita ga perlu capek-capek bangun tenda hehe dari jauh aja tenda kita yang paling besar dan warna merah menyala udah keliatan gagah perkasa hanya sedikit angkuh menghadap langsung Ranu Kumbolo, seedapp yaah langsung aja kita jamah haha secara udah jam 5 sore dan Ranu Kumbolo dinginnya minta ampun isu-isunya sih sampe -2 derajat, jadi yang awalnya gue sama Adnin ngurusin konsumsi alias masak-masak tugas itu tergantikan oleh chef kita yang ga nyangka ternyata jago banget masak haha yooaa Atin alias Martin yang ngaku-ngaku jadi ambassador pantene ini juga jago banget bikin santapan yang ngenyangin dan enyakk banget sedangkan gue sama Adnin menggigil kedinginan di dalam tenda hehe. Gila oke banget kalo doi lagi masak tapi gue paling benci banget setiap doi “ngebul-ngebul” dideket gue bikin gue batuk doang huh “but big thanks for the most delicious foods ever created at Mahameru, Atin”. Berhubung besok pagi kita harus udah rapi dan segar kembali akhirnya kita tidur deh ber9 dalam satu tenda.

Selasa (21/08/13) Petualang dimulai lagi, dan lagi lagi kita berangkat itu jam 09.50 padahal niatnya jam 08.00 udah siap soalnya kita newbie banget takut kesorean sampe kalimati nanti semakin sedikit waktu istirahat kita untukĀ summit attackĀ ke Mahameru. Tapi masih banyak kok rombongan yang ada di belakang kita hehe. Trek pembuka untuk petualangan hari ini adalah Tanjakan Cinta, haha, beuh dibawah gue udah nyiapin satu nama loh haha *maungikutinmitosdikit tapi pas lu lagi nanjak malah mikir aja susah bener, kepala udah keleyengan nanjaknya mayan terjal abis, belum harus ngatur napas dan melawan segala debu-debunya haha. Tapi masalah ngeliat kebawah gue sih lulus haha, siapa juga yang mau liat ke bawah orang tinggi banget nanti yang ada gue shock dan takutnya kepeleset mending liat kemana kaki lu akan melangkah aja deh biar selamet haha. Dan akhirnya tantangan tanjakan cinta udah gue lewatin hehe dan dari atas tanjakan cinta pemandangannya lebih keren lagi, karena lu berada ditransisi dua alam yang berbeda yang satu danau dengan segala pohon pohon hijau yang meneduhkan jiwa *ampundehbahasague yang satunya lagi savana yang luas dengan segala rintangan panas dan rumput-rumput tinggi yang menutupinya yang ini biar hati lu kuat lah, hahaha. Karena capek abis nanjak, kitapun istirahat lumayan lama lah sebelum akhirnya turun ke savana. Jalan di savana itu rasanya lu kecil banget deh terlalu luas terlalu panas tapi anginnya itu bikin angan angan lo terbang melayang, haha. Setelah savana kita langsung disambut dengan hutan cemara yang rindang, dingin, dan miistis abisss, yap Cemoro Kandang. Enaknya hiking pas bulan agustus itu ketemu banyak rombongan pendaki tapi juga kalo pas 17an sih kayaknya ga enak soalnya pendakinya terlalu banyak mending kayak kita lah diakhir-akhir agustus gini hehe lagian pas 17 agustus kemarin Mahamerunya malah ditutup dan bikin temen gue, Gisti yang muncak pas itu kecewaa, tapi tetep happy pasti! Nah, dari cemoro kandang ini treknya susah karena harus terus naik naik dan naik hahaha pelan pelan treknya kita laluin dengan baik baik saja walaupun istirahatnya juga semakin sering dibanding pas trekking ke Ranu kumbolo hehe lagian kita kan mau menikmati alamnya dan yang penting kita bahagia haha, disini jantung Martin kumat lagi, karena kita bingung banget apa yang harus dilakuin jadi kita biarin Martin istirahat dan tidur dulu deh sampe jantungnya membaik. Akhirnya jam setengah 4an kita sampe deh di Kalimati dengan udara yang semakin dingin dan angin semilir yang bikin masuk angin hahaha.

Kalimati

Sesampainya di Kalimati kita ga perlu lagi ngambil air ke Sumber Mani kenapa? karena udah diambilin sama porter kita hehe manja yah kita? tapi tendanya belum sempet didiriin jadi sekarang tugas kita buat mendirikan tendanya hehe. Sebelum ngediriin tenda, ada acara surprise party buat ngerayain ulang tahun Didi yang beruntung banget ini bocah punya kesempatan bisa ulang tahun di jalur pendakian Mahameru, kalimati dan bikin semuanya iri men, haha. Melihat moment berharga ini Martin langsung siap dengan kameranya dan siap merekam kenangan kenangan manis keluarga kecil kita disana, hehe. Yang ulang tahun sempet terharu gitu katanya karena sebelumnya doi ga pernah dapet pesta kejutan ulang tahunnya dan ini yang pertama kalinya di gunung semeru, wah wah menang banyak nih didi ga terima gue haha. Dan ga bisa lama lama kita udah harus ngediriin tenda dan harus masak setelahnya langsung tidur biar pasĀ summit attack kita udah dalam keadaan segar kembali hehe. Tapi, pas kita masak nugget ternyata nuggetnya udah basi mungkin karena udah lama ga ditaro di kulkas kali yah, jadi terpaksa kita makan abon dan nasi aja, hehe dan karena masih lapar akhirnya mie instan pun kita sikat juga. Dan sebelum semuanya tidur, wajah Pandi mulai serius nanya ke semuanya siapa yang bener-bener yakin mau nerusin buatĀ summit attack.Ā Gue, Adnin, Ocha saling liat liatan, sebenernya masih bingung sendiri dengan kondisi tubuh yang ga bisa diperkirakan Gue takut banget kalo sampe Hipotermia, Adnin masih batuk batuk apalagi pasĀ summit attackĀ debunya semakin parah, sedangkan si Ocha ga kuat nanjaknya. Tapi gue ngerasa sayang banget kalo sampe ga nyoba summit attack, yah kalo bisa sampe puncak hebat juga tapi kalo ga nyampe setidaknya gue engga penasaran lagi dengan treknya yang parah dan menjadi perbincangan hangat para pendaki hehe jadi keputusan gue udah bulat dengan pertimbangan kondisi badan juga yang udah oke akhirnya gue ikut summit attack bareng 6 orang temen gue lainnya kecuali Adnin dan Ocha yang sebenernya pengen banget tapi takut kondisi badannya malah memburuk.

Summit Attack

Engga kayak pendakian kita sebelumnya pas summit attackĀ ini pendakian yang bikin wajah team gue berubah jadi serius bukan hanya karena pendakian yang dimulai jam11malam dan harus menjaga segala tingkah laku dan ucapan, treknya juga banyak cabang menuju jurang jadi kita harus tetep fokus dengan tanda-tanda disetiap jalurnya, selalu berhitung takut ada yang kurang atau bahkan ada yang nambah hihihi, dan setiap berhenti untuk istirahat kita selalu merapat jangan sampe ada yang kedinginan ataupun kehilangan kesadaran. Ditemani banyak banget team yang juga mau menaklukan Mahameru kitapun berbagi minuman, makanan ataupun sekedar bercanda. Dengan akar pohon sebagai pijakan dan pegangan kita terus melangkah naik, naik dan naik, kadang berjalan, kadang merangkak mata terus fokus menghadap kedepan dan berhati hati dengan jurang yang mengelilingi kita, dan sampailah kita di Arcopodo. Setelah tau treknya kayak gini gue ga nyesel langsung ngecamp di Kalimati karena orang yang ngecamp di Arcopodo itu adalah orang-orang yang udah biasa banget atau super expert naik gunung deh. Lo bayangin aja kalo lo ngecamp di Arcopodo lu bakal jauh banget dari sumber air dan untuk kesana lu harus trekking loncat, merangkak, manjat dengan bawa carrier yang beratnya minta ampun so, jangan ngikutin film 5cm yah teman-teman kalo lo emang pemula sama kayak gue, hehe. Dari Arcopodo, kita langsung menuju Kelik yang anginnya semakin kencang dan dingin belum lagi suasana heningnya yang mencekam dan mistis dengan latar para nama sahabat yang jasadnya berhenti di tempat ini tapi semangatnya terus mengalir kepada kami dan pendaki lainnya. Perjalanan seperti ini bikin lu hanya berpikir 3 hal paling penting dalam hidup lu, bukan harta, tahta ataupun segala kesenangan duniawi tapi 3 hal yang selalu memenuhi pikiran lo yaitu Tuhan, keluarga kecil sesama pendaki, dan keluarga lo yang sedang mendoakan lo untuk pulang dengan selamat. Dan keadaan ini yang bikin gue sedikit trauma untuk naik gunung dan setelah ini gue mau cuti dengan segala pendakian dulu haha.

Semakin lama perjalanan semakin terjal dan licin, pendakian sesungguhnya sudah didepan mata gue, puncak ga keliatan, cuman titik titik cahaya headlamp para pendaki yang lagi berbaris menuju puncak yang gue baru sadar adalah pendakian ini terlalu terjal, terlalu licin, dan puncak jauuuuuhhhh bangeeetttt. Semangat gue turun drastis melihat keadaan kayak gini, harusnya gue ga usah ngeliat keatas, oke sambil ngalihin pikiran gue kalo dipuncak sana pemandangannya luar biasa akhirnya gue naik sedikit demi sedikit dibantu dengan temen-temen gue. Setiap lu ngelangkah 1 kali itu ga ada harganya men turun lagi turun lagi kata orang mendaki di Mahameru itu 3 langkah itu sama dengan 1 langkah haduh. Belum lagi karena yang mendaki Mahameru malam itu banyak juga akhirnya barisan gue kepecah Billy, Martin sama Dimas mimpin di depan, gue sama Didi ada ditengah sedangkan Pandi dan Andri mulai kelelahan dibelakang. Diseperempat jalur Mahameru Pandi dan Andri mulai ditarik pake webbing sama mas Untung soalnya memang engap banget deh mana udaranya penuh debu yang bikin hidung perih dan juga berat badan mereka yang jelas lebih besar dibandingkan gue dan yang lainnya. Billy, Martin dan Dimas mulai ga keliatan lagi di depan sedangkan gue dan Didi janji ga bakal ninggalin satu sama lain pokoknya kalo gue capek didi harus istirahat gitu sebaliknya kalo Didi capek gue juga harus istirahat. Badai mulai turun, energi yang udah mulai terkuras habis bikin keseimbangan gue ga terkontrol setiap naik dan lagi ada badai rasanya gue mau jatoh aja ngegelinding dan langsung nyampe Kalimati, tapi mending kalo nyampe Kalimati kalo nyampenya malah di daerah Blank 75 merinding abislah gue kalo ngedengerin ceritanya. Blank 75 itu daerah berbahaya/jalur tengkorak/Death Zone-nya Mahameru dimana kita bisa tersesat, kecelakaan, terperosok ke jurang, tanah yang diinjak longsor, dis-orientasi tanpa tahu arah mana yang terbaik untuk ditempuh, kehabisan air, kehabisan bekal dsb. dengan ketinggian jurang yang mencapai 75 meter. Setiap ga ada badai kita langsung terus naik tapi baru sepuluh langkah kita udah mulai kecapekan dan istirahat dulu begitu seterusnya sampai akhirnya untuk napas aja susah banget, mata juga penuh dengan debu, muka selalu ditampar pasir yang pedes banget deh, dan anginnya yang kenceng dan dingin banget yang bikin kita susah untuk berdiri, akhirnya gue dan Didi memutuskan untuk ga nerusin perjalanan padahal kita udah nyampe setengah perjalanan kira-kira 3jam-an lagi buat sampe puncak. Tapi kita juga ga berani untuk turun karena langitnya masih gelap dan jalur dari Mahameru ke Kalimati itu gampang bikin orang tersesat ke Blank 75. Dan diem ditengah-tengah sampe langit terang adalah pilihan kita walaupun resikonya juga besar, sesekali harus minggir dan cari tempat aman kalo ada batu yang ngegelinding atau ada pendaki lain yang turun, dan beresiko banget dengan Hipotermia keadaan itu bikin gue serba salah deh. Badan gue sama Didi udah sama sama menggigil parah, jari-jari udah mulai kaku, napas sesak, tapi energi juga down banget akhirnya kita makanin madu dengan harapan badan jadi anget dan punya energi lagi tapi kita lupa banget kalo diantara kita berdua ga ada yang bawa minum akhirnya madu malah bikin kita kehausan. Bingung harus gimana, soalnya yang bawa minum cuman si Dimas sama Mas Untung sedangkan mereka semua di depan. Terakhir kita juga telat dapet kabar kalo Andri sama Pandi udah nyerah dan turun duluan padahal kalo mereka turun gue sama Didi juga mau ikut turun barengan.

1176372_10200739062455285_1727029071_n
Rindu akan Matahari di Mahameru

Dan akhirnya ga ada yang bisa kita lakukan lagi selain saling ngejaga dari hilang kesadaran dan tertidur karena dalam keadaan Hipotermia kayak gini tidur bisa memperburuk keadaan lo. Jadi, sambil curhat ngalor ngidur kita juga senam jari, senam tangan, kaki, wajah ditempat kayak orang waras haha ga perduli juga orang-orang dengan apa yang kita lakuin, ini demi keselamatan kita men, haha. Eh pas gue lagi ngeliat kesekeliling eh ternyata ada mas Untung lagi duduk deket kita, si Didi langsung manggil doi dan langsung minta air minum karena mulai dehidrasi dan mas Untung bilang kalo Martin juga udah turun karena jatungnya udah mulai sakit dan takut kumat lama lama diketinggian yang membahayakan ini, gue shock, Martin turun sendirian dalam keadaan jatungnya yang lemah! Gue sama Didi bingung tapi juga cuman bisa ngedoain Martin dari sini semoga dia nyampe tenda di Kalimati dengan selamat. Jadi, yang masih bertahan di Mahameru cuman tinggal gue, Didi, Dimas, sama Billy doang. dan kita juga ngedoain Dimas sama Billy yang semoga nyampe puncak Mahameru dengan selamat. Waktu terasa lama banget sampe ga ada topik lagi yang bisa diceritain dan akhirnya kita fokus dengan bergerak, bergerak dan begerak biar hangat. Sesekali ngamatin langit dan cari tau dimana Matahari bakal muncul.

1146700_10200739069895471_608638818_n
Rasa syukur debu dan pasir

Jam5pagi langitnya mulai sedikit berubah, kita ga mau kehilangan moment berharga kayak gini, hampir mati di Mahameru akhirnya kita berhasil dapetin foto yang paling susah banget kita dapetin sepanjang perjalanan ini, Alhamdulillah bersyukur luarbiasa akhirnya kita selamat turun dari Mahameru dan pas nyampe Kelik, gue dan Didi langsung bingung dengan 2 jalur yang diliat-liat ga memungkinkan gue coba liat jalur kanan dan Didi liat jalur depan, dan akhirnya kita mutusin untuk nunggu orang lain bareng kita karena kita takut banget kalo sampe tersesat, haha. Untung banget loh kita ga jadi lewat jalur kanan padahal gue tadi udah nyaranin lewat jalur kanan hehe maap maap, soalnya jalur kanan ini langsung ke jurang 75m atau Blank 75, terima kasih Tuhan telah selamatkan kami sekali lagi. Dan akhirnya satu orang turun dari Mahameru dan kita jadi turun bertiga Fiuh, tenang gue. Jam8 pagi akhirnya kitapun sampai di tenda. Ngedenger suara gue, Adnin langsung Histeris manggil manggil nama gue “Epong, itu epong!” langsung buka tenda dan meluk gue “Ya ampun gue khawatir banget, soalnya Martin sama Dimas sampe bilang pas dia turun ga ngeliat lu berdua gue takut banget kalian kenapa-napa.” waduh kita sampe ga ada yang liat gini yah, “Tapi Martin selamet kan? Dimas udah turun?” tanya gue sambil masuk ke dalam tenda “Pokoknya tinggal billy doang pong yang belum nyampe, semoga sih dia nyampe puncak paling engga dia nyampe tenda dengan selamat deh.” dan bener aje pas sesi bagi bagi cerita ternyata Pandi, Andri, sama Martin sempet kesasar dulu di daerah Kelik. Martin udah hampir nangis aje karena doi kesasar sendirian dengan jatungnya yang melemah sedangkan si Pandi ngakunya nemuin carrier orang hampir ketutupan pasir yang ga berani banget dia buka takut masih ada orangnya yang make dan ketutupan pasir juga, hihi. Gila, gue jadi ga nyesel milih nunggu ditengah-tengah dibandingkan harus turun dalam keadaan langit masih gelap dan beresiko tersesat. Tapi, akhirnya si Andri, Pandi dan Martin ketemu dan turun bareng sampe Kalimati.

aku dan mahameru
aku dan mahameru

Perjalanan Pulang

turuuun terus tuuruun
turuuun terus tuuruun

Di kalimati dari subuh udah mulai Badai pasir yang parah banget deh, tenda kita pasti udah terbang kalo ga ada kita didalamnya. Didalem tenda aja kita udah terkocok kocok sama anginnya yang super guueedee belum lagi suhu di tenda yang panas banget berbeda jauuuuhh sama suhu diluar yang rendah, kepala gue udah puyeng banget deh pokoknya dari beku sekarang mendidih akhirnya gue tidur deh. Dan tiba-tiba Billy datang dengan wajah senang tapi kusam kena debu bercampur keringat dan sangat bersyukur ternyata doi nyampe puncak semeru coy, hahaha gila Billy oke banget fisik dan mentalnya haha padahal ini Semeru gunung pertama yang dia daki loh, standing applause deh buat Billy. setelah cerita cerita sebentar kitapun istirahat sambil nunggu badai mereda.

Jam1 siang kita selesai membereskan tenda dan siap untuk turun ke Ranu Kumbolo lagi. Alhamdulillah banget kami bisa berkumpul lagi lengkap, sehat, dan bahagia haha. Dan trek perjalanan turun tentunya lebih enak daripada naik hehe muka kita kalo pas nanjak buat senyum aja susah tapi pas pulangnya sepanjang jalan nyanyi nyanyi sambil ketawa ketawa haha tapi siapa bilang turun tuh gampang pegel banget deh kaki ga kayak pas nanjak tapi emang sih ga secapek nanjak jadi kita juga sering istirahat buat ngabisin cemilan coklat hehe ditengah jalan juga ketemu rombongan lain yang lagi ngerujak, akhirnya kita ikutan nimbrung deh dan jadi kepengen ngerujak kalo udah nyampe malang tapi ga kesampean sih sampe sekarang hehe. Dan akhirnyaa kita syuudah sampai di Ranu Kumbolo, niatnya kita bakal ngecamp lagi nih disini besok paginya baru deh balik ke Ranu Pane, hehe.

Di Ranu Kumbolo ini nih akhirnya penantian si celeng Pandi jadi kenyataan jugaa broo please lah udah 19 tahun lebih doi ngejombs haha dan akhirnya cewe pertama yang ngehapus status si celeng ini adalah yahhh siapa lagi kalo bukan ratu pelo, Adnin, hahaha. Gilaa, siapa kali yang ngajarin ini anak jadi sangat amat romantis sekali Ranu Kumbolo coy, doi nembak cewek di Ranu Kumbolo hahaha padahal dulu sama soang aje doi takut, tapi karena Adnin, si Pelo sekarang sudah berubah hahaha. Dan gue sangat mendoakan semoga kalian langgeng sampe kakek nenek yah tapi jangan lupa sama gue dan didi yah, jangan sampe ngebuang kita yah dan inget inget kalo lagi ngumpul jangan jadiin kita kambing conge kalian yah huhuhu šŸ˜„ tapi rumah gue siaapp kok jadi tempat pacaran lo lagi nin hahaha. Pulangnya kita lewat jalur aye aye yang tentunya lebih baaanyyyaaakk turunannnya memang, tapi kelewat banyak sampe ga nyampe nyampe haha mungkin karena jalurnya lebih membosankan kali yah jadi kita ngerasanya jauh banget padahal ini jalur cepetnya loh, hehe.

Jam4 sore akhirnya kita sampai di Ranu Pane lagi hehe. Abis magrib kita langsung deh naik jeep lagi menuju Malang dan pada ribet banget deh ngurusin gue yang harus pergi ke kosan Yoshi dulu sedangkan yang lain harus ke terminal Arjosari buat ke Surabaya langsung karena kereta balik gue juga kepisah sama mereka, gue dari malang sedangkan mereka dapetnya dari Surabaya dulu. Dan Akhirnya gue mutusin untuk naik ojek untuk sampe kosan Yoshi hehe makasih yah teman teman dan maafin gue karena bikin kalian khawatir. Yah lagi lagi gue balik ke Bandung sendirian walaupun sebenernya mereka dapetnya juga yang ke Bandung dulu sih jadi nanti ketemu lagi di Bandung. Setidaknya nyampe kosan Yoshi gue bisa langsung istirahat dan bersih bersih hehe dan ini penting banget soalnya seninnya gue udah langsung ngampus ga kayak yang lain yang liburnya masih ada 1 minggu lagi jadi gue manfaatin waktu gue dengan beristirahat walaupun sedih juga sih sendirian huhuhu. Kereta gue berangkat jam 12.45 dan ternyata orang disebelah gue itu baru hiking dari Semeru juga di tanggal yang sama akhirnya gue tuker tukeran cerita deh sama doi tapi bedanya doi nyampe puncak soalnya sebelum naik ke Semeru doi naik gunung Manglayang dulu ga kayak gue haha sama persis tuh sama si kampret, Gagas, tapi kalo si Gagas berakhir dengan menyedihkan haha.

Dan akhirnya gue puuuulaaang ke Bandung dong, eh surprise banget ada nyokap gue baru dateng dari Tangerang haha doi takut banget gue kenapa napa kali yah Sorry ya mom bikin ga bisa tidur seminggu ini hehe. Kami semua sehat dan bahagia kok hehe. Dan suatu kebahagian dapet kesempatan melakukan petualangan ini bersama kalian, teman-teman see you next holiday! šŸ˜€

1185858_10200738897611164_1159322488_n
salam kami yang sedang berbahagia

video dokumentasi kami

http://www.youtube.com/watch?v=ua1ofQ0Cy7U&feature=youtu.be&a

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s