Gunung Ciremai: cantiknya puncak tertinggi se-Jawa Barat

994430_10201335726780676_2058145784_nYah, kenyataannya emang ga ada matinye pendakian gunung lagi gunung lagi dan gunung lagi di trip gue akhir-akhir ini. Karena emang lagi ga ada kesempatan buat traveling kota diluar jawa apalagi jadwal liburan gue yang lagi ga akur sama pandi dan bikin adnin travelmate gue direbut paksa sama si celeng pelo yang satu itu huh. Yaps, kali ini gue mau ceritain tentang pendakian gue ke ciremai hehe pernah dengerkan? itu loh gunung tertinggi se-Jawa Barat hehe nyombong dikit :p. Kali ini rombongan kampus gue merengek-rengek minta dibawa ke gunung haha awalnye mau ke gunung Gede tapi ribet juga perizinannye hehe akhirnya Gunung Ciremaipun menjadi pilihan, kebetulan juga temen-temen SMA (read:Palaoncom) gue pada mau kesana diwaktu yg hampir sama, awalnya juga mau gue gabungin aje sama temen-temen SMA gue tapi takdir berkata lain studio gue belom juga kelar sampai di detik detik liburan. Dan rombongan kampus gue yang tadinya rame akhirnya menyusut jadi 3 biji doang dan orangnya itu lagi itu lagi yaps, untuk kedua kalinye gue cabut hiking sama Gagas dan Arif alias Arsum, sebelumnya kita juga pernah hiking memalukan ke jayagiri plus Adit dan Harris haha dan awalnya mereka juga mau ikut ke Ciremai ini tapi harris udah kelewat kangen sama keluarganya di Bali dan Adit lagi ga dapet izin sama bonyoknye gara-gara lagi musim ujan dan gue juga udah berusaha ngajak cewe lain biar gue ada yang nemenin pipis, yah tapi apa daya gue teteplah jadi yang paling cantik sendiri, Tifa super sibuk ngurusin kampus dan Rani udah harus berangkat ke Toraja buat natalan disana, huft huft huft. Yak, dengan modal nekat, bismillah, cabut cabut aje deh percaya aje kalo” Tuhan selalu bersama anak-anak sholeh dan anak gembel” kata-kata ini gue kutip dari si miris Fafa, hehe.

(23/12/2013) siangnya kita semua masih sibuk sendiri-sendiri karena segala pengumpulan tugas masih menghantui padahal di jadwal harusnya udah mulai libur tgl 21 huh. Tapi kita super excited sama perjalanan ini bahkan karena kita udah terlalu suntuk sama studio yang bikin kita ga tidur, ga senyum, dan ansos hehe. Jam 4 sore kita packing ulang barang bawaan dan sama persis kayak waktu ke Jayagiri bawaan Gagas overload, super ngakak pas dia cerita ini semua udah disiapin dan disuruh bawa sama umi abinye, gila muka sangar ternyate anak mami, super komplit bawaannye, super berlebih haha engga kayak gue sama Arsum yang seadanye, biasa kalo yang satu itu emang keluarga gunung jadi selalu didukung terus hahaha gue cuman bisa ketawa deh saking irinye haha. Jam 5 sore dengan terburu-buru kita langsung cabut ke stasiun dengan dianter Adit, iye biasa naluri emak-emak gue keluar super panik takut ketinggalan kereta jam 18.15 dan takut kena macet juga maklum libur natalan kayak gini Bandung emang menakutkan, hehe. Tapi ternyata cuman 30 menit doang buat sampe ke Stasiun dan kereta belum berangkat cung, hehe jadi malu maap ye bikin panik :). Setelah beli minum kita langsung aja deh cari tuh gerbong kereta dan langsung duduk di kereta Ciremai Ekspres yang selanjutnya nama kereta ini menjadi nama tim pendakian kita kali ini, haha. Gue duduk dipaling pinggir deket kaca samping gue Arsum terus sampingnya lagi baru Gagas, kursi bagian depan kita isinya cewe semua kata 2 kunyuk itu sih yg paling cantik yang paling tengah tapi sayangnya sepanjang jalan yang cantik diem aje ga ngajak kita ngobrol sedangkan sisanya jadi seru sendiri nyaranin nyicip ini lah, ntar ngangkot inilah terus kesonolah dan kita cengo karena emang diantara kita bertiga ga ada yang pernah ke Cirebon, haha ketauan banget deh begonya malu sama carrier yang segede gaban kalo kata gue “gayanye selangit otaknye setanah” itulah kita bertiga pada saat itu, haha. Tapi kita emang super ramah sampe satu baris tempat duduk kereta jadi ngobrol sama kita haha biasa kita tuh ramah kalo ada maunya secara kita gak tau Cirebon itu kayak apa jadi ramah ramah dikit siapa tau dapet tebengan hehe. Tapi karena kita super capek akhirnya tumbanglah satu-satu  gue tidur duluan, disusul Arsum terus Gagas yang sebelumnya asik baca majalah Tempo. Jam setengah 11 malam akhirnya kita sampai juga di Stasiun Cirebon euy, sadar kalo kita cuman bertiga dan pasti susah banget transport ke Patulungan akhirnya mata gue langsung jelalatan cari bocah-bocah yang bawa carrier gede juga dan akhirnya gue bertemulah dengan Wildan sang penyelamat kita ketuanye Ciremai Ekspres, haha. Dari jauh gue udah ngeliat doi bawa carrier gede pake sepatu gunung, celana loreng-loreng langsung aje gue tebak “mau ke ciremai yah? Bareng dong biar ongkosnya murah, hehe” dengan muka sumringah dan sok asyik khas gue banget. Wah ga nyangka disambut hangat sama tuh bocah yang ternyata bawa pasukan 11 orang tapi sedihnye tetep aje ga ada yang bisa nemenin gue pipis alias ga ada ceweknye yasudahlah gue punya trik yang lain biar bisa pipis dengan aman kok, hehe. Nah, tapi berhubung udah tengah malam akhirnya kita menginap dulu di Masjid Raya At-Taubat Cirebon yang gue kira kita bakal diusir karena mau numpang tidur eh malah ramah banget tuh satpam malah gue disuruh tidur didalem karena gue cewek tapi gue sendirian dan jadi ketakutan sendiri didalem masjid yang geuuudee buuaanget udeh ga tau deh itu yang lagi solat malam manusia atau jin yang penting mereka baik hihihi. Dan gue bener-bener cuman numpang tidur doang soalnye pas banget gue lagi …. hehe “dapet” biasa cewek bahkan gue pake kutek biar bisa pamer ntar dipuncak Ciremai kalo ada makhluk cantik yang nyampe puncak loh hehe. Sebelum tidur yah kita sih ga mau melewatkan kesempatan ini dong, apalagi kalo bukan keliling kota Cirebon dimalam hari sekalian cari makan hehe. Dan suka banget deh gue sama kota ini, sepi, rapi, dan banyak orang baiknya hehe di deket masjid itu juga katanya deket sama Pantai dan Keraton Cirebon yah tapi sih kita ga berhasil nemu dan terakhir gue tau ternyata kita bertiga semalem salah jalan makanye ga ketemu, miris ye kita huhuhu. Yang penting kite bisa makan dengan lahap hehe disini makan gue emang lahap tapi lama soalnye baru dapet ijin dari enyak  yang tebakannye jitu tau aje aye mau kemane hehe gue kira kalo gue ngaku ke gunung ga bakal diijinin ternyata nyokap emang udah nyerah dan ngebiarin gue ke gunung hihihi tengkyu loh ibu Yul tersayang  :* hehe akhirnya tenanglah gue.

1486902_10201335725020632_194230861_n
Ciremai Ekspres

(24/12/2013) Jam 4 subuh gue udah bangun dan gak bisa tidur lagi akhirnya gue keluar dan nemuin anak-anak yang lagi bergeletakan di teras masjid awalnye mau ngajak keliling-keliling lagi tapi gue ga tega bah nyenyak kali mereka tidurnya karena ga ada yang bisa diajak ngobrol akhirnya satpampun gue syikat haha jadi ngobrol gue sama pak satpamnye hehe dan jam 4 pagi itu temen2 SMA gue yang kebetulan naik lebih dulu barulah ngabarin kalo mereka jadi nambah 1 hari karena kejebak hujan di atas, mulailah khawatir, gue takut perbekalan kita kurang sedangkan carrier udah berat aje dan ga sanggup kalo harus nambah lagi yaps, sekali lagi “kita ga sendirian Allah akan selalu bersama kita” yang ini gue ngutip dari para jomblo-jomblo miris yang kesepian haha yah oke bismillah, yakin! Jam6 pagi mobil angkot sewaan Wildan udah siap ngebawa kite ke Palutungan dan rombongan gue ini udah tau banget kalo gue benci sama rokok akhirnya mereka langsung mempersilahkan gue duduk di jok depan bareng pak supir hehe makasyih loh kalian udah pengertian sama aku soalnye para cowo cowo ini mau ngerokok dulu di mobil ehh dasar kampret ternyata pak supirnye juga perokok disemprotlah gue dengan asepnye, asyeeeemm mending gue duduk dibelakang,  anak-anak juga ga jadi ngerokok, akhirnya kepala gue keluar jendela biar terhindar dari asep rokoknye pak supir. Tau gak lu gue kayak alay alay gitu yang kepalanye keluar keluar pas mobil jalan hahaha siyalnye Gagas sama Arsum malah ketawa ngeliat penderitaan gue huhuhu :’(. Wihh asyiik banget ternyata kota Cirebon dipagi hari jalanannye lebar sepi tertata dan pemandangannye wassyiik sekali udaranye sejuk muka gue keluar dari jendela sambil senyum senyum ga jelas gitu minta dikelitikin sama angin hihihi gue kan udah bilang gue alay so what? haha. Jam7 pagi akhirnye kita sampai di desa … gue lupa nama desanye ape sob pokoknye didaerah patulungan aje hehe turun angkot perut udeh laper lagi hihihi abis naro tas kita langsung capcus ke warung deket tempat perizinan dan langsung mesen nasi telor dadar dikecapin dengan harga 6rb hihihi mayanlah amunisi kite akhirnya full kembali dan jam8 pagi kitapun sudah siap untuk menyapa Gunung Ciremai huahahaha. Setelah berdoa kita langsung disambut oleh teriakan-teriakan kerbau peliharaan penduduk desa  yang ikut menyemangati tim kita ini “semangat ciremai ekspres kya kya kya awh awh awh!” -___- najong //skip//  buat sampe ke pos 1 Cigowong jalananye masih asyik masih banyak datarnye deh tapi saking asyiknye rombongan kite kepecah jadi 3 bagian yang satu tim yang melesat bagai angin, satu lagi tim unta yang ga cepet ga lama dan yang terakhir tim santai kayak dipantai selow kayak di pulow haha dan gue termasuk tim unta bengek hehe. Awalnye kita langsung disambut sama hutan pinus kemudian semak-semak terus hutan heterogen disini gue masih oke masih sering becanda, masih sering sok-sokan haha dan akhirnya sampai juga kite di pos 1 dan langsung disambut sama tim yang melesat bagai angin yang galau banget pengen masak tapi kompornye sama gasnye dibawa sama tim nyantai kayak dipantai selow kayak dipulow jadinye bengong deh kayak ayam mau mati haha dan tanpa pikir panjang 2 orang dari mereka langsung lari nyusul tim belakang buat ngambil kompor haha gue kira buat batuin bawa carrier haha. Kocak bener deh ini anak-anak mayoritas kebanyakan masih SMA tapi masyaAllah bongsornye maklum anak Abas (Anak Basket) dan bikin Arsum keliatan paling “kecil mungil” sendiri hhehe gue bilangnye kecil mungil loh sum bukan pendek hahahahaha. Dan bener aje ini tim super cepet langsung mereka balik lagi bawa gas dan kompor yah bawa carrier juga sih ternyata mereka anak-anak yang baik haha dan siap untuk masak kebetulah di pos ini ada sungai yang mengalir dan menjadi satu-satunya pos yang ada air untuk perbekalan. Sedangkan gue, Gagas, Arsum ga ada rencana buat masak buat makan siang kita terus cuman minum susu, makan roti dan perbekalan yg ga perlu dimasak dan memutuskan untuk pisah dari rombongan abas ini karena kite takut ngerepotin gitu secara kite udah nebeng minta makan pula hehe dan akhirnya kita duluan nerusin trekking dan janjian ketemu di puncak, amin hehe.

Yaps, sekarang kita bertiga lagi semoga lancar dan yang jelas jangan sampe tersesat, selamat sampe tujuan hehe. Trek selanjutnya menuju Pos 2 Pangguyungan badak mulai menanjak tapi masih terkendali lah sob yah paling cuman ngos-ngosan doang terus lanjut ke Pos 3 Blok Arban ternyata tanjakannya makin jadi makin licin makin terjal makin keabisan kalori, dan mulai deh kita banyak istirahat buat makan dan makan lagi dan yang terpayah adalah di Pos 4 Tanjakan Asoy sesuai namanye treknye beneran tanjakan doang yang asoy dah bikin kepala keleyengan jantung gue mulai sakit karena kekurangan oksigen dan guelah yang paling sering istirahat dan paling ngerepotin dibandingkan 2 kunyuk tea hehe tengkyu banget buat Arsum yang rajin ngedorong gue setiap tanjakan dan Gagas yang narik gue juga dan makasyih makasyih udah nyemangatin akuh hahaha tapi akhirnya kita sampailah di Pesanggrahan jam 3 sore niatnya kita mau ngecamp di Gua Walet tapi apa daya langit udah mendung dan takut dijalan hujan akhirnya kita putuskan untuk ngecamp di Pesanggrahan. Dan bener aje baru aje tenda dibediriin langsung turun hujan dan kita belum sempet bikin saluran air disekitar tenda tapi karena hujannya semakin deras akhirnya pekerjaan itu diambil oleh 2 kunyuk maco eta dan urang mah beres-beres tenda weh. Dan baiknya mereka ga nyuruh gue langsung masak tapi tidur dulu sebentar ntar malem barulah kita masak coy, hehe. Berhubung gue langsung pake sleeping bag so pasti gue yang paling beneran molor dan itu enak banget hihihi maklum capek coy jadi tidur dimane aje tetep rasanye nikmat sama kayak kalo lagi makan pas laper makan ape aje jadinya nikmat hihihi tapi ga lama 2 kunyuk eta ngebangunkeun urang ngarengek-rengek hayang dimasakkeun makanan, eta cacing perut teu bisa diajak kompromi edaan. Akhirnya guepun bangun karena guepun kelaperan dan mulailah kita masak nasi dan ngebakar marshmallow hideung yang bikin gue ga berselera haha dan suseh banget masakin Arsum makan telor ceplok ga mau direbus ga mau pokoknye milih-milih deh die beda jauh sama Gagas yang kayak tong sampah yang segalanye dimakan sampe pantat ayam aje kalo kita ga kasih tau dan ga kita jijik-jijikin  itu pantat ayam dan isinye pasti dimakan uwweeekk dan selama perjalanan ini emang die yang selalu jadi tong sampah kita berdua haha tengkyulah sob. Malam itu kita makan nasi telor orak arik, sosis goreng sama abon sapi hihihi mayanlah seret seret gimane gitu hahaha niatnye bawa brokoli eh terus gue mikir lagi entar yang ada pencernaan kita jadi lancar dong haha soalnye gue masih belum menemukan kebanggaan buat boker di gunung haha jadi belum mau nyoba deh hahaw. Walaupun masih hujan tapi makanan kita akhirnya mateng juga dan langsung deh kite abisin dan habis kenyang langsunglah tidur hehe soalnya jam 12 malam  kita udah harus bangun lagi buat persiapan summit attack.

1176251_10201335730180761_515112375_n

(25/12/2013) Pukul 00.00 alarm jamnye Gagas ngebangunin kita yang lagi asik ngebo tapi kita juga semangat banget nih buat muncak jadi langsunglah kita bangun dan mulai masak air buat nyeduh susu jahe sama mie hehehe mayan makan lagi. Jam 01.00 kita mulailah summit attack menuju puncak Ciremai semoga lancar dan menyenangkan hehe tapi  sialnye karena dari tadi gue make headlamp gue buat cahaya pas masak jadilah headlamp gue redup disusul headlampnya Gagas dan gantian jadi Arsumlah yang mimpin summit attack karena senter doilah yang dari awal perjalanan kita ejek malah yang paling tahan sampe puncak hihihi ini namanye kualat sih hehe. Menuju Pos 5 Sanghyang ropoh tanjakannya masih tanjakan hutan dan sampe disana mulailah disambut sama padang bunga edelweis yang sayang banget lagi lagi gue ga bisa liat mekarnye huhuhu masih kuncup cup cups haha tapi pas liat kebelakang waw udah berasa kita tinggi banget deh pemandangan kelap kelip lampu kota keliatan kecil dan jauh banget dibawah itu keren banget rasanya haha tapi semakin lama tanjakannye semakin curam berbatu, headlamp gue juga semakin lama semakin redup dan akhirnya tak berguna haha cahaya kurang bikin keseimbangan gue juga berkurang belum energi terkuras habis setiap summit attack kayak gini kita semua udeh ngerangkak naik pelan pelan kayak rock climbing di tebing curam haha licin pula lagi,  ga sedikit kita akhirnya tergelincir jatuh hehe tapi kita masih bisa sanggup bangkit dari kenyataan kok hehe dan semakin naik keatas anginnya semakin kencang haha kayak peribahasa ye, suhunya semakin rendah pula segalanya udah gue pake mulai dari jaket, sarung tangan, kupluk, kaos kaki tapi emang dingin banget tapi karena kita terus bergerak jadi dinginnye ga kerasa dan setelah melewati Gua Walet semangat kita penuh lagi karena artinya kita udah deket menuju puncaknye coy hihihi.

1536472_10201335736500919_1300876113_n

Pukul 03.30 akhirnya kita sampai juga di Puncak Ciremai haha dan kitapun sadar kalo kita berangkatnye kepagian harusnye jam 2 pagi kita baru berangkat dari Pasanggrahan dan di Puncak anginnya super kenceng dan dingin banget karena kita gak kuat sama dinginnye akhirnye kita turun sedikit kebawah dan berlindung dibawah pohon edelweis dan disana belum ada rombongan lain yang datang Puncak masih punya kita bertiga sob jadi kita tetep dibawah pohon sambil menunggu timnye wildan dateng haha tangan gue hampir aje beku gara-gara kedinginan akhirnya terus aje gue gerakin dengan usap-usapin punggungnye Gagas sama Arsum yang juga kedinginan parah, haha gue kira tuh dua kunyuk Bandung kuat sama dingin ternyate sama aje kayak gue orang Tangerang yang udah terbiasa dengan udara panas dan gak kuat dingin hahaha. Dan gak lama kemudian kita dipertemukan kembali dengan timnye Wildan dan bergabunglah kembali kita dengan mereka. Langit masih gelap dan kita asik ngobrol ngobrol aja rame-rame dipuncak sambil berharap sunrise dateng dengan sangat indahnya hehe tapi karena ketutupan kabut kita jadi ga bisa ngeliat sunrise deh huhuhu. Gapapa sih soalnye kebanggaan sampe puncak itu luarbiasa mengalahkan ekspektasi kita yang sering kali gagal hehe tetep rasanye seneng aje karena berhasil juga sob kita memijak tanah tertinggi di Jawa Barat ini hihihi dan sebagai gantinye pemandanagan caldera, kota Cirebon dan Pantai utara yang mempesona bikin muka yang tadinya bete karena kecapekan jadi sumringah dan mengucap syukur tiada tara kepada “ Allah Yang Maha Kuasa yang atas kesempatan-Nya, aku diusia mudaku ini bisa menikmati alam yang sebegitu kayanya yang membuat ku terus bangga menjadi orang Indonesia.” Sabi ga kata-kata gue hihihi cerita awal boleh dong pake kata-kata yang aneh aneh tapi setiap kesimpulan itu harus baguslah yah hihihi pemandangan kayak gini ga mungkin kita sia siain dong gue yang udah ngebet banget foto di puncak sambil mamerin kutek gue ada dibarisan depan minta di fotoin hihihi dimana icon feminin  tapi kuat harus gue tunjukin disini, sambil pura-pura  lupa kalo dari tadi yang minta istirahat terus adalah gue karena lemahnye gue hahaha dan dengan minjem bendera merah putih punya rombongan sebelah akhirnya foto kece kita bertiga bawa bendera merah putih di Puncak Ciremai terabadikan sudah haha.

1505618_10201335733780851_1617056801_n1554507_10201335733020832_659308991_n

Tapi karena sadar kalo pas turun puncak gue bakal lama banget karena super bikin sakit dengkul gue akhirnya kita ga lama-lama dipuncak lagipula gue udah ngebet pulang ke Tangerang soalnye sahabat segalanya bagi gue besok ulang tahun sob siape lagi kalo bukan Adnin Mustika Hayatun Nufus dan tengkyu banget buat Gagas dan Arsum yang ngertiin gue banget dan jadi ngebatalin rencana buat jalan-jalan Cirebon demi mulangin gue ke habitatnye hehe “lu harus terima kasih sama mereka tuh nin, haha”. Jam 6 pagi kita langsung turun dari puncak dan gue super lupa banget ngebawa oleh-oleh batu atau pasir dari puncak Ciremai sedih deh rasanya kan udah capek-capek ke puncak huhu dan cuman tiket kereta Ciremailah satu-satunya yang bisa gue masukin ke treasure box gue huhuhu. Turun gunung emang lebih ga bersemangat dibandingkan naiknye karena semangat menuju puncaknya ya udah kelar dan udah puas karena kita berhasil sampe puncak. Dan seolah gantian giliran gue yang lebih bersemangat dibandingkan Gagas atau Arsum katanya sih turun itu semangat muncaknya udah ilang kan udah ga ada lagi yang dituju kecuali pulang, beda sama gue yang semangat banget buat balik bukan cuman balik ke Bandung tapi yah ketanah kelahiran gue kota Tangerang tercinta hehe maklum udah sebulan aye gak pulang-pulang udeh kepalang kangen sama enyak dan keluarga aye (lebay sih) belum lagi si pantat (read: Adnin) ulang tahun jadi walaupun gue turunnye pelan-pelan yah tapi semangatnye full dong coy, hehe. Dan turun itu yang menjadi penting adalah sepatu lu hehe dan lucunye sepatu 1jt punya bos Gagas ternyata kalah juga sama sepatu 340rb punya gue, yeeaay emang semuanye tergantung amal dan ibadah deh haha sepanjang jalan sepatu yang ngehits itu kita bully terus haha sampe akhirnya kita kasian juga sih ngeliat kaki doi yang mulai lecet lecet dan ga nyaman sama tali sepatunya hehe.

Sampai di tenda kita baru sadar dari tadi kita terlalu fokus sama perjalanan yang melelahkan gak sadar kalo dari tadi kita dikasih bonus terus sama pemandangan yang indah dan gak biasa banget kita liat sambil istirahat gue mencoba “merasakan” alam, gue asik duduk setengah tiduran bersandar di batang pohon mati yang ada di tengah-tengah tempat ngecamp kita, Arsum sama Gagas juga asik duduk santai diatas ponco yang kita gelar, kebetulan pada saat itu yang ngecamp di Pesanggrahan cuman kita bertiga jadi kerasa banget hutan disekeliling kita itu cuman punya kita, dan beneran tentram banget ngeliat langit yang biasanya warna putih dari cat plapond ruangan yang monoton sekarang adalah  perpaduan antara warna hijau dari dedaunan pohon-pohon tinggi dan biru muda dari langit pagi yang cerah. Suara yang biasanya adalah suara bising dari kendaraan dan sejuta umat manusia tapi sekarang adalah suara angin, suara kita bertiga, dan suara burung yang kita juga udah gak tau lagi itu burung jenis apa itu bener-bener suatu nikmat yang harus disyukuri loh hehe ini baru namanya liburan! Dan emang inilah yang bikin semua orang nagih buat kembali lagi ke gunung, gunung dan gunung lagi karena penghilang penat banget yah karena semua manusia akan lebih nyaman kalo semakin berada di lingkungan yang alami. Habis istirahat sebentar kita langsung masak lagi buat sarapan, Arsum sama Gagas makan nasi, mie, telor, sosis campur abon sapi sedangkan gue makan oatmeal, susu  sama telur setengah mateng yang sesekali digerecokin sama Gagas tapi kalo Arsum jelas dia gak suka banget sama jenis makanan yang gue makan pas sarapan dan jadi mual sendiri hahaha kasian. Abis makan gue langsung masak lagi buat bekel kita diperjalanan pulang sedangkan Arsum dan Gagas langsung beresin tenda dan ngeluarin segala isinya. Jam 9 pagi kita udah selesai packing dan siap untuk turun pulang kebetulan diwaktu yang bersamaan tiba-tiba ada rombongan dari bawah yang baru sampai Pesanggrahan dan berniat istirahat dan ngecamp disana jadilah kita bergantian tempat dan waktunya meninggalkan tempat ngecamp kita itu setelah berdoa dan pamit sama rombongan yang baru datang kitapun langsung meneruskan perjalanan pulang.

Yaps, sekali lagi gue bilang turun emang lebih menyakitkan dibandingkan naik ditambah sekarang kita turun dengan ngebawa carrier yang lumayan berat bener-bener menyiksa lutut kaki sama pundak lu deh haha ditambah treknya yang basah bekas hujan semalam bikin tanahnya jadi licin dan sering kali kita jatuh kepeleset gara-gara salah narik dahan pohon dan kakipun udah lecet sana lecet sini deh gara-gara salah numpu setiap menjatuhkan diri untuk turun. Tapi enaknya memang waktu turun bakal lebih cepat dibandingkan naik jadi jam 12 siang kita udah sampai lagi di Pos 1 Cigowong dan langsung disambut sama rombongan melesat bagai angin yang lagi asik masak-masak  haha dan betapa rajinnya mereka karena mereka bener-bener sempet banget buat bikin agar-agar dan manfaatin dinginnya air sungai Cigowong biar cepet ngebekuin agar-agarnya dan kitapun jadi beruntung banget jadi tukang nyicipin masakan mereka hihihi. Disini asik banget berinteraksi sama anak gunung lainnya dan kebanyakan dari mereka sedikit kaget pas tau rombongan gue emang isinya cuman bertiga itupun ada gue yang cewek sendiri hehe jadi bangga gimana gitu hehe dan langsunglah kita dapet tawaran pendakian inilah itulah kumpul-kumpul di Papandayanlah, Merbabulah, Mahamerulah, Rinjanilah yah tapi kita cuman bisa bilang okelah liat nanti mas, bang, a  hahaha.

Jam 1 siang kita lanjut trekking lagi, turunanya mulai manusiawi dan gue udah bisa lari pelan-pelan buat turun gak kayak biasanya yang gue turun kayak siput dan bikin Arsum jengkel hahaha soalnye gue takut ga bisa ngerem dan jatuh kalo lari di turunan curam berbatu hehe dan gak lama kita berjalan jam 3 sore akhirnya kita sampai di persawahan milik penduduk desa, disini ada yang lucu pas kita mau turun kebawah di jalan setapak persawahan yang sempit tiba-tiba ada anak muda ngendarain motor yang mau lewat dijalan yang sama dan karena jalanan cuman muat sama itu motor akhirnya kita minggir ke sawah biar anak itu bisa jalan ke atas, eh ditengah jalan doi kesusahan banget buat ngendarain motornya sendiri karena jalanan yang penuh sama lumpur, dengan hati malaikatnya Arsumpun turun dan bantuin ngedorong motor si anak muda itu dari belakang, eh bukanya tuh motor lancar naik ke atas malah badan si Arsum disemprot sama lumpur-lumpur dari ban motor si anak muda yang terus berputar di lubang lumpur yang sama hahaha ngeliat peristiwa kayak gitu gue sama Gagas cuman bisa ketawa ngakak kasian ngeliat komuk Arsum yang jadi bete gara-gara seluruh badannya kotor sama lumpur dan pas gue tanya mau ngapain anak muda itu keatas dengan muka polosnya anak itu bilang cuman mau main doang hahahaha gue kira mau ngambil hasil panen gitu makanya bawa motor ternyata cuman mau maen doang toh mana si Arsum jadi bau kotoran kebo lagi haha bener-bener dah itusih  namanye “air susu dibalas dengan air tuba” hahaha sum sum sum udeh ga tahan banget rupanye mau cepet-cepet luluran haha.

Dan sampailah kita di pos perizinan pendakian jalur Palutungan lagi karena udah gak betah sama badan yang super kotor akhirnya sesampai disana kita langsung gantian mandi numpang di rumah salah satu ibu-ibu baik hati penjaga warung hehe si Arsum masih sibuk ngurusin lumpur di sepatunya sedangkan Gagas sibuk bulak-balik jajan diwarung ibunya dan gue karena kebetulan udah ada sinyal sibuk ngabarin ke orang-orang yang gue sayang yang  ngekhawatirin gue kalo gue udah selamat sampai tujuan hihihi. Sambil istirahat kita semua juga nunggu rombongannya Wildan lagi biasa mau numpang nebeng lagi hehe awalnya kita berniat buat kembali ke stasiun tapi karena rombongan Wildan pulang naik bus dan mereka gak keberatan buat kita repotin lagi akhirnya kita lagi lagi ngikut rombongannya Wildan hehe “tengkyu dan!”. Pulangnya kita gak lagi nyewa angkot tapi naik mobil pick up, gue sama Gagas di depan sedangkan 12orang lainnya empet-empetan tapi rame dibelakang dan lagi-lagi supirnye perokok yang bikin bengek gue kambuh lagi hampir gue mau pindah posisi biar Gagas aje yang deket supirnye dan gue di pinggir aje eh pak supirnye langsung ngerti dan langsung matiin itu rokok, nah gitu dong dari kemaren aje gue dapet supir yang tau diri kayak gini kan jadi ga nyusahin gue hehe malah sepanjang jalan itu supir jadi nyeritain pengalaman hidupnya yang abis bangkit dari keterpurukan haha kocaklah pokoknya gue sih iya iya aja mencoba sok asik kayak biasanya haha dan gak kerasa kita sampai juga di tempat yang mereka sebut terminal yang jujur lebih mirip ruko-ruko mati dibanding terminal haha.

Jam setengah 6 sore akhirnya bus menuju Bandung datang juga, kitapun langsung aja masuk dan duduk santai di dalam bus yang sepi penumpang, carrier udah disusun dibelakang, dan waktunya kita duduk selonjorin kaki yang rasanya udah mau copot dari tadi haha dan karena super capek akhirnya kita semua tertidur sepanjang jalan haha. Sepanjang jalan nyokap Gagas sama nyokap gue gantian ngehubungin kita cuman nyokap Arsum doang yang kayaknye anteng anteng aje percaya sama anaknye akan baik-baik saja haha dan bahkan baru kali itu prestasi nyokap gue yang selalu ngehubungin gue setiap jam terkalahkan sama nyokap Gagas yang jauh lebih sering dibandingkan nyokap gue hahaha edan gak tuh? Dan nyampe terminal Cicaheum, Bandung kita juga langsung dijemput sama nyokapnye Gagas yang berhasil ngegagalin rencana anaknye buat nginep di kampus. Eh ternyata nyokap si kunyuk emang beneran super asik dan gaul banget dan excited banget dengan kita yang naik gunung hahaha.

Jam 12 malem akhirnya gue sampai juga di kosan tercinta dan langsung ngebo karena udah gak kuat lagi super capek dan pegel-pegel diseluruh tubuh dan besok paginya guepun udah bangun dan mulai packing lagi dan siap-siap ke kota Tangerang tercinta dengan kaki yang tergopoh-gopoh tapi dengan semangat sejuta rindu hahahaha dan liburan guepun dilanjut di kota itu 🙂 hehe keren kan?

1551689_10201335731180786_1682560153_n

Sampai bertemu dipendakian berikutnya dadah! hahahaha

Advertisements

Dari Bukit Moko sampai Gunung Papandayan

surga yang kami intip
surga yang kami intip

Semenjak pendakian ke Gunung Semeru libur semester kemarin, entah kenapa tujuan liburan gue jadi gunung terus haha padahal gue itu pengen tamatin kota-kota di Indonesia, pulau kalimantan, sulawesi  apalagi papua aja kota-kotanya belum ada yang pernah gue sentuh. Dan liburan long weekend lebaran haji ini malah gue pake dengan trekking ke Gunung Papandayan, haha. Ini gara-gara ulah Adnin Mustika yang mendadak pengen ikut dan Ichsan Kamil yang bikin gue jadi pengen naik gunung lagi, well lagipula kayaknya ga memungkinkan untuk pergi ke pontianak atau makasar dalam waktu liburan 3 hari dan dengan celengan yang baru aja disapu bersih sama liburan semester kemarin. Awalnya sih gue, Adnin, Pandi dan rombongan Semeru yang lain berniat ke Moko, Bandung buat liburan bareng  tapi emang garing sih kalo cuman moko doang dan akhirnya kita bertiga nerima ajakan rombongan sebelah (read: Pala Oncom) buat naik ke Papandayan, tapi mendekat hari-H satu-satu anak-anak ngebatalin pendakian termasuk didi, ucup, andri, andini, jaka dkk payah deh mereka padahal pasti lebih seru kalo ada mereka, hehe soalnya nambah banyak orang yang bisa dicengin haha *canda ;-). Dan akhirnya fixlah yang ikut ke papandayan ada 12 orang ; bang ichsan, bang apip, bang opung, bang wiko, bang panji, “teh” demon haha mereka-mereka ini generasi masa lalu dan tentu aja kita kita yang kece dari generasi masa kini ikut meramaikan papandayan hihi termasuk gue, adnin, pandi, om, lia, dan galuh yang mendadak banget mutusin ikut di 4 jam sebelum berangkat.

Jum’at (11/10/13), malam itu Adnin dan Pandi bakal  nyampe Bandung dari arah yang beda, Adnin dari depok sedangkan  Pandi dari Surabaya dan keduanya bikin gue khawatir karena bandung lagi ga aman kalo malam belum lama temen seangkatan gue masuk rumah sakit karena dibacok sama “geng motor” yang berniat merampok motornya dan isunya malam itu adalah malam pelantikan geng motor yang bakal beroperasi lebih banyak dari biasanya, agak becanda ya kayaknya tapi ini beneran meresahkan warga bandung khususnya para mahasiswa dan bikin gue khawatir pas Adnin tiba-tiba gak bisa di hubungin padahal Galuh udah siap buat ngejemput doi di leuwih panjang dan pandi juga sama persis pelonya kayak adnin, tapi untungnya mereka sampai dengan selamat, fiuh. Mereka datang ke Bandung tentu aja buat ngilangin rasa penasaran mereka dengan keindahan bukit Moko yang ada di “jalan-jalan men” haha nyatanya setelah melalui trek motor yang terjal berbatu dan berbahaya ternyata keindahan bukit Moko juga di luar ekspektasi kita, pokoknya 2 kata untuk Moko “BIASE AJE” kita disono kayak anak ilang lagi maen di tanah merah haha

5843_10200658771819501_909148017_n

Bukan anak Alay yang main di tanah merah
Bukan anak Alay yang main di tanah merah

No! no! no! bukan kok mungkin emang kitanya aja yang lagi ga beruntung dapetin sunrise dan pemandangan yang okenya kemaren untuk kalian yang mau nyoba silahkan datang aja dan nikmati sendiri keindahan bukit moko ya hehe  tapi gue, adnin, pandi, demon, billy, dan galuh tetep ga lepas dari ketawa setengah waras khas kita kok, hehe mayanlah ngobrol santai sambil makan inter(net) indomie telor tanpa kornet dan minum bandrek diatas bukit dengan pemandangan kelap kelip cahaya kota bandung, menghilangkan penat sih hehe. Untung aja kita jadi ke papandayan kalo enggak beneran garing deh long weekend cuman ke Moko doang  haha tapi masalahnya kita jadi kurang tidur jadi kurang siap banget buat ke Papandayan tapi dengan modal nekat malamnya sepulang dari Moko kita langsung cus ke Papandayan tapi untuk kali ini kita ninggalin Billy yang lebih asik tidur dan main dota dibandingkan dengan ikut ke Papandayan padahal doi ngakunye mau belajar buat uts, oke cukup tau aja deh buat billy! hahaha *canda.

Sabtu, (12/10/13) Jam setengah 8 malam gue, adnin, demon, pandi, galuh berangkat dari kosan gue menuju terminal Cicaheum sedangkan yang lainnya berangkat dari Tangerang menuju Garut, nanti di Garut barulah kita bersatu haha. Sampai di terminal Cicaheum kita bingung banget karena bus ke garut udah ga ada yang berangkat malam ini, jalan satu satunya ya naik mobil elf itupun kalo masih ada, ya setelah luntang lantung beberapa menit di terminal akhirnya sebuah elf kosong menuju garut akhirnya datang dan langsung deh kita naik ke mobil Elf. Dan ini mobil demen banget muterin terminal cicaheum berkali-kali biar dapet penumpang tapi yasudahlah selama lamanya mobil ngetem toh tetep aja kemungkinan kita yang dari Bandung yang bakal nyampe duluan di Garut dibandingkan tim Tangerang yang jago banget ngaret haha. Bener aje, jam 12 malam kita udah sampe di terminal Guntur, Garut dan langsung deh kita cari tempat untuk bernaung dan mengisi amusi dengan makan ayam bakar bekel dari nyokap gue kemudian tidur sambil menunggu Tim ngaret yang tak kunjung datang haha. Maklum kurang tidur dari kemaren, jadi nemu tempat untuk bersandar dikit langsung ngebo deh kita haha. Jam 2 pagi kalo gue ga salah liat jam haha gue akhirnya di bangunin adnin karena tim ngaret udah nyampe Garut dan kitapun pindah tempat untuk melanjutkan tidur sampai besok paginya haha.1401502_10201418758224354_781067691_o

Minggu, (13/10/13) Jam 7 pagi kita mulai deh tarik napas panjang dan langsung menata diri tumpuk tumpukan ber16 orang di dalam satu angkot haha biar ada ceritanya gitu padahal biar irit haha. Sepanjang jalan gue asik meratiin kota Garut yang gue ga nyangka ternyata damai banget kotanya, sejuk udaranya, ramah penduduknya dan keren pemandangannya, ga lebay loh ini serius haha. Terus sebelum kita masuk kawasan gunung papandayan kita ganti mobillah sama yang kerenan dikit, mobil pick up haha setidaknya lebih setronglah buat nanjak ke camp david, haha. Perjalanan ke Camp David ga beda jauhlah sama perjalanan ke Ranu Pane, Malang haha jalanannya terjal berbatu, semak-semak dikanan kirinya suka menampar muka tiba-tiba, dan yang paling pedes adalah ketika lo kebentur besi pegangan dipinggir mobil sampe biru-biru haha tapi pemandangannya sumpah keren sih engga Papandayan engga Semeru masing-masing punya keindahan sendiri-sendiri yang bersyukur banget bisa kita nikmatin hihihi. Jam 9 pagi akhirnya sampai juga di start point pendakian Gunung Papandayan, yaps di Camp David. Di sini sambil istirahat sebentar kita packing ulang dan ninggalin bawaan yang dirasa ga perlu daripada ngeberatin doang. Jam10 kitapun udah mulai jalan pelan-pelan menuju tegal alun. Trek awal langsung tanjakan berbatu yang langsung bersisian dengan jurang yang terus mengeluarkan belerang yang baunya kayak telor busuk haha, trek kayak gini asik sih berasa banget lagi berjalan membelah gunung karena jurang dimana-mana dan ga ada pohon yang ngalahin tinggi lo dan kanan kiri itu gunung papandayan yang tentu aja indah banget. Dua jam kita trekking menanjak akhirnya sampai di hutan mati, langsung deh kita cari spot untuk istirahat yang gak bau belerang. Buka carrier dan mulai santap perbekalan yang ga beda jauh sama pendakian sebelumnya haha yaps, roti tawar dan susu kental manis tapi kali ini kita ga bawa madu rasa soalnya bete ngedenger namanye haha. Suhu di hutan mati saat itu juga udah mulai turun entah karena awan mendung atau memang diketinggian tinggi tapi waktu itu masih jam 12an siang loh. Abis ini kita lanjut trekking menuju Tegal Alun. Sepanjang jalan ga beda jauh dengan trekking ke Semeru selalu ketemu rombongan lain hihihi mungkin karena longweekend kali yah jadi banyak banget yang naik ke Papandayan termasuk temen kampus gue yang ternyata banyak juga yang ke Papandayan dengan rombongan yang beda-beda, sampe gue udah dapet bocoran duluan kalo trekkingnya cuman 2 jaman juga ke Tegal Alun dan gue bingung sebenernya puncaknya dimana haha terakhir gue baru tau kalo puncak Papandayan itu ga jelas letaknya dimana setelah meletus dan pemandangan dipuncakpun ga terlalu bagus katanya jadi rombongan gue lebih milih untuk trekking sampai Tegal Alun aja terus turun ke Pondok Seladah untuk ngecamp, haha.

with superpelo
with superpelo
jejak jejak langkah kami
jejak jejak langkah kami
Hutan Mati
Hutan Mati

Tegal Alun

Trekking ke Tegal Alun lebih terjal lagi dibandingkan trekking di Hutan Mati, vegetasinya banyak tapi ya kebanyakan bukan pohon tinggi sih pohon perdu perdu gitu tapi beda banget sama hutan mati, jelaslah yah namanya juga hutan mati yang keliatan cuman batang-batang pohon yang udah mati sama jalan berbatu kapur akibat dari lahar yang dikeluarin si gunung pas meletus, jadi dari hutan mati yang kering banget kita langsung trekking ke Tegal Alun dikelembaban yang tinggi, mayan bikin kulit perih haha. Saat itu, langitnya juga udah mulai galau, gelap mendung rintik rintik berangin menipu haha iya karena sampe di Tegal Alunpun alhamdulillah sih gak sampe hujan soalnya kita juga ga ada yang bawa ponco, semua bawaan kita tinggalin di Hutan Mati karena takut keberatan kecuali jaket tebel karena udaranya memang mulai dingin, hehe. Tanjakan dan tanjakan terus pelan pelan tapi sampai juga kita di Tegal Alun, wwiiiiiihhh. Tegal Alun itu padang edelweis yang luas yang dikelilingin sama hutan tapi sayang pas gue dateng bunganya belum ada yang mekar jadi aromanya ga terlalu kecium deh dan jadi ga keliatan kayak padang edelweis, haha tapi suasananya yang gue rasain sih tetep tenang, lapang  meskipun berada diantara rombongan pendaki lain, cuman duduk duduk santai atau tiduran dirumput tapi rasanya bener-bener enak deh gak nyentuh rutinitas meja studio sama sekali, haha. Tapi karena takut kesorean buat ngediriin tenda di pondok Saladah akhirnya kita langsung turun dari Tegal Alun. Yaps disini mulai deh semua orang menjadi gila, si botak, bang ichsan, dan bang wiko tiba-tiba maen perang-perangan pake ranting pohon tanpa ngeliat umur mereka yang sudah tua haha ngeliat mereka jadi kayak lagi nonton “si bolang” tapi versi om om haha. Eh ditengah jalan tiba-tiba ada yang mau ikutan juga maen perang-perangan tapi salah strategi atau salah niat gue juga ga ngerti haha iye bang panji tiba-tiba jatoh gara-gara mencoba loncat ke batang pohon, setdah mane badanye gede banget, badannya langsung ke banting ke tanah dan doipun menjerit kesakitan. Dan sepertinya sakitnyapun parah akhirnya setengah rombongan dipecah dan disuruh duluan karena langit juga mulai hujan lagi sedangkan tenda juga belum ada yang siap dan guepun akhirnya duluan. Perut udah mulai keroncongan pas udah nyampe hutan mati, makan roti juga udah enek lambung gue maunya nerima nasi haha maklum orang udik, akhirnya gue menghabiskan susu ultr* buat nampung energi sampe di pondok seladah. Setelah istirahat, kita langsung capcus ke Pondok Seladah.

Dari Hutan Mati ke Pondok Seladah ya ga terlalu jauh kok trekkingnya turun lagi jadi cepetlah buat kesana. Sebelum sampai kita juga ngisi air dulu di selang-selang yang sudah disediakan buat minum dan masak hehe. Sayangnya udah mulai hujan rintik-rintik jadi dengan terburu-buru kita pasang tenda langsung masak haha dan ga pinter deh kita ngebagi porsi makanan buat sore itu dengan paginya jadi pas sorenya, makanan kita kurang banyak dan bikin penghuninya masih kelaperan ga kayak besok paginya yang kebanyakan makanan sampe buang-buang *ups, hehe. Dan berhubung gue baru tidur 2 jam pas hari jumat akhirnya gue tepar duluan dan menghabiskan malam di Pondok Seladah dengan tidur lelap, hahaha begitu juga si Adnin, Pandi, dan Galuh yang senasib sepenanggungan sama gue haha.

silhouette
silhouette

Senin (14/10/13), Subuh subuh si botak udah berisik ngebangunin kite karena doi semangat banget buat liat sunrise haha, gue juga jadi semangat sih haha maklum gue kan udah cukup tidurnya jadi begonya berkurang hehe. Abis solat subuh, langsung deh kita cus menuju hutan mati berharap disana kita bisa ngeliat sunrise yang keren. Tapi berhubung tim kebo dan tim begadang menghabiskan malam yang berbeda akhirnya tim begadang yang super lelet kita tinggal deh maklum mereka baru tidur jam 2 pagi ceunah jadi lama banget siapnya, haha. Menuju Hutan Mati kita lewat semak-semak dan hutan kecil dulu yang sedikit ngebingungin dan hampir aja kesasar ke Tegal Alun gara-gara ngikutin orang yang cepet banget jalannya dan ternyata mereka mau ke Tegal Alun bukan ke Hutan Mati, haha. Tapi gara-gara kita jalan hampir ke trek menuju Tegal Alun kita jadi nemu spot foto yang oke banget nget nget, haha soalnya kita langsung berada di atas jurang yang tingginya berpuluh-puluh meter dengan view sebrangnya adalah bukit bukit menjulang dan jadi tempat munculnya matahari pagi huaaaa, keren deh keren ga boong. Tapi harus hati-hati nih ga boleh bego kalo disini soalnya banyak pasir lembek atau batu licin yang gampang banget bikin lu kepleset dan hati-hati ajah jangan sampe jatoh apalagi langsung bersisian sama jurang yang super curam yang diujungnya adalah batu-batu besar dan belerang yang super panas. Well, sisi lainnya adalah pemandangan yang super keren, hahaha memang ini nih yang dinanti-nanti kalo udah capek nanjak atau trekking haha yaps boleh ngintip surga sebentar haha.

with travelmate
with travelmate

Jam7 pagi gue udah harus kembali ke Pondok Seladah karena uap panas belerang udah mulai mengarah ke arah spot gue berdiri dan kitapun belum masak dan harus kembali pulang karena besoknye lebaran cuy, haha. Okelah kitapun kembali ke tenda, kita obrak-abrik perbekalan makanan kita dan ternyata banyak juga makanan yang belum dimasak yaa tapi mie instan… huhuhu gue pengen brokoli pengen sayur pengen telor pengen daging haha banyak maunya emang tapi yaps pendakian berikutnya gue harus bawa brokoli aja deh sama telor biar sehat, masa pulang naik gunung malah sakit-sakitan haha. Makanan yang udah dimasakpun ga semuanya abis ya emang kita juga udah enek banget makan nasi, sosis, sama mie haha pengen buru-buru pulang, secara lebaran haji gitu pasti nyokap udah nyiapin makanan enak hehe. Setelah makan kita langsung deh beres-beresin tenda dan packing lagi haha, setelah rapi dan sudah dipastikan sampah kita sudah aman kitapun memulai kembali trekking menuju Camp David.

Jalan menuju Camp David ga sama kayak jalan pergi, jelas trek pulang ke banyakan turun tapi trek yang ini super curam turunnya jadi harus bener-bener yakin nyari pijakan dan pegangan yang kuat deh soalnya treknya berbatu licin kadang berpasir jadi yah mantaplah bikin dengkul gue pegel haha. Ga kerasa kita udah sampe di Camp David, setelah ganti baju, istirahat solat kita langsung cabut dan kembali pulang yaa takut kemaleman pulang secara malam itu malam takbiran kasian kan orang rumah pasti mendamba-dambakan kehadiran gue hihihi. Selama perjalanan pulang Garut-Tangerang gue berusaha buat tidur karena masih ada satu janji lagi nih buat ketemu Gisti bareng adnin juga, dan kita ngerencanain buat nginep bareng malem itu huh, tapi gara-gara duduk bareng Adnin sama Pandi yang ada gue digangguin mulu bukan sebaliknya, di jam-jam terakhir akhirnya gue bisa tidur juga disusul dengan Adnin, Pandi dan jam 11 malam barulah kita sampai di rumah masing-masing. Karena gue dan Adnin super capek akhirnya kita ngebatalin acara nginep bareng sama gisti dan diganti dengan ketemu besok siangnya sebelum kita semua menuju kota rantauan masing-masing. Yah, begitu sih tentang perjalanan gue yang semakin hari semakin ketemu banyak banget orang-orang yang ga pernah bisa diduga, jadi inget, awalnya kan gue cuman berdua Adnin backpacking ke Bandung, Jogja, Solo, dan Surabaya dua tahun lalu yang menjadi perjalanan pertama kita yang ga bakal pernah kita lupain, hihihi. Yaaps, memang seburuk apapun perjalanan malah mungkin itulah yang dicari, sesuatu hal yang baru pasti berkenang dengan baik, sayonara di akhir tahun 🙂

sayonara!
sayonara 🙂

video dokumentasi kami http://www.youtube.com/watch?v=lBZzAG6_9ng

Tentang saya, sahabat, Tuhan dan Mahameru

1231260_10200738847009899_2049820945_nGa nyangka liburan semester 4 ini ditutup dengan petualangan yang bener bener baru dan luar biasa banget bagi gue dan temen temen gue, perjalanan yang dari awal aja butuh persiapan fisik, mental, dan materil yang ga sedikit. Mulai dari obrak abrik internet buat nyari tiket, rutin jogging setiap sore walaupun dalam keadaan sedang beerpuaasaa, panas panas ke pasar senen cuman buat ngurusin tiket dan cari peralatan yg murah meriah, dan harus ngeluarin jurus gombal rayu sujud sungkem ke ortu biar dikasih izin. Belum lagi temen gue yg super kampret karena kecerobohan dia sendiri harus ngebatalin segala-galanya di H-1 sebelum berangkat yang berimbas juga kepada gue yang tiba-tiba ga dikasih izin karena bakal berangkat sendirian dari bandung ke malang tapi gue juga harus berterima kasih karena doi udah minjemin sleeping bag yang anget banget dan mau nemenin gue keliling bandung buat nyari sepatu hahaha. Fiuh, tapi semuanya udah gue laluin tanpa penyesalan sedikitpun dan dimulailah petualangan gue dan 8 orang temen gue yang memang berasal dari planet yang sama yang kali ini beruntung banget bisa menginjakan kaki di Mahameru gunung tertinggi di pulau Jawa.

Temen gue yg pertama, siapa lagi kalo bukan si ratu pelo a.k.a Adnin Mustika Hayatun Nufus yang punya bemper segede gaban dan patut dipertanyakan kejiwaannya haha sayangnya kita itu bagai air ujan dan cahaya matahari yang kalo bersatu bakal jadi pelangi yg bisa mewarnai hari hari hahaha. Temen gue yg kedua, yang juga ga pernah absen ikut backpacking bareng gue, si raja pelo, Irvandi Syahputra yang selalu inget papa kemanapun “ipan” pergi haha. Selanjutnya ada Andri yang cerewetnya bukan main dan semakin gak jelas kelakuannya semenjak doi tau kalo si Ocha, temen sebangku gue dari kelas 1SMA juga ikut hiking bareng kita, belom lagi Billy dan Dimas yg kita pungut dari baduy dengan segala kegalauan cintanya. Yang terakhir Didi dan Martin sang fotografer dan chef handal yang beruntung banget kita bawa.

Minggu (19/08/13), hari pertama petualangan kita yang dimulai dari atas dua kereta api, sedihnya gue memulai petualangan gue ini sendirian kayak anak ilang. Tapi gue manfaatin kesendirian gue itu buat tiiiduur, secara kereta eksekutif lumayan nyaman dong hahaha *sombongdikit. Paginya gue ketemu dengan mereka di stasiun malang kota baru. Setelah ngurus transportasi kita langsung aja nyarter angkot ke pasar tumpang. Setelah makan siang dengan nasi Empog, jeep merah yang macho banget udah siap membawa kita lebih dekat dengan semeru, beuuh peeecaahh bro. Awal perjalanan masih santai, masih bisa lepas tangan dan sok sokan kayak burung yang lagi terbang dengan muka penuh angan angan hahaha tapi setelah masuk kawasan bromo tengger semeru, goyangan jeep makin nakutin, sesekali ketampar ranting atau kepentok pegangan besi jeep yang mayan bikin biru biru, belum lagi kanan kiri jurang dan bikin jantung Martin kumat tapi emang bener sih pemandangannya bikin lu ga berhenti ngucap syukur sama Tuhan, ga boong keren banget. 2,5jam kira kira kita naik jeep dan akhirnya berhasil menapakan kaki di Ranupane. Di Ranupane ini segala perizinan dan perlengkapan lu diperiksa dan karena rombongan gue newbie banget dalam urusan naik gunung jadi kita sih ga mau sombong dan mau bagi bagi rezeki lah buat nyewa porter hehe porter kita namanya mas untung, emang beruntung sih belum mulai pendakian kita udah ngerepotin mas untung dengan numpang tidur dirumahnya dan selalu disiapin makanan sama si mbah hehe.

Ranu pane

575202_10200738826369383_2008273136_n

Tapi malamnya suhu di Ranupane semakin rendah dan bikin gue menggigil parah dan ga bisa tidur. Bukan cuman menggigil, dinginnya itu udah nyampe ke tulang rusuk gue sebelah kanan bawah dan tentu aja gue meringis kesakitan tapi sialnya pas temen temen gue mendekat dan nanya ke gue sakit apa, gue tanpa mikir panjang bilang ke mereka “sakit hati” yahhh sialnya mereka mikir gue becanda terus mereka ketawa deh bukannya nolongin gue padahal kan maksud gue emang sakit di daerah hati/liver setelah mereka tau gue serius baru deh mereka menyelimuti gue dengan sleeping bag dan mindahin gue ketempat yg lebih hangat tapi tetep aje ‘sakit hati’ gue ini selalu diungkit ungkit selama perjalanan sebagai ungkapan kesedihan hati gue huhuhu 😥 padahal ga gitu maksudnya.

Besoknya kita mulai packing dari awal, memilah milih lagi perlengkapan yang memang bener-bener penting aja jangan sampe kekurangan barang atau kelebihan barang yang bikin carrier lu nambah berat dan menghambat hiking lo. Packing barang juga ada tekniknya loh, ga ngasal, gimana caranya biar barang-barang lo yang banyak masuk dalam carrier yang kecil dan pas dipake carrier lo ga berasa berat deh. Tekniknya ya taro barang paling berat di punggung dan di pundak jangan sampe berat carrier lo jatuhnya ke pinggul, ini bakal bikin kaki lo ga bebas bergerak dan yang paling penting semua barang harus masuk ke carrier jangan sampe aja yang digantung diluar carrier apalagi kalo lo trekking di hutan yang lebat, itu ganggu banget. Terakhir beratnya harus seimbang jangan sampe berat sebelah, seimbang antara kanan dan kiri pundak lo biar pundak lo ga kesakitan sebelah hehe. Ini hasil pengalaman gue packing berkali-kali terutama pas perjalanan ke sempu dan baduy yang teknik packing gue masih kacau balau dan bikin pundak sakit, hehe.

Nah, kita udah siap deh cabut dari rumah mas Untung langsung ke start point di pos Ranupane. Sambil nunggu Billy sang ketua ngurus administrasi, kita sih foto foto dulu dan mulai deh ketemu sama makhluk paling miris yang ngaku ngaku jadi travelmate kamu kamu, haha yang udah naklukin banyak gunung tapi belum ada satu cewepun yang berhasil doi taklukin siapa lagi kalo bukan Fafa, haha *canda fa. Sambil nunggu guepun keliling buat nyari souvenir Mahameru, awalnya gue mau banget beli bunga Edelweis buat di kamar apa daya bunga Edelweis ga boleh dijualin di Ranupane ga kayak di Bromo yang bisa dibeli seharga 20rb huhu padahal gue pengen banget 😥 tapi berhubung gue nemuin badge Mahameru dengan warna merah putih yang sering gue liat di jaket himpunan senior gue yang tiba-tiba aja keliatan lebih ganteng dibandingkan sebelumnya jadilah gue beli badge itu dengan berangan angan guelah cewe yang pertama kali make badge mahameru di lengan kanan jaket himpunan IMA-G hahaha yah mayan lah.

1176292_10200738878850695_25006144_nJam 09.50 kita mulai berbaris kayak anak TK sok sokan ngerti banget trekking ke sana haha nah bener deh ga betah banget, baru sebentar, barisan udah acak acakan siapa yang di depan siapa yang dibelakang ga pedulilah haha. Trekking awal ke Ranukumbolo sedikit nanjak jadi baru aja jalan udah istirahat jalan lagi istirahat lagi dan semakin lama malah semakin kebanyakan istirahat  akhirnya kita bikin peraturan kalo mau istirahat cuman boleh buat ngatur napas doang ga boleh duduk sebelum 4 set yang 1 setnya sama dengan 200 langkah kaki tau dah bener apa engga yang ngitungin si Andri soalnya haha. Dan untuk sampai ke Ranu Kumbolo harus ngelewatin 4 pos yang bisa dijadiin tempat buat istirahat dan disaranin banget kalo lagi hiking kayak gini cari asupan makanan yang ga ribet dan ngasih energi yang mayan lah kayak kurma, coklat atau gula aren. Rombongan gue bawa semuanya tapi sampe akhir petualangan kita yang abis ternyata cuman coklat dan kurma doang hahaha padahal mayan susah tuh nyari gula arennya haha. Sebenernya ada 2 jalur buat ke Ranukumbolo yang satu muterin bukit-bukit yang satu lagi lewat aye aye yang jalurnya lebih pendek tapi tanjakannya tak berujung haha lebih baik sih kalo pergi lewat jalur yang muterin bukit-bukit selain biasanya ramean bareng rombongan lainnya jalur yang ini juga lebih banyak pemandangan kerennya nanti baru deh baliknya dari ranu kumbolo ke ranupane lewat jalur aye aye soalnya jalurnya jadi lebih cepet dan lebih banyak turunannya hahaha yah cocoklah buat orang yang lemah kayak gue hehe. Tujuh jam kita trekking dan akhirnya nampak juga air tenang Ranu Kumbolo huaaa rasanya pengen banget langsung nyeburr eiitss tapi jangan ngikutin yang ada di film 5cm yah soalnya itu hanya ilusi belaka haha yang bener itu Ranu Kumbolo ga boleh buat berenang selain karena kedalamannya yang pernah memakan korban juga buat menjaga kebersihan Ranu Kumbolo karena airnya bakal menjadi modal nutrisi kita selama disana dan sebelum kita menemukan sumber air berikutnya di sumber mani deket kalimati.

Ranu kumbolo

563407_10200739339942222_2073095878_n
Ranu kumbolo

Dan akhirnya kitapun sampailah di surganya gunung Semeru, Ranu Kumbolo. Berhubung kita nyewa porter jadi kita ga perlu capek-capek bangun tenda hehe dari jauh aja tenda kita yang paling besar dan warna merah menyala udah keliatan gagah perkasa hanya sedikit angkuh menghadap langsung Ranu Kumbolo, seedapp yaah langsung aja kita jamah haha secara udah jam 5 sore dan Ranu Kumbolo dinginnya minta ampun isu-isunya sih sampe -2 derajat, jadi yang awalnya gue sama Adnin ngurusin konsumsi alias masak-masak tugas itu tergantikan oleh chef kita yang ga nyangka ternyata jago banget masak haha yooaa Atin alias Martin yang ngaku-ngaku jadi ambassador pantene ini juga jago banget bikin santapan yang ngenyangin dan enyakk banget sedangkan gue sama Adnin menggigil kedinginan di dalam tenda hehe. Gila oke banget kalo doi lagi masak tapi gue paling benci banget setiap doi “ngebul-ngebul” dideket gue bikin gue batuk doang huh “but big thanks for the most delicious foods ever created at Mahameru, Atin”. Berhubung besok pagi kita harus udah rapi dan segar kembali akhirnya kita tidur deh ber9 dalam satu tenda.

Selasa (21/08/13) Petualang dimulai lagi, dan lagi lagi kita berangkat itu jam 09.50 padahal niatnya jam 08.00 udah siap soalnya kita newbie banget takut kesorean sampe kalimati nanti semakin sedikit waktu istirahat kita untuk summit attack ke Mahameru. Tapi masih banyak kok rombongan yang ada di belakang kita hehe. Trek pembuka untuk petualangan hari ini adalah Tanjakan Cinta, haha, beuh dibawah gue udah nyiapin satu nama loh haha *maungikutinmitosdikit tapi pas lu lagi nanjak malah mikir aja susah bener, kepala udah keleyengan nanjaknya mayan terjal abis, belum harus ngatur napas dan melawan segala debu-debunya haha. Tapi masalah ngeliat kebawah gue sih lulus haha, siapa juga yang mau liat ke bawah orang tinggi banget nanti yang ada gue shock dan takutnya kepeleset mending liat kemana kaki lu akan melangkah aja deh biar selamet haha. Dan akhirnya tantangan tanjakan cinta udah gue lewatin hehe dan dari atas tanjakan cinta pemandangannya lebih keren lagi, karena lu berada ditransisi dua alam yang berbeda yang satu danau dengan segala pohon pohon hijau yang meneduhkan jiwa *ampundehbahasague yang satunya lagi savana yang luas dengan segala rintangan panas dan rumput-rumput tinggi yang menutupinya yang ini biar hati lu kuat lah, hahaha. Karena capek abis nanjak, kitapun istirahat lumayan lama lah sebelum akhirnya turun ke savana. Jalan di savana itu rasanya lu kecil banget deh terlalu luas terlalu panas tapi anginnya itu bikin angan angan lo terbang melayang, haha. Setelah savana kita langsung disambut dengan hutan cemara yang rindang, dingin, dan miistis abisss, yap Cemoro Kandang. Enaknya hiking pas bulan agustus itu ketemu banyak rombongan pendaki tapi juga kalo pas 17an sih kayaknya ga enak soalnya pendakinya terlalu banyak mending kayak kita lah diakhir-akhir agustus gini hehe lagian pas 17 agustus kemarin Mahamerunya malah ditutup dan bikin temen gue, Gisti yang muncak pas itu kecewaa, tapi tetep happy pasti! Nah, dari cemoro kandang ini treknya susah karena harus terus naik naik dan naik hahaha pelan pelan treknya kita laluin dengan baik baik saja walaupun istirahatnya juga semakin sering dibanding pas trekking ke Ranu kumbolo hehe lagian kita kan mau menikmati alamnya dan yang penting kita bahagia haha, disini jantung Martin kumat lagi, karena kita bingung banget apa yang harus dilakuin jadi kita biarin Martin istirahat dan tidur dulu deh sampe jantungnya membaik. Akhirnya jam setengah 4an kita sampe deh di Kalimati dengan udara yang semakin dingin dan angin semilir yang bikin masuk angin hahaha.

Kalimati

Sesampainya di Kalimati kita ga perlu lagi ngambil air ke Sumber Mani kenapa? karena udah diambilin sama porter kita hehe manja yah kita? tapi tendanya belum sempet didiriin jadi sekarang tugas kita buat mendirikan tendanya hehe. Sebelum ngediriin tenda, ada acara surprise party buat ngerayain ulang tahun Didi yang beruntung banget ini bocah punya kesempatan bisa ulang tahun di jalur pendakian Mahameru, kalimati dan bikin semuanya iri men, haha. Melihat moment berharga ini Martin langsung siap dengan kameranya dan siap merekam kenangan kenangan manis keluarga kecil kita disana, hehe. Yang ulang tahun sempet terharu gitu katanya karena sebelumnya doi ga pernah dapet pesta kejutan ulang tahunnya dan ini yang pertama kalinya di gunung semeru, wah wah menang banyak nih didi ga terima gue haha. Dan ga bisa lama lama kita udah harus ngediriin tenda dan harus masak setelahnya langsung tidur biar pas summit attack kita udah dalam keadaan segar kembali hehe. Tapi, pas kita masak nugget ternyata nuggetnya udah basi mungkin karena udah lama ga ditaro di kulkas kali yah, jadi terpaksa kita makan abon dan nasi aja, hehe dan karena masih lapar akhirnya mie instan pun kita sikat juga. Dan sebelum semuanya tidur, wajah Pandi mulai serius nanya ke semuanya siapa yang bener-bener yakin mau nerusin buat summit attack. Gue, Adnin, Ocha saling liat liatan, sebenernya masih bingung sendiri dengan kondisi tubuh yang ga bisa diperkirakan Gue takut banget kalo sampe Hipotermia, Adnin masih batuk batuk apalagi pas summit attack debunya semakin parah, sedangkan si Ocha ga kuat nanjaknya. Tapi gue ngerasa sayang banget kalo sampe ga nyoba summit attack, yah kalo bisa sampe puncak hebat juga tapi kalo ga nyampe setidaknya gue engga penasaran lagi dengan treknya yang parah dan menjadi perbincangan hangat para pendaki hehe jadi keputusan gue udah bulat dengan pertimbangan kondisi badan juga yang udah oke akhirnya gue ikut summit attack bareng 6 orang temen gue lainnya kecuali Adnin dan Ocha yang sebenernya pengen banget tapi takut kondisi badannya malah memburuk.

Summit Attack

Engga kayak pendakian kita sebelumnya pas summit attack ini pendakian yang bikin wajah team gue berubah jadi serius bukan hanya karena pendakian yang dimulai jam11malam dan harus menjaga segala tingkah laku dan ucapan, treknya juga banyak cabang menuju jurang jadi kita harus tetep fokus dengan tanda-tanda disetiap jalurnya, selalu berhitung takut ada yang kurang atau bahkan ada yang nambah hihihi, dan setiap berhenti untuk istirahat kita selalu merapat jangan sampe ada yang kedinginan ataupun kehilangan kesadaran. Ditemani banyak banget team yang juga mau menaklukan Mahameru kitapun berbagi minuman, makanan ataupun sekedar bercanda. Dengan akar pohon sebagai pijakan dan pegangan kita terus melangkah naik, naik dan naik, kadang berjalan, kadang merangkak mata terus fokus menghadap kedepan dan berhati hati dengan jurang yang mengelilingi kita, dan sampailah kita di Arcopodo. Setelah tau treknya kayak gini gue ga nyesel langsung ngecamp di Kalimati karena orang yang ngecamp di Arcopodo itu adalah orang-orang yang udah biasa banget atau super expert naik gunung deh. Lo bayangin aja kalo lo ngecamp di Arcopodo lu bakal jauh banget dari sumber air dan untuk kesana lu harus trekking loncat, merangkak, manjat dengan bawa carrier yang beratnya minta ampun so, jangan ngikutin film 5cm yah teman-teman kalo lo emang pemula sama kayak gue, hehe. Dari Arcopodo, kita langsung menuju Kelik yang anginnya semakin kencang dan dingin belum lagi suasana heningnya yang mencekam dan mistis dengan latar para nama sahabat yang jasadnya berhenti di tempat ini tapi semangatnya terus mengalir kepada kami dan pendaki lainnya. Perjalanan seperti ini bikin lu hanya berpikir 3 hal paling penting dalam hidup lu, bukan harta, tahta ataupun segala kesenangan duniawi tapi 3 hal yang selalu memenuhi pikiran lo yaitu Tuhan, keluarga kecil sesama pendaki, dan keluarga lo yang sedang mendoakan lo untuk pulang dengan selamat. Dan keadaan ini yang bikin gue sedikit trauma untuk naik gunung dan setelah ini gue mau cuti dengan segala pendakian dulu haha.

Semakin lama perjalanan semakin terjal dan licin, pendakian sesungguhnya sudah didepan mata gue, puncak ga keliatan, cuman titik titik cahaya headlamp para pendaki yang lagi berbaris menuju puncak yang gue baru sadar adalah pendakian ini terlalu terjal, terlalu licin, dan puncak jauuuuuhhhh bangeeetttt. Semangat gue turun drastis melihat keadaan kayak gini, harusnya gue ga usah ngeliat keatas, oke sambil ngalihin pikiran gue kalo dipuncak sana pemandangannya luar biasa akhirnya gue naik sedikit demi sedikit dibantu dengan temen-temen gue. Setiap lu ngelangkah 1 kali itu ga ada harganya men turun lagi turun lagi kata orang mendaki di Mahameru itu 3 langkah itu sama dengan 1 langkah haduh. Belum lagi karena yang mendaki Mahameru malam itu banyak juga akhirnya barisan gue kepecah Billy, Martin sama Dimas mimpin di depan, gue sama Didi ada ditengah sedangkan Pandi dan Andri mulai kelelahan dibelakang. Diseperempat jalur Mahameru Pandi dan Andri mulai ditarik pake webbing sama mas Untung soalnya memang engap banget deh mana udaranya penuh debu yang bikin hidung perih dan juga berat badan mereka yang jelas lebih besar dibandingkan gue dan yang lainnya. Billy, Martin dan Dimas mulai ga keliatan lagi di depan sedangkan gue dan Didi janji ga bakal ninggalin satu sama lain pokoknya kalo gue capek didi harus istirahat gitu sebaliknya kalo Didi capek gue juga harus istirahat. Badai mulai turun, energi yang udah mulai terkuras habis bikin keseimbangan gue ga terkontrol setiap naik dan lagi ada badai rasanya gue mau jatoh aja ngegelinding dan langsung nyampe Kalimati, tapi mending kalo nyampe Kalimati kalo nyampenya malah di daerah Blank 75 merinding abislah gue kalo ngedengerin ceritanya. Blank 75 itu daerah berbahaya/jalur tengkorak/Death Zone-nya Mahameru dimana kita bisa tersesat, kecelakaan, terperosok ke jurang, tanah yang diinjak longsor, dis-orientasi tanpa tahu arah mana yang terbaik untuk ditempuh, kehabisan air, kehabisan bekal dsb. dengan ketinggian jurang yang mencapai 75 meter. Setiap ga ada badai kita langsung terus naik tapi baru sepuluh langkah kita udah mulai kecapekan dan istirahat dulu begitu seterusnya sampai akhirnya untuk napas aja susah banget, mata juga penuh dengan debu, muka selalu ditampar pasir yang pedes banget deh, dan anginnya yang kenceng dan dingin banget yang bikin kita susah untuk berdiri, akhirnya gue dan Didi memutuskan untuk ga nerusin perjalanan padahal kita udah nyampe setengah perjalanan kira-kira 3jam-an lagi buat sampe puncak. Tapi kita juga ga berani untuk turun karena langitnya masih gelap dan jalur dari Mahameru ke Kalimati itu gampang bikin orang tersesat ke Blank 75. Dan diem ditengah-tengah sampe langit terang adalah pilihan kita walaupun resikonya juga besar, sesekali harus minggir dan cari tempat aman kalo ada batu yang ngegelinding atau ada pendaki lain yang turun, dan beresiko banget dengan Hipotermia keadaan itu bikin gue serba salah deh. Badan gue sama Didi udah sama sama menggigil parah, jari-jari udah mulai kaku, napas sesak, tapi energi juga down banget akhirnya kita makanin madu dengan harapan badan jadi anget dan punya energi lagi tapi kita lupa banget kalo diantara kita berdua ga ada yang bawa minum akhirnya madu malah bikin kita kehausan. Bingung harus gimana, soalnya yang bawa minum cuman si Dimas sama Mas Untung sedangkan mereka semua di depan. Terakhir kita juga telat dapet kabar kalo Andri sama Pandi udah nyerah dan turun duluan padahal kalo mereka turun gue sama Didi juga mau ikut turun barengan.

1176372_10200739062455285_1727029071_n
Rindu akan Matahari di Mahameru

Dan akhirnya ga ada yang bisa kita lakukan lagi selain saling ngejaga dari hilang kesadaran dan tertidur karena dalam keadaan Hipotermia kayak gini tidur bisa memperburuk keadaan lo. Jadi, sambil curhat ngalor ngidur kita juga senam jari, senam tangan, kaki, wajah ditempat kayak orang waras haha ga perduli juga orang-orang dengan apa yang kita lakuin, ini demi keselamatan kita men, haha. Eh pas gue lagi ngeliat kesekeliling eh ternyata ada mas Untung lagi duduk deket kita, si Didi langsung manggil doi dan langsung minta air minum karena mulai dehidrasi dan mas Untung bilang kalo Martin juga udah turun karena jatungnya udah mulai sakit dan takut kumat lama lama diketinggian yang membahayakan ini, gue shock, Martin turun sendirian dalam keadaan jatungnya yang lemah! Gue sama Didi bingung tapi juga cuman bisa ngedoain Martin dari sini semoga dia nyampe tenda di Kalimati dengan selamat. Jadi, yang masih bertahan di Mahameru cuman tinggal gue, Didi, Dimas, sama Billy doang. dan kita juga ngedoain Dimas sama Billy yang semoga nyampe puncak Mahameru dengan selamat. Waktu terasa lama banget sampe ga ada topik lagi yang bisa diceritain dan akhirnya kita fokus dengan bergerak, bergerak dan begerak biar hangat. Sesekali ngamatin langit dan cari tau dimana Matahari bakal muncul.

1146700_10200739069895471_608638818_n
Rasa syukur debu dan pasir

Jam5pagi langitnya mulai sedikit berubah, kita ga mau kehilangan moment berharga kayak gini, hampir mati di Mahameru akhirnya kita berhasil dapetin foto yang paling susah banget kita dapetin sepanjang perjalanan ini, Alhamdulillah bersyukur luarbiasa akhirnya kita selamat turun dari Mahameru dan pas nyampe Kelik, gue dan Didi langsung bingung dengan 2 jalur yang diliat-liat ga memungkinkan gue coba liat jalur kanan dan Didi liat jalur depan, dan akhirnya kita mutusin untuk nunggu orang lain bareng kita karena kita takut banget kalo sampe tersesat, haha. Untung banget loh kita ga jadi lewat jalur kanan padahal gue tadi udah nyaranin lewat jalur kanan hehe maap maap, soalnya jalur kanan ini langsung ke jurang 75m atau Blank 75, terima kasih Tuhan telah selamatkan kami sekali lagi. Dan akhirnya satu orang turun dari Mahameru dan kita jadi turun bertiga Fiuh, tenang gue. Jam8 pagi akhirnya kitapun sampai di tenda. Ngedenger suara gue, Adnin langsung Histeris manggil manggil nama gue “Epong, itu epong!” langsung buka tenda dan meluk gue “Ya ampun gue khawatir banget, soalnya Martin sama Dimas sampe bilang pas dia turun ga ngeliat lu berdua gue takut banget kalian kenapa-napa.” waduh kita sampe ga ada yang liat gini yah, “Tapi Martin selamet kan? Dimas udah turun?” tanya gue sambil masuk ke dalam tenda “Pokoknya tinggal billy doang pong yang belum nyampe, semoga sih dia nyampe puncak paling engga dia nyampe tenda dengan selamat deh.” dan bener aje pas sesi bagi bagi cerita ternyata Pandi, Andri, sama Martin sempet kesasar dulu di daerah Kelik. Martin udah hampir nangis aje karena doi kesasar sendirian dengan jatungnya yang melemah sedangkan si Pandi ngakunya nemuin carrier orang hampir ketutupan pasir yang ga berani banget dia buka takut masih ada orangnya yang make dan ketutupan pasir juga, hihi. Gila, gue jadi ga nyesel milih nunggu ditengah-tengah dibandingkan harus turun dalam keadaan langit masih gelap dan beresiko tersesat. Tapi, akhirnya si Andri, Pandi dan Martin ketemu dan turun bareng sampe Kalimati.

aku dan mahameru
aku dan mahameru

Perjalanan Pulang

turuuun terus tuuruun
turuuun terus tuuruun

Di kalimati dari subuh udah mulai Badai pasir yang parah banget deh, tenda kita pasti udah terbang kalo ga ada kita didalamnya. Didalem tenda aja kita udah terkocok kocok sama anginnya yang super guueedee belum lagi suhu di tenda yang panas banget berbeda jauuuuhh sama suhu diluar yang rendah, kepala gue udah puyeng banget deh pokoknya dari beku sekarang mendidih akhirnya gue tidur deh. Dan tiba-tiba Billy datang dengan wajah senang tapi kusam kena debu bercampur keringat dan sangat bersyukur ternyata doi nyampe puncak semeru coy, hahaha gila Billy oke banget fisik dan mentalnya haha padahal ini Semeru gunung pertama yang dia daki loh, standing applause deh buat Billy. setelah cerita cerita sebentar kitapun istirahat sambil nunggu badai mereda.

Jam1 siang kita selesai membereskan tenda dan siap untuk turun ke Ranu Kumbolo lagi. Alhamdulillah banget kami bisa berkumpul lagi lengkap, sehat, dan bahagia haha. Dan trek perjalanan turun tentunya lebih enak daripada naik hehe muka kita kalo pas nanjak buat senyum aja susah tapi pas pulangnya sepanjang jalan nyanyi nyanyi sambil ketawa ketawa haha tapi siapa bilang turun tuh gampang pegel banget deh kaki ga kayak pas nanjak tapi emang sih ga secapek nanjak jadi kita juga sering istirahat buat ngabisin cemilan coklat hehe ditengah jalan juga ketemu rombongan lain yang lagi ngerujak, akhirnya kita ikutan nimbrung deh dan jadi kepengen ngerujak kalo udah nyampe malang tapi ga kesampean sih sampe sekarang hehe. Dan akhirnyaa kita syuudah sampai di Ranu Kumbolo, niatnya kita bakal ngecamp lagi nih disini besok paginya baru deh balik ke Ranu Pane, hehe.

Di Ranu Kumbolo ini nih akhirnya penantian si celeng Pandi jadi kenyataan jugaa broo please lah udah 19 tahun lebih doi ngejombs haha dan akhirnya cewe pertama yang ngehapus status si celeng ini adalah yahhh siapa lagi kalo bukan ratu pelo, Adnin, hahaha. Gilaa, siapa kali yang ngajarin ini anak jadi sangat amat romantis sekali Ranu Kumbolo coy, doi nembak cewek di Ranu Kumbolo hahaha padahal dulu sama soang aje doi takut, tapi karena Adnin, si Pelo sekarang sudah berubah hahaha. Dan gue sangat mendoakan semoga kalian langgeng sampe kakek nenek yah tapi jangan lupa sama gue dan didi yah, jangan sampe ngebuang kita yah dan inget inget kalo lagi ngumpul jangan jadiin kita kambing conge kalian yah huhuhu 😥 tapi rumah gue siaapp kok jadi tempat pacaran lo lagi nin hahaha. Pulangnya kita lewat jalur aye aye yang tentunya lebih baaanyyyaaakk turunannnya memang, tapi kelewat banyak sampe ga nyampe nyampe haha mungkin karena jalurnya lebih membosankan kali yah jadi kita ngerasanya jauh banget padahal ini jalur cepetnya loh, hehe.

Jam4 sore akhirnya kita sampai di Ranu Pane lagi hehe. Abis magrib kita langsung deh naik jeep lagi menuju Malang dan pada ribet banget deh ngurusin gue yang harus pergi ke kosan Yoshi dulu sedangkan yang lain harus ke terminal Arjosari buat ke Surabaya langsung karena kereta balik gue juga kepisah sama mereka, gue dari malang sedangkan mereka dapetnya dari Surabaya dulu. Dan Akhirnya gue mutusin untuk naik ojek untuk sampe kosan Yoshi hehe makasih yah teman teman dan maafin gue karena bikin kalian khawatir. Yah lagi lagi gue balik ke Bandung sendirian walaupun sebenernya mereka dapetnya juga yang ke Bandung dulu sih jadi nanti ketemu lagi di Bandung. Setidaknya nyampe kosan Yoshi gue bisa langsung istirahat dan bersih bersih hehe dan ini penting banget soalnya seninnya gue udah langsung ngampus ga kayak yang lain yang liburnya masih ada 1 minggu lagi jadi gue manfaatin waktu gue dengan beristirahat walaupun sedih juga sih sendirian huhuhu. Kereta gue berangkat jam 12.45 dan ternyata orang disebelah gue itu baru hiking dari Semeru juga di tanggal yang sama akhirnya gue tuker tukeran cerita deh sama doi tapi bedanya doi nyampe puncak soalnya sebelum naik ke Semeru doi naik gunung Manglayang dulu ga kayak gue haha sama persis tuh sama si kampret, Gagas, tapi kalo si Gagas berakhir dengan menyedihkan haha.

Dan akhirnya gue puuuulaaang ke Bandung dong, eh surprise banget ada nyokap gue baru dateng dari Tangerang haha doi takut banget gue kenapa napa kali yah Sorry ya mom bikin ga bisa tidur seminggu ini hehe. Kami semua sehat dan bahagia kok hehe. Dan suatu kebahagian dapet kesempatan melakukan petualangan ini bersama kalian, teman-teman see you next holiday! 😀

1185858_10200738897611164_1159322488_n
salam kami yang sedang berbahagia

video dokumentasi kami

http://www.youtube.com/watch?v=ua1ofQ0Cy7U&feature=youtu.be&a

Liburan di pesisir Lampung

pulau kiluan
pulau kiluan

Liburan semester ini nikmat banget bagi gue, dari pertengahan mei hidup gue udah nyantai kayak di pantai, selow kayak dipulow acara kampus gue cancel dan gue langsung aje caps to my beloved hometown, Tangerang. Sadar kalo liburan gue lama banget, gue mulai itung-itung duit tabungan dan contact si duo superpelo adnin sama pandi temen yang selalu setia ngegembel bareng gue yang punya cita-cita keliling indonesia. Sebelumnya tanpa si raja pelo pandi, gue sama adnin udah mulai pemanasan liburan ke baduy, dan rencananya setelah pandi nyampe Tangerang kita baru deh liburan ke pulau sebrang tepatnya di bagian selatan sumatera, Lampung. Yaps, gue sendiri udah pernah ke lampung tapi itu pas gue masih imut dan polos banget umur gue aja masih 12 tahun yah kalo sekarang sih gue udah bermetamorfosis jadi gadis nan ayu, hehe.

Tujuan perjalanan kita adalah pulau kiluan dan pesisir kalianda dimana gue punya sodara jauh disana. Dan sekarang waktunya kita nyari nyari temen yang asik buat diajak ngegembel. Akhirnya dipenghujung waktu kita berhasil ngajak Pian alias Mumun alias Panda dan ade sepupu gue yang super rempong Nisa yang masih berusia 17th. Dengan perhitungan yang matang akhirnya kita berangkat saat seminggu sebelum masuk bulan puasa tepatnya hari rabu, 3 juli 2013. Tapi beberapa hari sebelum berangkat kondisi badan gue tiba-tiba ga fit harus bulak balik ke kamar mandi dan nafsu makan berkurang 180 derajat, eh ternyata si Adnin juga sehati banget sama gue tapi doi lebih parah, doi kena maag akut. Belum lama gue tau penyebabnya, dari Dimas temen ngetrip kita ke Baduy yang juga sakit perut akut sepulang dari sana, dugaan kami adalah kami meminum air dari aliran air di desa yang kemungkinan sudah tercemar, hadeuh. Tapi masalah sakit perut yang menimpa kami ini bukan masalah yang sepele terutama bagi Adnin, di hari H sakit doi malah tambah parah dan akhirnya kami menunda perjalanan sampai besoknya. Tapi karena kita mau berangkat dari subuh akhirnya gue sama Nisa nginep dirumah Adnin dan Pian nginep di rumah Pandi jadi besok kita bisa langsung cus ke terminal.

Kamis, 4 Juli 2013 pukul 05.15 kami berangkat dari Kelapa Dua ke pool AJA kebon nanas Tangerang disusul dengan naik bus Arimbi jurusan Tangerang-Merak dengan tarif  baru akibat BBM naik Rp21rb. Jam 9 pagi kita akhirnya nyampe di Pelabuhan Merak, horee. Abis nyoba kamera barunya pandi kita akhirnya langsung beli tiket kapal Ferry dengan harga Rp13rb. 3 jam dikapal lumayan bosen makan udah, foto-foto udah nah yang seru nontonin kekonyolan salesman kapal yang lagi nawarin tas khas di kapal ferry ceunah, kalo mau bikin tasnya jadi besar ada mantranya yaitu pukul tiga kali tasnya sampe bunyi prok prok prok jadi deh haha, sumpah ini konyol tapi temen gue anak Fisika yang berasa nemu teori baru dari tas macem tu, terkesima dan langsung diborong buat oleh-oleh ketua himpunannye, Wawi (ini cowo loh) setdah Pian kejombloannye udah diujung derita banget, kasihan gue. Jam 12 siang kita sampai juga akhirnya di ujung selatan pulau sumatera nan keras ini haha. Dari pelabuhan Bakauheni menara Siger terlihat luar biasa sambil ngebisikin kita “klian sudoh sampek lampong, coy!” (ini hasil dari kesotoyan gue tentang dialek lampung sorry banget kalo salah). Baru aja keluar kapal udah banyak banget yang ngerebutin kita udah kayak artis yang ga dikawal, semuanya pada minta tanda tangan haha engga deh mereka pada nawarin travel yang ga jelas kemana tujuannya disini lu harus kuat iman, kuat fisik, dan kuat menolak semua tawaran para pria karena bus ekonomi yang harganya terjangkau juga bertebaran dimana-mana dan menjadi pilihan yang tepat hehe.

IMG_3997 [800x600]

Abis makan siang dan solat dzuhur kita langsung aje naek bus non ac tujuan rajabasa dengan harga 20rb saja haha. Kita turun di Kalibalok yang tempat berbagai travel agent bermukim satu satu kite datengin nyari harga paling cocok tapi akhirnya kita malah deal sama travel agent @kiluandolphin yang menurut kita paling tepercaya karena trek ke kiluan itu ga main main medannye serem coy, sepi ga ada transport lain kecuali sewa mobil, supirnya juga ga boleh sembarangan dan yang paling menyesakan adalah mahal karena kita harus mengeluarkan uang 800rb per rombongan. Salahnya kita ga booking dari sebelum berangkat jadinya kita harus nunggu dijemput sampe jam9 malem. Yah untungnya ada Giant di deket situ, jadi kita bisa ngegaul dulu deh disana.

kongko dulu di Giant
kongko dulu di Giant

Setelah akhirnya kita dijemput kitapun melepas kelelahan kita di mobil sambil ngobrol ngobrol sama sang supir biar sekalian jadi tour guide gitu hehe. Dan bener banget kalo medan ke kiluan itu serem banget abis jurang langsung laut, jalannya curam banget, jalanannya rusak, kita berangkatnya malem dan sekali ngelewatin sungai, untungnye si Pandi jago banget bikin si supir ga ngantuk haha gilaa petualangan banget, yaa gaakk siichh? haha. Jam 1 pagi akhirnya kita sampe juga di teluk kiluan, masih di teluk ye coy belom nyampe pulau kiluan ini haha. Dan karena ga memungkinkan untuk nyebrang akhirnya kitapun numpang tidur di saung yang hampir roboh. Dengan selimut (dibaca:mukena) yang ala kadarnye kita akhirnya tidur sambil menunggu jam 5 pagi sebelum akhirnya kita berangkat buat berburu lumba-lumba.

IMG_4074 [800x600]

gue dan si super rempong
gue dan si super rempong

Jam 6 pagi kita udah siap untuk berburu lumba-lumba, kamera udah oke, lifejacket udah dipake, jukung udah disewa, barang barang udah di taro di basecamp pulau kiluan jadi kita langsung capcus aje naik jukung untuk yang pertama kalinye hehe. Dan dengan rombongan lainnya kita akhirnya berangkat bersama ketengah laut. Sayangnya langit pagi itu kurang mendukung, agak mendung jadi kurang maksimal deh kita nontonin lumba-lumbanya tapi saat mendung aja banyak banget kawanan lumba lumba yang lagi main dan lumba-lumba itu emang ikan yang paling lucu, rasanya pengen banget dicium lumba-lumba kayak waktu gue masih umur 3 tahun di gelanggang samudra ancol, tapi lumba lumba di kiluan ini pada malu malu baru mau minta kenalan, doi udah pada kabur aje untungnye bapak yang ngebawa jukung kami lihai dan cekatan jadi kita berhasil deh ngeliatin lumba lumba loncat dengan jarak 5 meter doang dari kita hehe wih dari setiap jukung berteriak kegirangan gara gara digodain sama lumba-lumba kecuali jukungnye Pian, plis lah pian masih aje meratapi kejombloannya doi ngeliat lumba lumbanye datar banget ga ada raut bahagia pada mukanya yang memang kurang bahagia haha. Memang di laut ini adalah habitat lumba lumba terbesar se-Asia jadi lo ga bakal nyesel buat nonton atraksi lumba-lumba langsung di habitatnya hehe.

IMG_4188 [800x600]
lumba lumba
jam 9 pagi kita kembali ke pulau kiluan dan langsung tertarik mau nyoba snorkeling di pulau kelapa. Ini pertama kalinya gue dan Adnin snorkeling, dan gue baru inget juga kalo kita belum ada yang makan dari semalem so perut gue kosong dan maag peninggalan trip ke Baduy masih mendera gue juga ditambah gue emang agak enek banget kalo harus ngegigit alat snorkeling yang gue gatau itu abis dipake siapa dan udah dicuci sebersih apa,, uwweeeekk jadilah gue mual luarbiasa saat masukin itu alat kemulut gue, sedangkan yang lainnya malah ngetawain kenorakan gue yang disusul juga sama Adnin. Pas lagi asik asiknya berenang si Pandi tiba-tiba nemu ikan mati yang ditaliin entah itu bekas mancing atau apa yang jelas setelah dilihat dan ditelaah ternyata itu bayi ikan hiu coy, beeuuh gue panik, si pandi malah penasaran luar biasa kayak biasanya. Gue mikir kalo ada bayi ikan hiu disini berarti induknye juga ada dong oohh noo langsung aje gue pergi ke tepi pantai ga mau ngambil resiko. Akhirnya karena kita udah laper banget kita putuskan untuk pergi ke pulau kiluan untuk mengisi amunisi hehe.

Abis makan kita langsung dianter ke basecamp ke-2 untuk trekking ke laguna tapi setelah para single boy solat jumat. Abis itu kita langsung aja trekking ke laguna ditengah jalan kita malah terjebak ujan dengan kondisi badan gue yang belum membaik juga membuat gue ga fokus dan akhirnya kepleset tapi alhamdulillah ga separah bempernye adnin waktu kepleset di Baduy, hehe. dan ujan ternyata tambah gede, kamera dalam bahaya, ombak juga semakin berbahaya pas kita harus ngelewatin batu karang yang besar dan licin dan sering banget diterjang ombak akhirnya kita nyerah dan memutuskan untuk bermain di pantai aja ga jadi pergi ke laguna hehe. Dan main lah kita di Pantai, Gue sibuk ngebersihin celana karena kepleset dilumpur, Pandi sibuk ngurusin kamera, Nisa maenan ombak, Pian nyari kerang eh, si Adnin malah main air sama mas Amir (kalo ga salah nama) tour guide kita disana haha doi udah ga tahan kali ye dengan kesendiriannya haha.

Setelah capek seharian main di laut akhirnya kita balik ke basecamp dan bebersih seadanya sebelum kita pergi dari pulau kiluan. Kita dijemput jam 5 sore dan setelah nego lagi kita akhirnya dianterin ke kalianda tempat sodara jauh gue dengan tambahan tarif 200rb. Ditengah jalan mobil berenti di salah satu pusat oleh-oleh tapi karena mager banget ngambil duit didalem tas akhirnya yang beli oleh-oleh cuman si Pandi doang sisanya cuman ngeliatin Pandi dan kembali meneruskan perjalanan. Rumah sodara gue itu dipesisir dan sedihnya sang supir ga ngerti caranya pergi ke pesisir dengan insting seadanya akhirnya gue mencoba mengingat-ingat kembali 8 tahun yang lalu terakhir gue kerumah sodara gue ini, dan akhirnya kami sampai juga jam 12 malam walaupun sempet kelewatan sedikit hehe.

Sampai disana kita langsung disambut hangat sama kakek, nenek, om, tante jauh gue hehe abis ngobrol dan minum teh hangat kitapun akhirnya solat dan langsung tidur. Besoknya sarapan ubi goreng dan nasi cumi item udah nungguin gue haha tapi sedihnya mual gue yang belum sembuh juga bikin gue ga nafsu makan dari mulai perjalanan sampai saat itu padahal perjalanan kali ini paling gue nantikan adalah makanannye secara makanan kesukaan gue banget cumi  jadinya gue makan cumi item kesukaan gue udah kayak makan nasi doang tawarr rasanye sedangkan temen temen gue nikmat banget makanye terutama si Pian yang dari awal sampe akhir setia jadi tempat sampah gue huhu. Abis makan jukung yang lain udah menanti kite aje haha yaps, pagi itu kita emang berencana ke pulau sibeusi kebetulan gue juga ada sodara disana jadi kita pergi aje deh naik jukung keliling selat sunda hahay sumpah asik banget ngelewatin banyak pulau bertarung sama ombak dan perang melawan matahari dan idung gue yang selalu langganan kebakar matahari setiap pergi ke pantai, huhu. Perjalanan 2 jam dari pesisir dan akhirnya kita sampai di pulau sibeusi, kebetulan sodara gue punya rumah yang langsung menghadap laut jadi romantis banget tinggal disana seromantis hubungan Adnin sama anjing anjing disana haha.

IMG_4351 [640x480]
rumah panggung
Abis makan siang kami tertarik untuk pergi ke rumah pohon di tepi pantai dan langsung aja kita pinjam 2 motor untuk pergi ke sana. Dan pas sampe sana kebetulan langitnya cerah dan pantainya sepi, bersih dan indah banget haha si pian semakin asik nyari kepiting sisanya asik foto foto.

bidik bidik dan bidik
bidik bidik dan bidik
lengkungan golden section
lengkungan golden section

Rumah pohonnya bagus sih tapi agak horor dan pintunya dikunci jadi kita cuman bisa main disekelilingnya aja.

970077_10200288553921032_1050590141_n
rumah pohon
IMG_4377 [640x480]
baso ikan
aku diantara dua kapal
aku diantara dua kapal

IMG_4396 [640x480]

Setelah itu kamipun  pulang karena takut motornya mau dipake dan jalan jalan sore keliling desa pesisir sambil nyobain baso ikan buatan warga setempat setelah asik jalan jalan akhirnya kami duduk santai didermaga sambil menunggu fajar terbenam kita romantis kan? Malamnya Pandi dan Nisa ikut rombongan pemancing dan duduk di atas kapal gue sama adnin awalnya ikutan tapi bosen banget nungguin ikan yang bakal ngePHPin lu doang haha akhirnya kita berdua ngegodain Pian yang lagi asik menyendiri sambil ngedengerin lagu dari Hp tanpa headset, Pian plis! Dan parahnya Pian beneran ga bisa diganggu udah kayak kesambet si gadis jembatan ancol akhirnya gue sama adnin curhat curhatan sambil nyanyi nyanyi kayak orang gila didermaga dan sesekali berenti gara gara diliatin orang yang mau naro barang kekapal haha.

dermaga penuh cerita
dermaga penuh cerita

IMG_4340 [640x480]
ceria itu sehat
Setelahnya kita malah kelaperan dan akhirnya pesen mie instan di salah satu warung kopi disana berhubung gue sama adnin perutnye lagi ga bisa diajak temenan akhirnya kita berdua pesen energen aja hehe. Setelah capek berkeliling kitapun pulang dan beristirahat, gue, Pian, Nisa langsung tidur sedangkan si Pandi sama Adnin ga ngerti deh semaleman mereka ngapain sampe tiba-tiba paginye si celeng pamerin hasil tangkepan ikan “cere”nya semalem haha. Setelah bersih bersih kita pun bersiap-siap untuk pulang dan naik ke kapal perahu yang cuman pergi ke pelabuhan canti setiap jam 8 pagi aja. Dan perjalanan naik kapal perahu ga seru banget mending naik jukung menerjang ombak deh, beuuh naik kapal perahu itu berasa banget ombaknya kalo kita ga tidur selama perjalanan bisa mabok laut deh soalnya kita ga dibolehin duduk diatas kapal yang sejuk tapi kita harus didalem kapal yang sumpek banget. Fiuh, tapi akhirnya jam 10 kita udah sampe di pelabuhan canti dan tinggal naik ojek sekali dan sampe deh kerumah kakek jauh gue lagi.

Sesampenya gue dirumah gue langsung aje mandi dan beres beres karena kita bakal pulang siang ini. Sehabis makan siang kita langsung dijemput sama angkot yang bakal nganterin kita langsung ke pelabuhan Bakauheni. Setelah pamit dengan sanak saudara haha kitapun langsung bikin gaduh angkot dengan becandaan kita ini sambil makan tahu isi yang masih anget dan rasanya enak banget. Setelah melewati pasar penumpang angkot jadi semakin banyak dan bikin kaki dan punggung jadi pegel-pegel tapi akhirnya jam setengah 3 kami sampai juga di pelabuhan bakauheni. Setalah membeli oleh-oleh kami langsung membeli tiket kapal AC karena badan kami yang sudah sangat lelah dengan harga 21rb. Dan sepanjang jalan gue sama Adnin malah sibuk mikirin masa depan kami yang sangat realistis yang sangat dewasa sekali tapi juga diselingi mimpi mimpi yang gila ala kita berdua haha. Jam setengah 7 malem kami akhirnya kembali sampai di pelabuhan Merak, Banten dan segera menuju bus Arimbi tujuan ke Tangerang. Sepanjang jalan gue tidur dong secara capek banget haha dan karena macet, kita akhirnya sampai Tangerang jam 10 malam. Dan berakhirlah perjalanan kami kali ini.

pulau sibeusi
pulau sibeusi

Eiits, tapi berhubung waktu liburan belum selesai kami masih merencanakan trip lainnyaloh haha yang jelas lebih mendebarkan dan mengharukan, perjalanan kami nanti akan menjadi perjalanan yang penuh dengan usaha keras dan keyakinan yang kuat. hehe see yaaa 😀

Belajar mengenal alam dengan Suku Baduy

Baduy Luar
Baduy Luar

Sabtu kemarin 15/06/13 gue dan lagi-lagi adnin yang namanya selalu menuh-menuhin blog gue karena memang gue seringnya kemana-mana bawa ini makhluk yang menfitnah dirinya sendiri sebagai orang paling ‘kece’ berhasil trekking ke Baduy. Trekking ke baduy sebenernya udah jadi planning gue dan adnin bulan maret kemarin tapi berhubung perizinannya susah dan bertepatan dengan bulan karo dimana penduduk suku baduy melakukan ritual perayaan Kawalu jadi kita lupakan sejenak trekking ke sana. Tapi beruntungnya gembel kesepian yang kepengen dipanggil Fafa, (kayak nama gay yang haus belaian wanita) yang kami pungut di Banyuwangi januari lalu ngajak kita kesana. Awalnya gue shock pas tau trekking ini udah tersebar keseluruh penjuru tanah air dan si Fafa kayak travel agent dadakan, alhasil yang ikut katanya ada 40 orang, What? is it trekking or pengajian? tapi takut terlalu banyak ngerepotin akhirnya gue diem aje ngamatin muka jombs yang kentel pada diri Fafa dan Adnin, haha. Setidaknya di team gue ada Dimas yang udah kita kenal juga yang setia menemani Fafa yang kami pungut juga di bayuwangi sehabis mereka honeymoon bareng di lombok. Terus setelah denger ada 1 orang yang ngebatalin trekking ini, gue dan Adnin langsung ngajak teman SMA kami, Demon (Dea Monica) yang punya silsilah keluarga dengan burung hantu, haha canda mon. Alhasil doi ngajak ‘temen’nye Billy, pengangguran lajang dari pondok kopi.

Rencananya hari jumat Demon mau bermalam di kosan Adnin bareng gue dan Billy kita titipin di kosan Pian. Tapi tiba-tiba mereka baru ngabarin kalo baru selesai UAS jam setengah 5 sore dan dapet travelnya yang jam setengah 8 malam dari Bandung. Sedangkan kosan Adnin ada jam malam sampe jam 10 karena yakin mereka ga akan nyampe kurang dari jam 10 akhirnya Adnin minta izin kepada penjaga kosannya untuk meminta kunci kosannya malam ini. Dan takut gue dan Adnin ketiduran secara hari itu kami capek banget, kamipun akhirnya nonton film genre horror slasher yang dilanjutkan cerita-cerita hantu penghuni tanah air. Jam 12 malam tiba-tiba Demon mengabarkan mereka tersesat entah di Depok sebelah mana, dan akhirnya mereka memutuskan untuk bermalam di musola Pom bensin. Tapi karena udah terlanjur melek akhirnya kami meneruskan cerita sampai jam setengah 4 pagi kami baru tertidur dan harus terbangun lagi jam 5 pagi. Demonpun mengabari kami lagi kalau mereka udah nunggu di Stasiun dan kebetulan yang ngangkat telponnya adalah gue yang dalam keadaan setengah sadar dan terjadilah miscom. Gue ngira Demon dan Billy udah  nunggu kami di St. Tanah Abang sesuai meeting point dengan Fafa dan rombongan. Tapi ternyata mereka lagi nunggu kami di st. UI dari jam 5 dan bermaksud untuk berangkat bareng ke st. Tanah Abang. Karena ini miscom, jadi gue baru tau mereka belum berangkat itu pas kami udah ada di kereta di st. manggarai. Akhirnya setelah minta maaf gue suruh doi naik kereta langsung ke Tanah Abang, haha. Dan dimulailah lagi kejar-kejaran dengan kereta, gue dan adnin telat 10 menit di st. Tanah Abang dan baru segitu aje udah diomelin sama Fafa belum lagi si Demon yang baru on the way Tanah Abang. Sedangkan kereta ke rangkas bitung berangkat jam 07.55. Semakin ngerasa bersalah aje gue kalo si Demon akhirnya beneran telat dateng, tapi di detik detik terakhir dimana tinggal gue, Adnin, fafa, dan 2 orang temannya yang belum masuk ke kereta, lari kocrat kacrit pas ngeliat mata demon yang membelalak muncul dari kerumunan, haha. Akhirnya kami semua lari menuruni tangga yang penuh penumpang dan akhirnya masuk ke dalam kereta yang udah dari tadi manggil kita, fiiiiuuuuhhh. Eits, itu belum berakhir.

Karena ga dapet tempat duduk lagi akhirnya gue sama adnin misah duduk dari rombongan, setelah gue tanya kira-kira kapan kereta nyampe turun di Rangkas Bitung, Fafa bilang sekitar jam 2-3an, hah mampus lama banget, akhirnya gue dan Adnin tidur dengan tenang sepanjang jalan. Tapi gue akhirnya bangun karena panggilan alam, dan tiba-tiba Fafa dateng ke kursi kami, guepun tanya doi lagi kapan kita sampe, terus dia bilang ga tau bentar lagi kali, dan itu baru jam 10an, lah katanyakan masih lama dan akhirnya gue juga tambah bingung dan pergi ke toilet. Sekembalinya gue dari toilet tiba-tiba semua penumpang turun dari kereta, dan curiga gue mulai muncul, gue carilah plank nama stasiunnya tapi ga ketemu akhirnya gue kembali ke Adnin dan Fafa udah menghilang entah kemana, pas gue hampir mau nanya penumpang kereta lagi berenti di stasiun apa tiba-tiba Demon nelpon dan teriak nyuruh kita turun secepatnya dari kereta karena cuman tinggal kita yang belum turun kereta, dasar bego kita udah nyampe st. rangkas bitung dan untungnya kereta ga langsung berangkat lagi kalo ga trip gue dan adnin gagal total pastinya, haha.

Dari Rangkas Bitung kami langsung naik mobil Efl yang udah disewain sama Fafa sebelumnya biar lebih cepet sampe ke desa Ciboleger yang merupakan perkampungan terakhir yang bisa dilalui kendaraan. Perjalanan ke desa Ciboleger ngabisin waktu kurang lebih 2 jam dan dejavu gue udah mulai muncul saat perjalanan naik Elf yang mirip banget dengan perjalanan ke Sempu januari kemaren. Sampe disana perut gue udah kotar katir isinye cuman angin doang, sendawa, kentut, sendawa, kentut, gue masuk angin tapi bukan cuman gue, si jomlo melarat (Adnin) ini juga masuk angin yang lebih parah dari gue, ini akibat kita begadang dan belum masukin makan sama sekali. Dan karena takut perut gue bergejolak akhirnya gue dan Adnin misah lagi buat makan soto, soalnya kalo makan yang goreng-goreng dan kering-kering bikin enek, tapi kita digetok banget harganya masa cuman beli soto yang isinya ga ada setengahnya dari mangkoknya sama nasi dan es teh harganya 18rb. Sedangkan yang lainnya berhasil makan cuman ngabisin 10rb. Tapi gapapalah yang penting gue kenyang, haha. Jam 1 siang setelah shalat dzuhur kami mulai berbaris kayak anak TK dan berjalan melewati jalan perkampungan. Disini semangat kami masih full karena yang dilewati perkampungan, ladang, perkampungan, ladang. Tapi semakin lama tanjakan semakin curam dan licin banget untung gue pake sepatu sport yang setidaknya ga bikin jalanan semakin licin ga kayak Adnin yang dengan pedenya pake sepatu crocs, lu pikir kite mau ngampus, alhasil doi kelimpungan jatuh bangun sampai keram kakinye terulang lagi, ga di sempu, ga di baduy, Adnin celalu keram, tapi karena ga ada Pandi akhirnye mas-mas yang gendutnye hampir sama kayak pandi seperti malaikat bagi jomblo renta ini, doi bawa counterpain dan betis Adnin yang sama besar dengan bokongnya diurut sampe sembuh. Dikit demi sedikit doi mulai sembuh tapi tetep renta jadi butuh pegangan, selain berpegang pada Agama, doi juga bergantian berpegangan dengan mas-mas mana aja yang ada dibelakangnya termasuk mas Billy, mas Dimas, mas demon, dan mas Epong, Ehhh salah!

9358_4908675162501_1957556650_n

Sepanjang jalan team gue ini saling membullly dan membuka aib temennya sendiri tapi kita semua aibnya hampir sama sih yaitu lemah fisik dan lemah juga hatinye, haha so bagi adnin dan Fafa trekking ke baduy ini sarana nyari pengobat hati yang takunjung datang, haha. tapi semakin lama yang awalnya kita ada dibarisan depan sekarang jadi dibarisan terakhir kedua. Rombongan yang paling terakhir lagi, rombongannya Fafa doi sih beralasan mau sapu bersih rombongan tapi gue yakin ada niat busuk diotaknye secara rombongan terakhir mayoritas cewe-cewe haha. Dan entah gimana awalnya akhirnya team gue kepisah sama Dimas yang lagi romantis-romantisan sama Wina, cewe yang akhirnya direbut diem-diem sama Fafa, haha. Dan tersisalah gue, Adnin, Demon, Billy dan Mas-mas yang tadi nolong Adnin. Tapi karena si mas-mas ini udah DUA PULUH kali ke Baduy dan udah hapal semua jalannya akhirnya kita tenang-tenang aje dan ngikutin kemana mas-mas ini melangkah. Suasana mulai berubah yang tadinya sawah, rumah penduduk sekarang jadi hutan dan langit udah semakin gelap ini tandanya udah masuk Baduy Dalem dan udah mulai dilarang foto-foto. Oh iya sebelumnya perkampungan yang kita lewatin itu Baduy Luar yang masih boleh bebas foto dan ada 3 jembatan bambu yang kita lewatin. Dan karena langit makin gelap dan udah capek juga akhirnya mas-masnya nawarin kita lewat jalan pintas, wes kita sih langsung semangat dong. Tapi sialnya diujung jalan pintas yang langsung bersebrangan sama Baduy dalem jalannya ditutup dan dilarang untuk dilewatin karena ini bekas upacara adat yang mereka lakuin. Alhasil kita berlima balik arah dan telusurin jalan pertama yang dilalui rombongan lainnya. Suasana makin mencekam karena hutan semakin gelap dan si masnya udah jalan jauh didepan, karena gue takut doi ninggalin kita berempat di tengah utan akhirnya yang awalnye gue jalan bareng Adnin akhirnya gue ninggalin tuh anak sama Billy, Demon buat ngejar tuh mas-mas, eh ini orang ternyata super baik dan nunjukin jalan sampai di Baduy Dalam. Wah, akhirnya kita sampai juga di Baduy Dalam!

Tapi gue karena hari udah malem dan semua rombongan udah masuk dirumah penduduk masing-masing, dan hanya tersisa kita berempat ga termasuk mas-masnya yang udah tau mau menginap dirumah yang mana, kebingungan dan kayak orang melarat berharap sesosok Fafa datang memberikan jalan yang benar. tapi selagi nunggu makhluk jomblo ini, gue, Adnin, dan Demon bergantian ke Sungai dengan Billy untuk bersih-bersih secara lumpur dimana-mana gara-gara hujan ditengah jalan. Setelah itu, kami berdua mencari Fafa dari rumah ke rumah dan akhirnya bocah itu muncul dari sebuah rumah dan lagi-lagi kita diomelin gara-gara menghilang dan misah dari rombongan, hehe. Doi emang lagi sensitif banget nih entah karena lagi PMS atau memang ada satu orang bernama Bayu yang sampe sekarang belum nyampe juga, dan sekarang lagi dicariin sama orang-orang Baduy takut kelaparan plus kedinginan di dalem hutan karena emang susah jalan ke Baduy Dalem ini, kalo sombong sedikit bisa-bisa ilang. Sementara gue, Adnin, Demon dan Billy dianter Fafa ke rumah penduduk yang bakal kita repotin, hehe. Fiuuuhh, langsunglah gue ganti baju, shalat, dan cerita-cerita dengan rombongan lain yang satu rumah bareng kita sambil nunggu makanannya tersaji, haha. Seru banget, didinginnya malam, cahanya remang-remang gue, Adnin, Demon, Ocha dan Oki ngobrol berasa kayak rumah milik kite berlima. Dan satu persatu kejombloan mereka terbongkar dengan berebut minta dikenalin cowo-cowo ITB ke gue, Demon bilang yang cocok buat cowo-cowo ITB yah cewe UNPAD, terus Ocha bilang cewe UI lah, terus gue teriak “hellooo, gue aje belum dapet dapet!” itulah kemirisan para wanita lajang yang mengaku kece tapi okelah mungkin suatu saat, haha kok miris banget yah! skip lah.

Akhirnya makananpun tiba, bahan-bahan yang kita udah bawa dimasakin spesial sama yang punya rumah, dan sambelnya men nikmat banget, tuan rumah menjamu kita dengan sangat sangat baik dan mereka bisa bahasa indonesia kok dan kalo lagi ngomong bahasa baduy dikit dikit tapi dikit banget gue ngertilah karena bahasanya ada bahasa sundannya yang berlogat banten banget. Setelah kenyang kamipun bercerita-cerita lagi sampai tertidur. Jam 5 pagi gue sama Demon pergi ke sungai karena cuman tinggal kita yang belum kesana buat wudhu atau pipis haha. Seharusnya kita ikut Adnin sama Ocha ke sungai pas jam 4 subuh tadi karena masih sepi dan gelap, tapi karena kita males dan masih ngatuk akhirnya baru gerak jam 5 otomatis kita harus nunggu giliran cowo-cowo yang lagi berkepentingan di sungai. Setelah keadaan sudah aman kamipun mencari tempat bersembunyi tapi tidak terlalu jauh dari tepi sungai dan buru-buru lah kami berdua kompak pake hitungan 1,2,3 buka celana lalu serrrr, haha. Mata gue masih awas melihat kesekitar takut ada yang ngintip atau dateng tiba-tiba, sedangkan demon santai aje. Pas ada satu orang cowo mendekat gue langsung teriak ke Demon, “mon, ada cowo!” kitapun kompak lagi buat naikin celana, haduh ini dia ga enaknya biasanya pipis menjadi bagian yang lega dan menenangkan tapi disini lu bakal hidup ga tenang kalo beseran haha.

Setelah sarapan kita langsung beresin tas yang isinya berceceran dimana-mana akibat dinginnya tadi malam, mba Dian pagi-pagi udah keliling untuk ngasih tau kita udah harus jalan lagi jam 8 pagi terutama menekankan sekali ke kita yang sering banget telat dalam segalanya haha maapin yah mba. Dan biar kita ga beser ditengah jalan akhirnya gue, Adnin, Demon, Ocha, dan Oki kompak buat mencari tempat untuk pipis lagi haha. Eh, pas kita ke sungai seenaknye cowonya lagi mandi telanjang disaat kita kebelet waduh otomatis kita harus mencari tempat lain, tapi kita ga berniat buat liat loh hehe. Yaps, dan akhirnya kami berhasil mencari tempat untuk pipis kali ini kita bergantian buat pipis karena hari udah siang dan dan bisa aja ada orang dari manapun jadi pas satu orang lagi pipis sisanya ntutpin dan jadi mata-mata takut ada yang ngintip haha seru deh berkesan bangen momen pipis kayak gini, haha.

jembatan akar
jembatan akar

Dan setelah kembali ke rumah penduduk, bener aja kitalah yang paling telat haha akhirnya kita langsung deh ambil tas dan langsung bergabung ke rombongan. Dan ternyata si Bayu yang dari kemaren belum sampai juga itu sudah ditemukan oleh orang Baduy dan ternyata doi malah lagi asik makan ikan bakar di perkampungan lain sedangkan Fafa n de geng kelimpungan nyari tuh orang haha. Dan akhirnya kamipun memulai perjalanan lagi, tapi treknya berbeda dengan trekking kemarin jaraknya memang lebih dekat tapi tanjakannya lebih parah dari yang kemarin dan sepanjang jalan hutan. Kalau kemaren kita masih bisa nontonin barisan gunung yang super duper keren banget melebur dengan kabut dan jadi kayak ombak hijau yang indah banget sayangnya udah masuk Baduy dalem jadi gue ga bisa foto deh. Kalo trekking pulangnya pemandangan yang  ada itu pohon, sungai pokoknya hutan deh dan gampang capek banget. Dan lagi-lagi kita kepisah dari rombongan dan akhirnya tinggal gue, Adnin, Demon, Billy, sama Dimas. Mungkin karena kekoplakan kami akhirnya ga ada rombongan yang mau bareng kami, huhu. Tapi itu ada untungnya juga kita bisa istirahat kapan aja dan bebas ngebully siapa aja tanpa takut kebokar sudah aibnya haha, dan yang paling seru adalah setiap kita nemuair yang mengalir dari celah-celah batu yang kalo diminum segarnya luar biasa bahkan merek air mineral kenamaan seperti Aq*a kalah men segernya, haha. dan disaat mungkin rombongan didepan nungguin kita tapi ternyata engga, kita malah asik main air haha gimana dong kita paling susah diajak serius kalo lagi jalan-jalan, yang rencananya gue mau pencitraan dan cari cowo-cowo kece kalo bareng team gue ini musnah sudah harapan gue dan keluar sudah aslinye dari kite-kite, hehe tapi bodo lah ini bahagia banget, jomblo itu cuman ledekan kita-kita aje tapi sebenernya kita ga pernah kesepian, haha.

1016610_4908671602412_1143126817_n
this is paradise

Dan perkampunganpun sudah mulai terlihat yang artinya bentar lagi nyampe, iyyyeyyy, tapi setiap kite tanya ke penduduk yang lewat ke desa Ciboleger berapa lama lagi mereka selalu bilang 2 jam lagi neng, hah??? lama ajee. Di tengah jalan ada 2 orang mas dan mba yang jadi penolong kita karena mereka tau banget kondisi perut kita dan akhirnya mereka berbagi roti dan selai coklatnya kekita dan hanya dibalas dengan ucapan terima kasih haha makasihnya. Setelah itu kami melanjutkan perjalanan setelah asik foto di jembatan akar khas trekking ke Baduy ini dan jalanan mulai berubah menjadi lebih lebar dan rumah penduduk dimana-mana. Saat itu kami ditemani oleh salah satu orang Baduy Dalam yang sedang menjadi Porter dan bercerita-ceritalah kami tentang baju yang dipakai Baduy Dalam hanya 2 warna yaitu hitam dan putih dan yang menjadi perbedaan antara Baduy Dalam dan Baduy Luar adalah ikat kepala putih dan golok. Kami juga diberi sebuah ikat kepala biru sebagai kenang-kenangan. Dan orang Baduy Dalam tidak boleh menolak pernikahan karena hal ini melanggar hukum adat dan menjadi kodrat setiap manusia tapi juga tidak memperbolehkan poligami karena dipercaya dapat menjadi penyebab perpecahan. Dan dulunya Baduy itu satu ga ada Baduy Dalam atau Baduy Luar cuman pada saat itu ada beberapa orang yang melanggar ketentuan adat dan akhirnya dibuang dari suku dan akhirnya sekarang menjadi Baduy Luar. Beberapa Baduy Luar sudah mengenal huruf atau bisa membaca berbeda dengan Baduy Dalam. Dan jangan mengira suku Baduy Dalam adalah suku primitif yang sulit bersosialisasi dengan orang luar, mereka semua adalah orang yang ramah tamah dan senaang jika banyak tamu yang datang, meski demikan mereka bukan suku-suku yang matrealistis, mereka memang mengenal uang tapi mereka tidak begitu membutuhkannya karena segalanya sudah ada di alam. Tujuan mereka menerima banyak tamu yang datang adalah agar banyak masyarakat luar yang sudah terbiasa dengan teknologi dan tidak mempedulikan alam tahu bahwa alam itu sangat penting bagi manusia dan orang-orang Baduy yang sangat menjaga alamnya ini hanya sebagian kecil di dunia ini selebihnya, semua orang dengan rakus mengeksploitasi alam. Sumpah, keren banget dengernya, apalagi setelah tau saat upacara adat Kawalu itu biasanya orang Baduy akan berpuasa dan memanjatkan doa untuk nusa bangsa yang akan selalu selamat, suku yang kecil ini benar-benar memikirkan Indonesia dimasa yang akan datang. Mereka juga sering pergi ke kota untuk berjualan madu asli Baduy, tapi tentu saja dengan berjalan kaki karena memang mereka dilarang untuk menggunakan kendaraan. Benar-benar suku yang menjadi  garis keseimbangan antara dunia modern dan tradisional. Teknologi bangunan mereka juga sudah sangat hebat mereka sudah lama tau bahwa bambu merupakan material yang kuat akan gaya tarik sehingga jembatan yang mereka bangun semuanya ada bambunya termasuk rumah mereka. Wow!

270400_4908664402232_682866101_n

Belum sampai Ciboleger kami sudah menemukan rombongan kami lainnya yang sedang asik duduk-duduk setelah ditanya ternyata mobil Elfnya bakal jemput kita kesini. Woooooww, asikk banget ga perlu jalan lagi dan karena Adnin menyewa Porter untuk membawakan tasnya, gue dan Adnin untuk pertama kalinya dipisahkan, haha karena gue langsung berangkat ke St. Rangkas Bitung sedangkan Adnin harus ngambil tasnya yang ada di Ciboleger. Dan akhirnya gue se Elf sama Demon dan Billy dan beberapa dari rombongan lain. Selama perjalanan gue sama Billy tidur ga karuan gara-gara mobil yang melaju kenceng dan belok-belok sedangkan Demon matanye masih awas ngeliatin jalan. Sampai di St. Rangkas Bitung Billy ditemenin sama mas-mas ganteng yang disukain Adnin beli 42 tiket ke Tanah Abang. Ga lama kemudian gue dipertemukan kembali sama Adnin, hhoooreee, iiuuuuhh sih sebenernye! dan kita pun berusaha masuk kereta ehh, tapi pas udah berhasil masuk kereta ternyata kite ga dapet tempat duduk cuy, mana belum makan, solat juga ga mungkin keburu dan badan yang emang udah remuk. Akhirnya kita memutuskan untuk turun dari kereta dan pergi naik bus aja ke Tangerang, setelah pamit sama Demon dan Billy yang harus kembali ke Bandung karena selasa mereka ada UAS akhirnya kami turun kereta. tapi mas-mas ganteng yang disukain Adnin itu tiba-tiba ngejar dia kira kita diusir petugas kereta kali yah haha, udah ngejar kita dan keretanya udah mau berangkat terus setelah kita baru sadar akhirnya kita teriak dan bilang ke mas itu kalo kita mau naik bus aja, sambil nyengir minta ampunan hehe, otomatis si masnya kaget dan teriak hah, sial! hahaha, maapin yah mas ganteng!

Akhirnya gue bareng Adnin lagi untuk kali ini kita cuman bedua terserah lu mau bilang kita nge date kek apapun yang penting kita bisa makan baso dulu, solat, terus bisa duduk di bus hehe. Walaupun yah gue akuin busnya super serem, berkali-kali oleng sampe 45 derajat dan bikin Adnin gila. Tapi akhirnya jam 9 malam kami berhasil sampai rumah masing-masing dengan selamat. Tapi ada kabar buruk, setelah diurut, Adnin baru tau kalo tulang ekornya sedikit bermasalah gara-gara jatoh duduk pas kepleset di hutan aduh nyeri gue dengernye. Tapi mudah-mudahan tuh anak bakal cepet sembuh dan bisa nerusin trip kita selanjutnya yang gak akan lama lagi, hehe.

*sorry buat kawan-kawanku tersayang kalo kata-kata gue terlalu jujur dan bikin kalian semakin jomblo haha thank you buat kalian semua :*

Panggilan Pulau Dewata

Pantai Kuta, Bali
Pantai Kuta, Bali

Cuaca buruk yang tidak dapat diperkirakan membuat saya membatalkan perjalanan saya menuju Pulau Bali yang sudah direncanakan sebelumnya untuk melanjutkan trip saya dari kota Malang. Saya tidak merencanakan trip ini sendirian, lagi lagi bersama Adnin, Pandi dan ditambah Andri. Awalnya kami sudah sepakat untuk membatalkan rencana trip ini karena  perjalanan kami menggunakan kapal laut dan baru-baru ini diberitakan bahwa ombak laut sedang tinggi dan terjadi badai pasir di pantai Kuta. Daripada terjadi hal yang tidak diinginkan lebih baik saya, Adnin dan Pandi memutuskan untuk membatalkan perjalanan ini saja lagipula kami sudah diberikan kesempatan oleh Tuhan untuk berlibur di Pulau Sempu ditengah cuaca buruk yang melanda Indonesia bagian Selatan. Tapi, mungkin Andri yang baru saja menyelesaikan UAS-nya sangat kecewa dengan keputusan kami ini dan berusaha mencari cara untuk meneruskan perjalanan kami ke Bali. Akhirnya dengan ragu kami menyetujui kemauannya itu 4 jam sebelum berangkat, jujur saya sangat takut dan khawatir kapal tidak akan beroperasi saat perjalanan pulang dan saya akan tertinggal kereta ke Bandung padahal besoknya saya sudah harus masuk kuliah.

Saat memutuskan kembali untuk melajutkan perjalanan saya dan Adnin sedang berjalan-jalan di Universitas Brawijaya, Malang sedangkan Pandi dan Andri masih di Surabaya. Dan kereta yang akan kami naiki berangkat pukul 14.30 dari stasiun Malang menuju stasiun Banyuwangi Baru segeralah kami kembali ke kosan teman kami, Oel, untuk membereskan bawaan kami. Sedangkan Andri dan Pandi sepertinya akan mengebut mengendarai motor dari Surabaya menuju Malang agar sampai tepat waktu.

Rabu, 16 Januari 2013, pukul 12.30 saya, Adnin, Fidi, dan Arum sudah berada di stasiun Malang. Saya dan Adnin sangat gelisah menunggu Pandi dan Andri untuk berangkat menuju Banyuwangi sedangkan Arum dan Fidi akan berangkat pulang terlebih dahulu menuju stasiun Gambir, Jakarta Pusat. Pukul 13.30 Pandi memberikan kabar bahwa disana sedang hujan jadi mereka harus menunggu sampai hujannya reda. Kami berduapun semakin gelisah, wajah Adnin sepertinya kecewa karena yakin Pandi dan Andri akan telat datang. Kalau saya jujur saat itu saya sangat berharap Pandi dan Andri akan terlambat datang ke stasiun Malang dan akhirnya perjalanan kami benar-benar gagal. Tapi, Adnin kemudian menenangkan saya dengan berkata “Yaudah tenang aja pong, kalau mereka datang tepat waktu berarti Tuhan memang ngizinin kita lagi buat pergi ke Bali dan kita bakal selamat dan tepat waktu sampai kota masing-masing.” Entah kenapa saya langsung percaya dengan kata-kata itu, dan mulai tenang. Pukul 14.00 Pandi memberikan kabar lagi bahwa ban motor yang ia naiki bocor dan harus ditambal dulu. Saya dan Adninpun yakin bahwa mereka akan terlambat datang dan kamipun segera merencanakan Plan B untuk perjalanan ke Kediri.

Tapi, pukul 14.25 Pandi memberi kabar bahwa mereka sudah sampai di stasiun Malang. Kamipun berlarian menjemput mereka dan segera menuju jalur 3 dimana kereta Tawang Alun itu berhenti. Dan ternyata kami benar-benar tepat waktu sampai di kereta pukul 14.30 dan kemudian kereta melaju kembali. Saya kembali ragu dengan perjalanan ini tapi saya berusaha untuk menenangkan diri saya untuk percaya bahwa Tuhan mengizinkan kami berangkat ke Bali. Sepanjang perjalanan menuju Banyuwangi kami bergantian tidur, makan dan bercanda membicarakan kenangan-kenangan lucu kami semasa SMA. Lagi-lagi saya teringat kisah kami saat perjalanan di kereta ekonomi untuk mengumpulkan  lomba film ke UI, diantara keramaian dan penuhnya penumpang lainnya tetap saja suara bercanda kamilah yang paling ramai sampai terdengar satu gerbong kereta. Ya, kami adalah sekelompok remaja pelo yang dipertemukan lagi dan lagi untuk membuat cerita perjalanan lucu di kereta ekonomi.

???????????????????????????????

Pukul 22.41 WIB kami sampai di stasiun Banyuwangi Baru, dan bertemu dua orang backpacker lain yang kebetulan ingin berlibur ke Bali juga. Karena kami tidak tahu bagaimana jalurnya untuk sampai di Poppies Lane, Kuta. Akhirnya kami memutuskan untuk bergabung dengan mereka. Ternyata jarak antara stasiun banyuwangi dengan Pelabuhan Ketapang sangat dekat bahkan hanya dengan berjalan kaki 5 menit kemudian sudah sampai dipelabuhan. Biasanya di stasiun Banyuwangi sudah banyak calo-calo yang menawarkan bus menuju denpasar dengan harga 40rb tapi menurut saya lebih seru dan lebih murah untuk membeli tiket kapal langsung di Pelabuhan. Harga tiket kapal menuju pelabuhan Gilimanuk adalah 6rb dan ketika sampai di Pelabuhan dilanjutkan dengan menaiki bus menuju denpasar dengan harga 25rb, ya memang hanya berbeda 9rb tapi lumayanlah dan bisa merasakan suasana malam dipelabuhan ketapang sambil berjalan kaki.

Pukul 05.00 WITA (hehe udah ganti waktu nih!) kami sampai di terminal Ubung, Denpasar. Setelah beristirahat sebentar kami segera mencari angkutan yang menuju Poppies Lane. Teman-teman sayapun memilih taksi menuju kesana. Setelah selesai di nego ternyata harganya tetep mentok 40rb per orang, pokoknya kami benar-benar dikibuli deh tapi kami tidak bisa berbuat apa-apa lagi karena tidak ada angkutan lain yang kami percaya dapat membawa kami sampai di Poppies Lane. Mungkin saran saya, harus jalan dulu keluar terminal terus pilihlah taksi argo terpercaya untuk sampai ke Poppies Lane, serius deh kalau menggunakan argo tarifnya cuman 50-60rb doang dan itu bisa dibagi berempat jauh banget sama tarif taksi yang ini 40rb per orang. Tapi ya sudahlah ikhlaskan saja toh kami akhirnya sampai juga di Pulau Dewata untuk pertama kalinya.

Pukul 07.30 kami sampai di Poppies Lane 2 untuk mencari-cari penginapan yang termurah. Hampir semua penginapan yang kami lewati kami tanyakan apakah ada yang kamar kosong dan berapa harganya tapi akhirnya pencarian kami berhenti di penginapan Bali Duta Wisata dengan harga sewa 150rb/malam dan harga itu bisa dibagi 4 jadi utnuk penginapan saya tidak kecewa. Kami menyewa satu kamar untuk semalam yang berisi 2 tempat tidur + ekstra bed, kipas angin dan breakfast satu kali. Masuk ke dalam penginapan kamipun beristirahat sejenak sebelum melanjutkan trip kami untuk berkeliling Bali.

Pukul 10.00 WITA (hehe) kami menyewa dua buah motor untuk dua hari dengan total harga 200rb dibagi 4. Setelah memdapatkan motor kamipun segera pergi berkeliling Kuta, singgah sebentar di monumen bom bali, di pantai Kuta kemudian melanjutkan perjalanan ke ujung selatan Bali yaitu ke Pantai Uluwatu.

Pantai Uluwatu

???????????????????????????????
Gua di Pantai Uluwatu
Pantai Uluwatu dari atas bukit
Pantai Uluwatu dari atas bukit

Perjalanan kami dari Kuta menuju Uluwatu kurang lebih sekitar 2 jam dengan jalan yang menanjak dan menurun. Sebelum sampai di Pantai Uluwatu kami melewati Universitas Udayana dan Garuda Wistu Kencana (GWK) terlebih dahulu, namun kami berencana mengunjunginya setelah pulang dari pantai Uluwatu. Pemandangan rumah penduduk dan pertokoan semakin lama semakin berkurang dan berubah menjadi hutan kecil yang menutupi pemandangan pantai. Dan ketika pemandangan pantai sudah terlihat itu artinya saya semakin dekat dengan Pantai Uluwatu. Dan akhirnya saya sampai di Pantai Uluwatu. Setelah memparkir motor kami berjalan menurun menuju pantai dan sekelilingnya banyak sekali penduduk yang menyewakan alat selancar untuk yang ingin bersurfing ria (berharap ada bule kece yang mau ngajari surfing, haha). Wah ternyata Pantai Uluwatu yang saya kunjungi ini bukan seperti pantai berpasir putih yang memiliki bibir pantai yang memanjang menyelimuti lautan dan ternyata start point untuk para bule surfing adalah dibalik gua kecil yang langsung menghadap lautan eh samudra hindia. Ombaknya cukup besar tapi ini dia yang dicari-cari oleh para peselancar dunia bukan seperti saya yang malah ketakutan ngeliat ombak besar, takut diseret maklum badan sayakan standar model, hehe. Lebih keren lagi ngeliat lautan dari atas bukit, kami menemukan sebuah pondok yang sudah tidak berpenghuni dan akhirnya beristirahat disana sambil melihat secuil samudra yang kami lihat begitu luas dan menakjubkan indahnya. Karena masih banyak rencana trip kami lainnya akhirnya kami dengan berat hati harus meninggalkan Pantai Uluwatu dan menuju Pantai Pandawa sesuai rekomendasi dari sepupunya Pandi yang kebetulan sedang bekerja di Bali. Dan akhirnya kamipun segera mungkin menuju Pantai Pandawa.

Pantai Pandawa

Tebing-tebing Pantai Pandawa
Tebing-tebing Pantai Pandawa
Pantai Pandawa
Pantai Pandawa
Patung Panca Pandawa
Patung Panca Pandawa

Ketika sampai di Pantai Pandawa kami segera disambut dengan tebing-tebing kapur yang tinggi dan besar sekali yang mengelilingi jalan beraspal dan mengantarkan kami sampai di bibir pantai. Yang lebih indahnya lagi ketika hampir sampai kami disambut kembali dengan Patung dari Panca Pandawa yang menghadap ke pantai. Katanya setiap tahunnya selalu diadakan perwayangan Panca Pandawa untuk melakukan upacara melasti (tiga hari sebelum hari raya Nyepi) tapi sayangnya pada saya datang tidak bertepatan dengan upacara tersebut. Kamipun sampai di bibir pantai Pandawa yang luas, ditemani dengan jagung bakar yang mantap, menyaksikan para bule berjemur dalam hal ini Pandi dan Andrilah yang bersemangat, haha. Setelah merasakan suasana pantai dan angin yang semilir disana kamipun melanjutkan trip kami berikutnya untuk menyaksikan Sunset di Tanah Lot. Tapi sebelumnya kami singgah dulu untuk shalat di Politeknik Negeri Bali. Setelah itu langsung pergi menuju Tanah Lot.

Tapi ditengah perjalanan saya dan Andri terpisah dengan Pandi dan Adnin, dan kami akan bertemu langsung di Tanah Lot. Namun ketika sampai di Sunset Road papan penunjuk arah memberitahukan bahwa jarak perjalanan menuju Tanah Lot adalah 43Km.  Saya dan Andri nekat mengunjungi Tanah Lot padahal saat itu sudah pukul 16.30 WITA. Namun tiba-tiba Adnin memberi kabar bahwa mereka tidak jadi pergi ke Tanah Lot karena takut gagal melihat Sunset, maklum Adnin ini sudah lama sekali perkelana hanya untuk mencari Sunset dan dia tidak mau gagal lagi padahal sudah jauh-jauh ke Bali. Saya sendiri tidak terlalu berniat untuk melihat Sunset, saya lebih menginginkan untuk mengunjungi tempat yang belum pernah dikunjungi yaitu Tanah Lot dan sudah jauh-jauh ke Bali masa iya Tanah Lot saja tidak sampai. Akhirnya kami nekat melanjutkan perjalanan ke Tanah Lot.

Tanah Lot

IMG0085A

Sunset di Tanah Lot
Sunset di Tanah Lot

Akhirnya pukul 18.00 kami sampai tepat waktu di Tanah Lot dan berhasil menyaksikan Sunset yang memang sangat indah. Setelah itu kami membasuh wajah dengan air suci yang ada di dekat pura kemudian dicipratkan air bunga yang wangi sambil dijampe-jampe yang saya tidak mengerti apa artinya dan ditempelkan biji beras dikening kemudian kami diberikan bunga kamboja yang dijepitkan di telinga kami. Tapi karena langit sudah gelap akhirnya kami memutuskan untuk segera pulang walaupun sebenarnya saya ingin sekali melihat pertunjukan tari kecak pukul 22.00 nanti. Tapi karena perjalanan kami sangat jauh untuk menuju Kuta jadi kami tidak mau mengambil risiko.

Pukul 20.00 WITA kami sampai di penginapan. Setelah Pandi dan Adnin juga datang kami segera makan malam bersama. Dan karena kami ingin melihat gemerlap malam Kuta dengan katong yang kempis ini akhirnya kami mengurungkan niat kami untuk memasuki kafe yang mahal atau bar, haha kami hanya masuk dan makan malam di Mc Donald, haha maklum kamikan remaja-remaja yang polos dan baik, haha. Sebenarnya kami berencana untuk berjalan-jalan mengelilingi Kuta saat tengah malam namun kami semua ketiduran dan baru terbangun di pagi harinya karena kami lelah sekali hari itu. Besok paginya setalah sarapan dan membereskan bawaan kami segera check out di penginapan kemudian menuju kosan sepupu Pandi untuk shalat jumat bersama karena kami tidak tau dimana letak masjid yang ada disana. Setelah para lelaki selesai shalat Jumat kami melanjutkan perjalanan kami menuju Pasar Sukowati di Gianyar untuk mencari oleh-oleh.

Pasar Sukowati

Sudah banyak yang merekomendasikan kami untuk membeli oleh-oleh di pasar Sukowati karena harganya yang paling murah dibandingkan pasar lainnya. Dan akhirnya kamipun segera kesana. Dan disanalah akhirnya kami merasakan juga masakan khas Bali yaitu Ayam Betutu. Dan memang rasa ayamnya itu enak sekali ditemani dengan nasi campur sampai membuat perut saya tidak cukup lagi melahap semua makanan yang masih tersisa di piring. Dengan perut yang kenyang kami melanjutkan untuk hunting oleh-oleh. Semuanya membeli oleh-oleh yang sangat banyak disana mulai baju, udeng (ikat kepala khas bali), asesoris, sampai pie susu kecuali saya saya karena keluarga saya tidak terlalu banyak seperti mereka dan saya juga pulang dari Bali langsung pergi ke Bandung dan kebetulan juga uang saya sudah tidak mencukupi lagi untuk membeli banyak oleh-oleh.

Sepulangnya dari pasar Sukowati kami kembali menuju kosan sepupu Pandi untuk mengambil bawaan kami kemudian ia mengantarkan kami sampai dijemput taksi menuju Terminal Ubung. Untuk kali ini kami belajar dari pengalaman dan hanya menaiki taksi argo yang terpercaya sehingga kami hanya mengeluarkan uang 60rb untuk berempat sampai terminal ubung. Dan karena sudah sangat lelah teman-teman saya memutuskan untuk menaiki bus yang langsung menuju banyuwangi dengan harga 40rb/orang. Dan kamipun sampai Banyuwangi pukul 1 pagi. Kemudian menyantap makanan sepiring nasi dan cumi dengan harga 8rb.

Karena kereta dari Banyuwangi menuju Lempuyangan, Jogjakarta masih 5 jam lagi akhirnya kami beristirahat dulu disebuah kedai kopi “Kopinesia” dan menunggu sampai pukul 5 pagi. Saya dan Adnin mmenunggu pagi dengan tertidur sedangkan Pandi dan Andri bermain game. Di kedai kopi tersebut kami bertemu dengan 2 orang backapcker lain yang kebetulan baru saja pulang dari Lombok dan juga menunggu kereta menuju Jogjakarta. Setelah banyak bertukar cerita tentang trip masing-masing kami memutuskan kembali untuk bergabung dengan mereka. Mereka adalah mahasiswa vokasi UI yang kebetulan ngekos dekat dengan Adnin. Rencananya kami akan merencanakan trip bersama yang mudah-mudahan saja sebentar lagi akan kami lakukan.

Saya sangat khawatir ketika kereta Sri Tanjung ini telat tiba di Lempuyangan karena bisa jadi saya tertinggal kereta Kahuripan tapi untungnya Tuhan memang mengizinkan perjalanan saya ini sehingga kereta Kahuripanpun terlambat datang di Lempuyangan. Di stasiun Lempuyangan saya bertemu kembali dengan Adnin dan Pandi yang sudah turun kereta Sri Tanjung terlebih dahulu di stasiun Surabaya Gubeng. Sedangkan Andri udah turun menuju Malang untuk mengambil motornya dan kembali ke Surabaya karena masih ada acara di sana. Kini saya tinggal sendiri kembali ke Bandung dan harus memulai kuliah besoknya. Di kereta ternyata saya tidak sendirian tiba-tiba teman saya Nugroho memanggil saya dan kebetulan kami satu gerbong kereta. Dan lebih tenangnya lagi ternyata satu gerbong kereta isinya hampir anak ITB semua yang terpaksa harus mengakhiri liburannya dan kembali ke Bandung untuk memulai perjuangannya kembali di kelas.

2 hari 1 malam penuh lelah, takut, takjub, dan tawa di Pulau Sempu, Malang

Samudra Hindia dari Pulau kembar satu
Samudra Hindia dari Pantai kembar satu

Liburan semester ini saya kembali merencanakan trip bersama Adnin teman backpacking saya, kali ini tujuannnya adalah kota Malang, mungkin setelah menonton film 5cm yang baru-baru ini diputar di bioskop membuat pengunjung kota Malang meningkat tajam dari liburan-liburan sebelumnya, dan kami adalah salah satu korban dari 5cm. Awalnya saya berencana mendaki ke gunung Semeru namun karena cuacanya yang kurang baik, gunung terbesar di Jawa itu ditutup. Saya bukan pendaki yang expert, bukan sama sekali jadi memang sedikit ragu juga saat teman kuliah saya mengajak trekking ke Mahameru. Tapi saya mau sekali kalau diajak jalan-jalan ke kota Malang, setelah browsing di internet akhirnya pulau Sempu menjadi pilihan kami untuk berlibur.

Kami sudah reservasi tiket kereta ekonomi dari tiga minggu sebelum keberangkatan karena saya yakin tiket ke malang akan cepat habis jika tidak booking dari jauh-jauh hari apalagi saat waktu liburan seperti ini. Rencananya saya dan Adnin akan berlibur dengan teman SMA kami lainnya yaitu, Fidi, Arum, dan Pandi tanggal 12-16 Januari 2013. Hebatnya kami berasal dari universitas yang berbeda-beda, ingat saat dikereta seorang ibu bertanya pada kami kuliah dimana? dan kamipun bingung untuk menjelaskannya dan kami jawab saja “kami semua beda-beda bu! ada yang dari UI, ITB, ITS, UNDIP, sama UNS.” Terus kami jadi bangga karena kami berbeda-beda. Keberangkatan kami juga terpisah-pisah saya dan Adnin naik kereta dari stasiun Pasar Senen sedangkan Fidi dan Arum naik kereta yang sama dari stasiun Solo Jebres. Sedangkan Pandi naik motor dari Surabaya ke Malang. Dan kami semua akan bertemu di salah satu kosan teman kami, Ferry yang kebetulan kuliah di UB. Awalnya Ferry juga ingin ikut trekking ke pulau Sempu tapi karena ada kegiatan kampus mendadak akhirnya dia tidak jadi ikut dengan kami.

Kami menaiki kereta ekonomi Matarmaja dengan harga 51rb kemudian turun di stasiun Malang. Sayangnya kereta terlambat tiba 2,5 jam di stasiun Malang  sehingga rencana kami pergi ke Sempu juga terlambat  2,5 jam. Setelah itu kami menyewa angkot menuju kosan teman kami di jalan Soekarno Hatta dengan harga 30rb berempat. Setelah sampai di kosan Ferry, kami segera membersihkan badan dan packing untuk perjalanan ke Pulau Sempu. Pukul 12.30 kami baru siap berangkat.  Dari jalan Soekarno Hatta kami menaiki angkot ABG dengan harga 2,5rb sampai terminal gadang. Kemudian dilanjutkan dengan menaiki mobil Elf dengan harga 5rb ke pasar turen, dan dilanjutkan menaiki mobil Elf biru ke Sendang biru dengan harga 15rb. Perjalanan ke Sempu sebenarnya cukup terjangkau tapi terkadang banyak pengunjung yang tidak mau repot-repot dan langsung menyewa angkot atau mobil langsung ke Sendang Biru dengan harga berkisar 15o-250rb tergantung kehebatan menawar. Tapi yang harus benar-benar diperhatikan adalah alokasi waktunya karena kalau alokasi waktunya tepat maka kita tidak perlu mengeluarkan uang banyak untuk sampai ke Sendang biru karena angkot yang ada hanya sampai pukul 15.00 setelahnya kita harus menyewa mobil.

Perjalanan menuju Sendang Biru cukup berkelok-kelok dan serasa jauh sekali, awalnya saya kira akan sampai Sendang Biru jam 3 sore ternyata kami baru sampai Sendang Biru pukul 16.30. Dan langit mulai mendung, karena perjalanan kami diperkirakan akan sampai malam hari dan turun hujan jadi kami tidak berani untuk trekking sendirian. Akhirnya kami menyewa pemandu, kebetulan ada tim lain yang juga ingin trekking malam ke Pulau Sempu jadilah kami bergabung dengan mereka. Kebetulan mereka adalah calon wisudawan UGM jadi tidak terlalu jauh perbedaan umurnya jadi lebih enak diajak bercanda. Jumlah mereka 4 orang, 1 orang laki-laki dan 3 orang perempuan. Jadi jumlah kami sekarang 9 orang, biaya sewa kapalnyapun jadi lebih murah. Sewa Kapal menuju teluk semut adalah 100rb dengan kapasitas 10 orang. Tarif pemandu untuk bermalam lebih mahal dengan pemandu yang seharian saja, tarifnya 320rb kalau tidak salah, tapi tim kami hanya membayar 150rb saja untuk berlima.

Sendang Biru
Sendang Biru
Kapal
Kapal

Awalnya kami sedikit takut dengan cuaca buruk yang tidak dapat diperkirakan. Tapi dengan bermodal nekat dan doa kami lanjutkan saja perjalanan kami ini. Sebelumnya kami membayar administrasi terlebih dahulu sebesar 20rb untuk satu tim dan menandatangani perjanjian untuk menjaga alam disana. Sampai di Teluk Semut kami segera disambut dengan hutan bakau yang membuat suasana menjadi lebih mencekam. Dan tanpa menunggu lama kami segera mengikuti jalan setapak yang berlumpur. Disarankan sekali untuk memakai sepatu karet untuk trekking ke sempu ini. Karena berbagai macam sendal lama-kelamaan akan tewas juga dan akhirnya kebanyakan pengunjung akan menyeker seperti teman saya Pandi dan Fidi yang tidak berhasil mendapatkan sepatu sewaan yang muat ukurannya, haha. Tapi ini cukup berbahaya karena treknya yang licin dan berkarang. Senter juga sangat dibutuhkan saat trekking malam agar tidak salah melangkah karena jalan setapaknya banyak karang dan bersisian dengan jurang.

Trekking malam
Trekking malam

Baru satu jam kami melakukan perjalanan tiba-tiba turun hujan dan salahnya kami tidak membawa ponco alhasil kami trekking kebasahan dan kotor dengan lumpur. Sesekali terjatuh kami terjatuh karena akar-akar pohon yang licin berlumpur, kami juga sulit melangkah ketika terjerat lumpur yang dalam, hujan juga semakin lama malah semakin deras, perjalanan kamipun jauh lebih lama dibandingkan perjalanan lainnya kata sang pemandu. Ya, kebanyakan dari kami adalah pemula dalam hal trekking hutan seperti ini, belum lagi tas kami juga sangat berat dengan persediaan makan dan air minum serta jaket tebal kami yang sebenarnya tidak terlalu berguna. Pandi dan Fidi yang menyeker akhirnya lebih memilih untuk merosot di turunan yang licin dan terjal. Seluruh tubuh kami benar-benar kotor dan basah dengan lumpur.

Sering sekali kami berhenti untuk beristirahat karena treknya yang menanjak dan menurun. Cahaya yang kurang membuat saya hanya meraba-raba ranting atau akar pohon yang kuat agar tidak terjatuh. Karena mulai kelelahan otak bodoh (baca:mecin) kamipun muncul dan bercanda sepanjang perjalaanan yang gelap, seolah-olah kami tidak mempedulikan keheningan hutan dan penghuni hutan yang memperhatikan kami. Yang kami pikirkan hanya cepat sampai, cepat sampai.

Awalnya kami berencana untuk camping di Segara Anakan, tapi karena treknya yang lebih parah dan sudah banyak pengunjung yang mendirikan tenda disana akhirnya  kami mendirikan tenda di salah satu pantai yang langsung berhadapan dengan samudra Hindia. Saat itu air laut sedang pasang sampai menenggelamkan bibir pantai. Kekuatan ombaknyapun sangat besar jika kami terkena ombaknya mungkin kami semua akan terseret ombak kelautan. Sebenarnya kami khususnya Adnin sangat khawatir dengan potensi tsunami yang ada tapi kami tidak memiliki pilihan lain karena tempat lain sama bahayanya. Akhirnya kami terpaksa mendirikan tenda disana.

Tiba-tiba Pandi dengan tubuhnya yang besar berjalan celeng tanpa dosa menuju ombak yang sangat menakutkan itu, entah apa yang teman saya sedang pikirkan apakah dia penasaran dengan ombaknya atau dia berpikir ombaknya tidak akan menyeret tubuhnya yang dia rasa oke kali ya, haha ini dia korban pertama otak mecin kami. Melihat Pandi yang dengan polosnya menuju pantai raut wajah Fidi menjadi gelisah dan khawatir, dan mulai memanggil Pandi untuk kembali ke tenda. Setelah berhasil mendirikan tenda, bergantian kami semua berganti baju dan menyantap makan malam bersama ditemani kutu pantai. Sudah tidak peduli lagi dengan baju kami yang setengah basah, kami tetap enjoy makan dan tidur di tenda. Suara ombak semakin malam semakin terdengar jelas dan besar saya dan Adnin akhirnya bercerita-cerita untuk mengalahi suara ombak membuat kami ketakutan tapi akhirnya kami kelelahan juga dan tertidur sampai subuh.

Langit masih sedikit gelap namun suara deburan ombak sudah lebih tenang daripada saat malam tadi. Saya dan Pandi sudah tidak sabar untuk segera ke pantai dan merasakan airnya, disusul dengan Adnin dan Arum setelah matahari mulai terbit dan mengubah langit menjadi terang. Pantai yang semalam membuat kami sangat takut, paginya membuat kami sangat takjub, gradasi biru yang menyatukan langit dan lautan dengan frame dua buah tebing dan pepohonan diatasnya. Membuat kami merasa puas sekali dan seperti terbayarkan lelahnya trekking malam tadi.

Pulau Sempu
Pulau Sempu

Tapi pukul 06.00 kami harus membereskan tenda dan perlengkapan kami dan segera menuju Segara Anakan yang katanya lebih indah lagi. Pukul 07.00 kamipun memulai trekking super menanjak kemudian menurun. Ketika mulai menurun pemandangan air danau yang hijau mulai terlihat dibawah kaki kami. Sekali lagi antara takjub dan takut kami berjalan merayap berpegangan dengan ranting dan akar-akar pohon dan lebih berhati-hati lagi karena lebar jalan setapak hanya cukup untuk satu kaki dan bersisian dengan jurang dan danau, belum lagi jalan setapanya tidak rata karena banyak sekali akar-akar pohon dan karang yang licin dan tajam, otot kaki dan tangan harus berkoordinasi dengan baik, dan harus berkonsentrasi agar tidak salah memijak atau menarik karang/akar sehingga tidak terjatuh ke jurang.

Segara Anakan

CIMG4835

Tapi 30 menit kemudian kamipun sampai di Segara Anakan yang memang benar-benar lebih menakjubkan dengan yang sebelumnya. Disini kami dibiarkan untuk berendam, berenang untuk merasakan air di danau ini. Masih banyak sekali ikan yang terkadang berenang mendekati kami, ikannya bukan hanya ikanikan kecil namun ikan dengan panjang kira-kira 40cm dengan warna biru toska, merah yang berkilau juga ikut berenang mendekati kami. melihat ada ikan besar yang berenang ke bibir pantai teman saya Pandi sumringah bukan main, pengunjung yang lain asik memperhatikan ikan tersebut dari kejauhan karena takut ikan itu pergi tapi tiba-tiba Pandi mendekati ikan itu dengan tergesa-gesa seperti monster raksasa yang ingin menculik seorang anak dalam sebuah dongeng dan membuat ikan ketakutan dan segera berenang menjauh dengan cepat, haha. Iapun kecewa melihat ikan tersebut gagal ia tangkap dan kembali ke pantai, bodohnya ketika sampai di pantai dia tiba-tiba berkata dengan polosnya bahwa ikan tersebut adalah ikan lohan, sayapun tertawa terbahak-bahak mendengar kepolosan teman saya yang satu ini, haha.

Setelah asik berenang di danau yang indah ini, kami harus segera mengemasi barang bawaan kami untuk trekking pulang. Trek pulang ternyata jauh lebih melelahkan daripada trek sebelumnya. Kaki kamipun sudah tidak karuan bentuknya belum lagi persediaan minum kami sudah habis alhasil kami sering sekali beristirahat untuk memulihkan tenaga kami kembali. Tiga jam kami melakukkan trekking ini dan akhirnya sampai lagi di Sendang Biru. Kami segera membeli semangkok bakso malang dan air mineral dingin untuk menyegarkan tubuh kami kembali. Setelah itu kami menyewa angkot untuk pulang ke kota Malang karena sudah tidak ada lagi mobil Elf yang menuju ke Pasar Turen. Dan karena kami tidak memiliki pilihan lain akhirnya kami mengeluarkan uang 270rb untuk menyewa angkot yang langsung sampai di depan kosan teman kami.

Badan kami penuh dengan lumpur dan pasir, akhirnya sesampainya di rumah teman kami, Ai. Kami semua membersihkan tubuh kami dan perlengkapan kami yang sangat kotor dan membuat kamar mandi teman kami penuh dengan pasir, haduh hari itu pokoknya kami semua sangat merepotkan teman-teman kami Ferry, Ai, Oel dan Yoshi. Dan kami berharap mereka semua mau memaafkan kami, haha. Dan tentunya kedatangan mereka juga kami tunggu di kota kami masing-masing, hehe.

DSC03543